Mohon tunggu...
Aji Mufasa
Aji Mufasa Mohon Tunggu... Wiraswasta - opinion writer

Just wanted to shared

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Artikel Utama

Hak Pekerja Rumah Tangga Harus Dijamin dan Dilindungi

2 Februari 2023   15:12 Diperbarui: 3 Februari 2023   20:15 980
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Unjuk rasa pekerja rumah tangga, mereka menuntut pemerintah dan DPR untuk segera mengesahkan RUU PRT, serta memberikan jaminan perlindungan, upah layak, dan kesejahteraan. (Foto: KOMPAS / HERU SRI KUMORO) 

Pekerja rumah tangga adalah salah satu bagian terpenting dalam masyarakat yang menangani tugas-tugas rumah tangga dan memastikan rumah tersebut berjalan dengan lancar. 

Meskipun tugas mereka sangat penting, seringkali mereka tidak diakui dan dilindungi oleh hak-hak mereka sebagai pekerja.

Pekerja rumah tangga seringkali tidak memiliki perlindungan hukum yang sama dengan pekerja formal. Mereka seringkali tidak memiliki jaminan hak-hak seperti upah yang layak, masa kerja yang wajar, atau libur tahunan. 

Kondisi ini membuat mereka rentan terhadap diskriminasi dan kelelahan kerja yang berlebihan. Tanpa perlindungan hukum yang memadai, pekerja rumah tangga dapat mengalami kesulitan dan keterbatasan dalam menjalankan tugas mereka secara efektif.

Permasalahan ini menuntut adanya perlindungan hukum yang lebih baik bagi pekerja rumah tangga. Ini adalah bagian penting dari upaya untuk memberikan perlakuan yang adil dan layak bagi pekerja rumah tangga dan memastikan bahwa mereka memiliki hak-hak yang sama dengan pekerja lain. 

Perlindungan hukum ini akan membantu menjamin bahwa pekerja rumah tangga memiliki lingkungan kerja yang aman dan memenuhi standar yang baik, sehingga mereka dapat menjalankan tugas mereka dengan baik dan memenuhi kebutuhan mereka sendiri dan keluarga mereka.

Ada beberapa alasan mengapa pekerja rumah tangga sering tidak diakui dan dilindungi oleh negara:

Stigma sosialPekerja rumah tangga sering dianggap sebagai pekerja informal yang tidak memiliki hak dan martabat yang sama dengan pekerja formal. Ini membuat mereka sulit untuk diakui sebagai pekerja yang layak dan merugikan mereka dalam hal perlindungan hukum.

Kemiskinan dan ketergantungan ekonomi: Pekerja rumah tangga seringkali berasal dari kelompok masyarakat yang lebih miskin dan tidak memiliki pilihan lain selain bekerja sebagai pekerja rumah tangga. 

Mereka seringkali tergantung pada pekerjaan ini untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka sehingga sulit bagi mereka untuk meminta perlindungan hukum yang lebih baik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun