Mohon tunggu...
Syarifah Lestari
Syarifah Lestari Mohon Tunggu... www.iluvtari.com

iluvtari.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mentalitas Kepiting di Sekitar Kita

30 Mei 2020   14:09 Diperbarui: 30 Mei 2020   14:10 109 13 2 Mohon Tunggu...

Di tempat tinggalku dulu, ada salah satu warga yang mencalonkan diri menjadi anggota legislatif. Tanpa melihat track record-nya, aku sudah yakin dia akan gagal mendulang suara di kampung kami.

Setiap pemilu, entah itu pilkada, pileg, maupun pilpres, orang tak pernah mengimbauku. Apalagi memberi apa-apa layaknya warga lain yang menerima amplop, beras, dll. Sepertinya tampangku tak cocok jadi target kampanye.

Begitupun dia. Meski ibunya hampir setiap hari belanja di warung Mamak, dan aku kerap menyapanya, tak pernah orang tua itu minta aku memilih anaknya, apalagi partainya. Tidak sekali pun.

Tapi bukan itu pula yang membuatku yakin warga yang nyaleg tadi tak akan menang di kampung sendiri.

Contoh Kasus
Suatu ketika, seorang kawan mencari rumahku. Sudah kuberi alamat lengkap beserta clue. Waktu itu belum ada smartphone, HP biasa pun belum umum dipakai orang. Ia sampai tepat di sebelah rumahku, bertanya pada seseorang yang usianya sedikit di bawahku, yang tiap malam kami biasa mengaji bersama di masjid.

"Tari? Dak ado di sini namo Tari."

"Cirinya begini ...."

Dia menggeleng, meyakinkan kawanku salah alamat. Sampai kawanku percaya dan pulang. Lalu menceritakan beberapa hari kemudian ketika kami bertemu.

Lain kasus. Ketika si S hendak menikah, seorang tetangga datang ke rumah calon mertuanya. Mereka saling kenal. Berceritalah tetangga ini tentang keluarga S yang menurutnya sangat sombong. Awal-awal sang mertua sempat termakan cerita, sampai bertahun-tahun ia lihat info itu tidak terbukti kebenarannya.

Keluarga S termasuk keluarga besar, tapi tidak satu pun dari anak di rumah itu yang menikah dengan tetangganya. Berbeda dengan kebiasaan di sekitarnya, yang mana tetangga saling menikahi. Barangkali itulah definisi sombong menurut orang tadi.

Crab Mentality
Pernah melihat kumpulan kepiting di dalam ember? Setiap satu dari mereka akan selamat tiba di pinggir, yang lain akan menariknya dengan capit mereka. Begitulah perumpamaan tabiat manusia seperti dua kasus di atas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN