Mohon tunggu...
Yoga Prasetya
Yoga Prasetya Mohon Tunggu... Infinite

Infinite

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Ketika Jiwa Melangkah (Bagian 19)

11 Mei 2021   07:32 Diperbarui: 3 Juni 2021   07:30 92 17 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Jiwa Melangkah (Bagian 19)
Dokumen Gus Pras (Canva)

Ketika Jiwa Melangkah (Bagian 19)

Masa lalu adalah sekarang. Masa depan pun sekarang. Namun, hanya sedikit yang memahami. Ibarat mendaki puncak gunung, semakin tinggi, semakin jarang yang mampu.

Angka tiada bisa mewakili kedalaman suatu jiwa. Ada yang menulis ribuan karya, tetapi ia masih terikat dengan dunia. Maka, berhentilah mengejar angka.

Warna biru juga bukan sesuatu yang patut dibanggakan. Betapa banyak mereka yang abai pada jiwa. Para pemilik rumah ini telah melenakan mereka dengan berbagai cara.

Dan, aku masih di sini. Tiada niat selain menuturkan perjalanan jiwa. Ketika jiwa melangkah, itulah akhir dari segala urusan.

Maka, sebelum pergi, maafkan segala khilaf. Karena manusia memang tiada pernah lepas dari salah. Dan, ucapkan selamat pada kaum yang mau melapangkan jalan orang lain, menuju kemenangan. Bersama-sama.

Gus Pras
Malang, 11 Mei 2021

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x