Ya Yat
Ya Yat Blogger

Penyuka MotoGP, fans berat Valentino Rossi, sedang belajar menulis tentang banyak hal, Kompasianer of The Year 2016, bisa colek saya di twitter @daffana, IG @da_ffana, steller @daffana, FB Ya Yat, fanpage di @daffanafanpage atau email yatya46@gmail.com, blog saya yang lain di www.daffana.com

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Sepuluh Ribu Rupiah Saja, Harga Kenikmatan di Goa Pinus

10 November 2018   21:37 Diperbarui: 10 November 2018   22:32 477 8 9
Sepuluh Ribu Rupiah Saja, Harga Kenikmatan di Goa Pinus
hepi poto sama pohon pinus (dok.yayat)

Teman saya menghentikan mobilnya tepat beberapa meter sebelum pintu masuk lokasi wisata Goa Pinus. Saya dan 2 teman saya sedang berkunjung ke Malang dalam rangka mengurus pekerjaan. Hari itu, tanggal 3 September 2018, adalah waktu bebas kami, setelah 2 hari sebelumnya jadwal kami padat dengan pekerjaan.

Saya berhasil "memaksa" dua teman saya untuk mampir ke Goa Pinus, dalam perjalanan kami menuju Desa Kemulan di Turen Malang. Teman saya yang menyopiri mobil itu memang asli Malang, jadi mumpung sedang ada pekerjaan di Malang, ia sekalian pulang kampung, ceritanya. Namun sebelum sampai di Kemulan, saya "bajak" dulu ke Goa Pinus.

Saya suka sekali berkunjung ke tempat wisata yang penuh dengan pepohonan. Bercengkrama di antara gedung-gedung tinggi sudah saya lakoni setiap hari di Jakarta dan itu cukup membosankan. Saya rindu segarnya udara yang saya hirup sambil memandang rimbunnya daun di pepohonan. Saya rindu menikmati sinar matahari yang menyelinap di antara dahan-dahan pohon yang tinggi.

Area wisata Goa Pinus, memberikan semua yang saya minta. Pepohonan pinus yang menjulang tinggi, aroma tanah basah bekas hujan semalam dan tanaman bunga yang sebagian sedang mekar memamerkan warnanya yang sungguh cantik dipandang. Saya hanya membayar lima ribu rupiah untuk semua kenikmatan itu.

duduk di sini bikin betah (dok.yayat)
duduk di sini bikin betah (dok.yayat)
Goa Pinus ini berlokasi di kawasan Pujon, Desa Gunungsari Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur. Untuk mencapai lokasi ini Anda harus menggunakan mobil pribadi karena belum ada angkutan umum yang menuju ke lokasi. Agak disayangkan, mengingat jalur menuju ke Goa Pinus bukan jalur yang sulit melainkan jalan yang beraspal dengan daerah yang ramai penuh rumah penduduk.

Jarak Goa Pinus dengan pusat kota sekitar 11 kilometer. Karena ini kawasan pegunungan, maka jalan yang kita lalui akan berkelok dan menanjak di beberapa ruasnya. Lokasi ini cukup dikenal oleh penduduk sekitar, maka kalau Anda nyasar saat menuju ke lokasi Goa Pinus jangan sungkan bertanya pada penduduk sekitar, Anda akan diberitahukan arah yang benar.

Angin cukup kencang menemani saya ketika menyusuri jalan setapak untuk masuk lebih jauh ke area Goa Pinus. Angin membuat daun-daun pinus bergesekan satu dengan yang lain, menimbulkan suara khas yang tak akan saya dengan di belantara beton Jakarta. Suasana Goa Pinus cukup sepi, karena saya datang di hari kerja dan bukan di saat libur panjang. Sungguh saat yang tepat untuk menikmati Goa Pinus dengan maksimal.

Angin terasa makin kencang menerpa saat saya tiba di gardu pandang berlantai bambu. Dari gardu pandang ini kita bisa memandang sawah dan perkampungan yang ada di bawah. Sejauh mata memandang, hanya hijau dan hijau yang terlihat oleh mata. Nampak di kejauhan, siluet Gunung Arjuno berdiri dengan kokohnya. Inginnya saya berlama-lama di gardu pandang ini, namun beberapa spot foto di area kanan gardu pandang, mencuri perhatian.

Perahu layar yang bikin melayang (dok.yayat)
Perahu layar yang bikin melayang (dok.yayat)
Ada beberapa spot yang akan sangat keren dijadikan tempat berfoto, jaman sekarang istilahnya Instagramable. Ada spot serupa balon udara dengan warna-warna balonnya yang cerah sekali. Lalu ada gardu pandang yang menempel pada pohon pinus. Saya melangkahkan kaki ingin memasuki area ini. Tapi eits.. ternyata saya harus membayar lima ribu rupiah karena area ini merupakan area khusus. Lima ribu untuk menikmati spot-spot yang unik? Mengapa tidak?

Area ini tak terlalu sepi, ada beberapa orang yang asyik menikmati suasana sambil mengobrol di atas gardu pandang. Kebanyakan mereka anak muda yang datang berpasangan. Namun saya tak terganggu dengan mereka, seperti mereka pun tak terganggu dengan saya. Kedua teman saya sedang asyik berfoto di spot serupa balon udara, saya memilih untuk duduk di kursi yang terbuat dari akar pepohonan.

Dari tempat saya duduk, terlihat beberapa rumah kecil khas Papua. Tak menunggu lama, saya berjalan menghampirinya. Ada beberapa rumah khas Papua di area ini. Ada yang agak besar, ada juga yang lebih kecil. Atap rumahnya terbuat dari bahan yang mirip ilalang. Rumah- rumah khas Papua menghadap ke jajaran pohon pinus yang rapat dan menjulang tinggi.

Ngadem di sini dulu (dok.yayat)
Ngadem di sini dulu (dok.yayat)
Rumah Papua merupakan satu dari sekian banyak tempat untuk ber-selfie di area ini. Selain gardu pandang, ada area kecil untuk main panahan. Jika ketinggian gardu pandang kurang menantang, Anda bisa mencoba naik ke spot serupa perahu layar yang ujungnya menjorok keluar. Rasanya seperti naik perahu yang melayang ketika berada di spot foto keren ini.

Lalu, mana goanya ? Kan namanya Goa Pinus. Ternyata Goa yang di maksud adalah goa berdiameter kurang lebih 1,5 meter dan menjorok ke dalam tanah sedalam 5 meter. Katanya goa ini dulu bekas galian tambang yang sudah lama ditinggalkan. Pengelola membuat area Goa Pinus yang sempat terbengkalai menjadi tempat wisata murah meriah yang diminati banyak orang.

Jika ada yang harus dibenahi di lokasi wisata ini adalah soal toilet yang letaknya cukup jauh. Sebaiknya toilet ditambah, untuk area wisata seluas ini. Juga ruangan untuk Mushola dibenahi. Nggak apa kecil asal bersih. Untuk area wisata secara keseluruhan, saya suka karena tak ada sampah yang tercecer di mana-mana. Area wisata bersih dari sampah. Senangnya jika seluruh area wisata Indonesia bisa seperti ini.

Sembari menunggu kedua teman saya selesi foto-foto dan keluar gerbang, saya duduk di joglo depan gerbang Goa Pinus. Joglo ini unik, karena terbuat dari paduan akar pepohonan dan kayu. Joglo beratap ini bisa menjadi tempat tunggu jika kita datang bersama teman-teman dan terpisah dari mereka. Meeting poinnya di Joglo itu aja.

booking KA di Pegipegi (dok.yayat)
booking KA di Pegipegi (dok.yayat)
Jalan-jalan ke Goa Pinus membuat kunjungan saya ke Malang makin berkesan. Ini adalah kali pertama saya ke Malang dan saya merasa masih belum puas menjelajahi kota Malang. Saya ingin mengunjungi tempat wisata yang lain di kota ini. Malang, membuat saya ketagihan. Saya berencana ke sini lagi bersama keluarga saat libur akhir tahun atau libur tahun baru.

Ada yang bilang, Malang itu jauh dari Jakarta. Iya memang jauh, namun transportasi menuju ke Malang sangat banyak jenisnya. Transportasi darat ada.. transportasi udara juga ada. Tinggal kita mau pilih yang mana. Kalau saya... memilih pergi menggunakan kereta api. Selain lebih murah, saya lebih menikmati perjalanan menggunakan kereta api.

Tiket kereta api gampang dibeli secara online, kalo saya sih biasa membelinya di Pegipegi. Rute, jadwal dan jenis kereta, lengkap tersaji di Pegipegi. Saya tinggal pilih kereta dan jadwal keberangkatan yang saya inginkan. Saya juga bisa memilih tempat duduk sesuai keinginan. Tempat duduk favorit saya adalah dekat jendela.

Rencananya nginep di sini (dok.yayat)
Rencananya nginep di sini (dok.yayat)
Senengnya beli tiket kereta lewat Pegipegi juga karena pembayarannya gampang. Saya nggak perlu beranjak dari depan laptop saya untuk memesan tiket lalu membayarnya, karena ada pilihan pembayaran menggunakan internet banking. Jadi nggak perlu cari-cari ATM deh.

Buat cari hotel, saya pun percayakan pada Pegipegi. Selain karena cara booking dan bayarnya gampang, hotel di Pegipegi jelas banget keterangannya. Ada tercantum harga, lokasi hotel plus rating hotel berdasarkan ulasan. Rating ini penting banget buat saya karena keputusan buat menginap di sebuah hotel, salah satunya ditentukan oleh rating. Kalo ratingnya jelek, saya urung menginap di hotel tersebut, daripada kecewa yekan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2