Mohon tunggu...
I Putu Yoga Purandina
I Putu Yoga Purandina Mohon Tunggu... Dosen - Dosen Jurusan Dharma Acarya STAHN Mpu Kuturan Singaraja

Aktif dalam penelitian bidang pendidikan dan pengajaran bahasa terutama bahasa Inggris untuk Anak, Pendidikan berbasis Cerita Anak, Pendidikan Karakter, Kesantunan Bertutur Kata, Literasi Digital untuk Anak, Serta aktif membahas isu aktual baik sosial dan budaya. www.purandinacollege.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kartini Masa Kini: Antara Karir dan Keluarga

21 April 2022   10:15 Diperbarui: 21 April 2022   10:31 89 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Siapa yang tidak kenal dengan sosok pejuang hak-hak emansipasi perempuan Indonesia. Seluruh perempuan seluruh Indonesia hendaknya bersyukur dan berbangga dengan bagaimana perjuangan beliau di masa dulu. Bahkan dunia internasionalpun mengakui bagaimana rekam jejak dan semangat perjuangan beliau di bumi nusantara ini. 

Ya, betul beliau adalah Raden Adjeng Kartini yang telah kita telah seperti Ibu kita, ibu dari bangsa ini, seperti yang tertulis dalam syair lagu nasional Ibu Kita Kartini.

Jauh sebelum bangsa ini merdeka kemudian perkembangan kehidupan bangsa yang semakin pesat di era sekarang ini, dimana antara lak-laki dan perempuan hampir tidak memiliki sekat perbedaan. Sejatinya di masa kolonialisme, perbedana laki-laki dan perempuan masih terlampau sangat jauh. 

Memang hal itu digariskan sebagai sebuah kodrat, budaya lokal yang berkembang saat itu dimana perempuan diasumsikan sebagai makhluk yang lebih lemah dari pada kaum laki-laki.

Perempuan secara sosial, di masyarakat menjadi individu yang harus dilindungi dan dihormati, namun belakangan semakin menjadi konotasi negatif. Perempuan mulai kehilangan hak-hak kesetaraannya, dengan dalih melindungi dan menghormatinya. 

Hak-hak seperti kesetaraan dalam pendidikan, pekerjaan, serta hak-hak lainnya. Kodrat perempuan sebagai ibu rumah tangga yang harus merawat anak dan mengurus keluarga lagi-lagi menjadi alasan untuk mengekang perempuan.

Inilah yang dialami oleh Kartini muda ketika itu, perjuangan beliau untuk sebuah kesetaraan sangatlah sulit untuk dilakukan. Hal tersebut tergambar dari surat-surat beliau yang kemudian dibukukan dengan judul Habis Gelap Terbitlah Terang. 

Memang akhirnya perjuangan beliau membuka mata dunia, mata kita semua, dimana sudah seharusnya perempuan memiliki kesempatan yang sama dalam pendidikan, memiliki posisi yang sama di dalam keluarga, masyarakat, dan negara.

Dari perjuangan itulah perempuan-perempuan di seluruh pelosok khusunya di Indonesia memiliki kesempatan yang sama dalam berbagai bidang dan lapisan masyarakat. 

Memang belum sepenuhnya perempuan  telah mendapatkan hak-haknya di masyarakat, masih saja skarang ini ada beberapa kasus yang merendahkan perempuan di dalam keluarga dengan tindakan KDRT dan juga pelecehan di masyarakat. 

Namun secara umum hak-hak ini sejatinya sudah sejajar di negeri kita. Banyak perempuan Indonesia saat ini tumbuh menjadi perempuan cerdas yang berkiprah di dunia Internasional, bahkan menjadi inspiratory dunia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan