Mohon tunggu...
Yohanes Prayogo
Yohanes Prayogo Mohon Tunggu... Penulis

Warga negara Indonesia yang ingin terus menulis

Selanjutnya

Tutup

Transportasi

Inilah Catatan Grab-ku

4 Desember 2019   12:07 Diperbarui: 4 Desember 2019   12:25 0 0 0 Mohon Tunggu...
Inilah Catatan Grab-ku
Dirver GrabBike (Ist.)

Maret, 2018
Inilah pertama kali, aku mengunduh aplikasi Grab. Mula-mula hanya coba-coba. Selama hampir satu minggu, aplikasi terdiam. Tak pernah aku sentuh.

Pada suatu akhir minggu, aku bersama keluarga hendak makan angin; jalan-jalan ke mal.

"Coba aja pake Grab!" usul istriku.

Aku pun mulai membuka aplikasi tersebut. Awalnya agak kikuk, lantaran belum mengerti cara menggunakannya. "Rumit juga ya!" pikirku. Tapi aku mencoba mengikuti fitur-fitur pemesanan GrabCar di aplikasi tersebut. Meski agak lama, akhirnya terpesan juga.

"Alamat sesuai aplikasi ya, Pak?" chat sang supir taksi online.

"Ya," jawabku singkat.

Kami pun bergegas menuju tepi jalan, menanti taksi online tiba.

Saat kembali ke rumah, aku pun memesan taksi online melalui aplikasi Grab. Kali ini, aku sudah mulai mengerti caranya. Tak perlu lama, kami sudah berada di dalam mobil.

Itulah pengalamanku pertama kali memanfaatkan aplikasi Grab.

Juni, 2018
Aku mulai mempelajari satu per satu fitur-fitur yang ada di aplikasi Grab. Jika agak bingung, tanya langsung ke "Mbah Google". Jawaban pun segera tersedia.

Semenjak pengalaman pertama itu, aku dan keluarga mulai sering memanfaatkan aplikasi Grab, terutama GrabCar, GrabBike, dan GrabFood. Bahkan saking seringnya memanfaatkan aplikasi tersebut, anakku yang baru tiga tahun selalu berujar, "Pake Grab aja, kan gampang!"

Ya, aku memang merasakan kemudahan yang dihadirkan aplikasi ini. Apalagi tarif yang disodorkan pun lebih murah jika dibandingkan dengan taksi konvensional. Maka, jika bepergian bersama keluarga, aku selalu memanfaatkan GrabCar. Jika pergi sendiri, lebih sering pakai GrabBike. Sementara jika lagi "mager" alias malas gerak, tinggal pilih GrabFood untuk mendapatkan kudapan atau santapan sesuai selera.

Grab bagai teman setia yang mampu menghadirkan segala keperluan; sahabat yang #SelaluBisa saat dibutuhkan.

Februari, 2019
Sudah satu tahun, Grab bersamaku, menjadi teman setia; menyajikan solusi di setiap keperluan. Aku sudah hapal dengan fitur-fitur yang ada dalam aplikasi tersebut. Bahkan sudah bisa mengajari teman yang baru memanfaatkan aplikasi ini.

Interaksiku dengan Grab kian intim. Setiap kali naik GrabCar atau GrabBike, aku selalu mengobrol dengan sang driver. Dari obrolan demi obrolan muncul keinginan mengadu nasib menjadi driver ojek online alias ojol.

Dan benar. Pada medio ini, aku mendaftarkan diri sebagai driver GrabBike. Nampaknya gayung sedang bersambut. Saat itu, memang sedang ada pendaftaran driver untuk wilayah Banyumas, Jawa Tengah.

Pendaftarannya pun tak perlu ribet; yang penting semua dokumen lengkap, semua lancar. Ya, cukup satu hari, aku langsung dapat jaket dan helm hijau khas Grab. "Aku sekarang driver ojek online, mitra Grab!" ucapku dalam hati.

Maret, 2019
Awal bulan ini, aku memulai perjalananku sebagai driver GrabBike. Areaku mencakup Kabupaten Banyumas. Hari pertama, order pertama pun datang: Sokaraja-Jatilawang. Jaraknya sekira 45 kilometer dengan ganjaran upah Rp 52 ribu. "Lumayan," ucapku dalam hati.

Hari-hariku diisi dengan orderan GrabBike, GrabFood, dan GrabExpress. Mulai jarak dekat hingga ke luar kota. Momen-momen ramai, seperti Lebaran 2019, membuat orderan tak pernah sepi. Pundi-pundi pendapatan pun bertambah.

Menjadi driver GrabBike juga membuat aku mengetahui perilaku pengguna aplikasi ini, mulai dari anak sekolahan, karyawan perusahaan, emak-emak rumahan, sampai orang-orang yang telah lanjut usia. Perilaku mereka pun beragam. Ada yang pesan, lalu dibatalkan. Ada yang hanya pesan makanan di warung sebelah rumah. Ada yang tak punya uang tapi berani pesan. Ada yang tak mau uang kembalian. Ada yang memberi tips berlebih. Ada yang pesan makanan, antarnya keluar kota.

Ini memang #AplikasiUntukSemua; untuk semua orang, tak mengenal kenal umur, jenis kelamin, status, agama, aliran politik, pendidikan, dan yang lain. Ini juga #AplikasiUntukSemua; mulai dari kebutuhan di ujung rambut, turun ke mulut dan perut, sampai ke lutut.

Bagiku, selain menjadi teman yang bisa memudahkan untuk memenuhi aneka keperluan, Grab juga hadir sebagai rekan yang memberi "tambahan" pendapatan. Grab bukan hanya solusi di tengah kemacetan lalu lintas kota, tapi sebuah kemudahan yang hadir dalam kehidupan sehari-hari.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x