Mohon tunggu...
Syarifah Lestari
Syarifah Lestari Mohon Tunggu... www.iluvtari.com

iluvtari.com

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Ruginya Pamer Kemesraan di Tempat Umum

26 Mei 2020   20:58 Diperbarui: 27 Mei 2020   18:14 728 35 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ruginya Pamer Kemesraan di Tempat Umum
Ilustrasi pasangan. (sumber: DragonImages via kompas.com)

Biasanya setelah Idulfitri atau Iduladha, ramai pasangan yang melangsungkan pernikahan. Apakah dengan adanya pandemi, kebiasaan ini masih berjalan?

Tapi kita tidak membahas soal tetap melangsungkan pernikahan di tengah pandemi atau menundanya, melainkan soal apa yang sebaiknya menurutku tak perlu dilakukan pasca perhelatan sakral itu.

Walau sama sekali tak ada hubungannya dengan pandemi maupun Covid-19, tapi ini tak kalah buruknya dengan efek Corona. Karena bisa menjangkiti siapa saja, bahkan tanpa perlu kontak fisik.

Hal yang sejak dulu sering kuwanti-wanti agar tak dilakukan pasangan yang baru menikah adalah mengumbar kemesraan di ruang publik, baik secara langsung maupun lewat media sosial.

Ada terlalu banyak contoh yang kulihat selama sekian tahun menjadi saksi kejadian semacam ini. Baru menikah, ke mana-mana menceritakan kebaikan dan kehebatan pasangan. Bergandengan, bahkan sampai pamer kemesraan di depan umum.

Ah, bilang saja iri! Sejak seseorang berkata begitu tepat di depan hidungku, aku tak pernah lagi menegur siapa pun. Baru kali ini kuulangi dengan tulisan.

Orang Tak Peduli

Aku sendiri insyaallah tidak pernah merasa iri dengan kemesraan orang lain, malah malu sendiri. Punya kenalan kok sealay ini, paling-paling membatin begitu. Percaya gak percaya, ada jutaan orang punya perasaan yang sama denganku.

Setidaknya aku dan beberapa teman, yang menurut mereka, teman dari teman-temannya juga risih. Sama sekali bukan iri. Emang cuma dia yang bisa nikah? Bahagia sih bahagia, tapi apa harus norak ya? Lebih kurang begitu komentarnya.

Dan hampir semuanya berpikir, menegur hanya akan divonis iri. Tepat seperti yang kudapat suatu ketika. Bikin kapok. Padahal sudah dipilih diksi terbaik.

Percaya deh, yang melihat kamu bergandengan, bahkan kalau perlu gendong-gendongan dari Subuh sampai Isya keliling pasar pun, tak peduli pada apa yang kamu lakukan. Hanya malu.

Rasa malu yang muncul begitu saja tanpa kami minta, itu bukan efek iri. Tapi rasa simpati yang dianugerahkan Allah pada manusia.

Pertimbangkan Mereka yang Masih Sendiri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x