Mohon tunggu...
Stevan Manihuruk
Stevan Manihuruk Mohon Tunggu... ASN

Buruh negara. Sedang berusaha menjadi (pembaca dan penulis) yang baik. Email: stevanmanihuruk@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Resmi Menjadi Menteri; Risma, Yaqut, Budi, dan Sandi "Berlari"

30 Desember 2020   21:42 Diperbarui: 30 Desember 2020   22:05 153 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Resmi Menjadi Menteri; Risma, Yaqut, Budi, dan Sandi "Berlari"
Presiden Jokowi melantik enam Menteri (Foto: Antara Foto/Agus Suparto)

Kinerja seorang pejabat publik termasuk Menteri semestinya baru bisa dinilai di akhir masa kerjanya. Namun demikian, gebrakan-gebrakan awal yang dilakukan, pasti selalu ditunggu oleh publik. Itu bahkan kerap kali dijadikan penilaian apakah pejabat yang bersangkutan memberi harapan atau tidak.

Presiden Jokowi baru saja melantik enam Menteri baru di kabinetnya. Keenamnya memang murni sosok baru yang berasal dari luar kabinet. Tidak ada rotasi jabatan sebagaimana pernah dilakukan Jokowi pada periode pertama pemerintahannya yang lalu.

Bila mencermati pemberitaan di media massa, meskipun baru dilantik, beberapa nama Menteri baru ternyata sudah langsung berhasil pendapat perhatian publik. Mereka seperti ingin "berlari" kencang mengerjakan tugas, tanggung jawab dan target-target yang sudah diamanahkan Presiden.

Tri Rismaharini yang ditunjuk sebagai Menteri Sosial bahkan sudah langsung "blusukan" ke pemukiman-pemukiman kumuh khususnya yang ada di sekitaran wilayah kantor Kemensos. Mantan Walikota Surabaya ini berdialog dengan warga yang mayoritas adalah pemulung dan gelandangan. Risma berusaha mengajak mereka untuk pindah dari tempat tersebut sekaligus berjanji akan mencarikan sendiri tempat yang baru dan tentunya lebih layak.

Gebrakan Risma ini langsung mendapat respon positif dari banyak warga. Ketua DPRD DKI Jakarta yang kebetulan rekan Risma di PDI Perjuangan menyebut blusukan itu memang sudah ditunggu warga. Warga dunia maya yang terkenal hobi hingar bingar pun langsung menjadikan itu untuk menyindir dan memojokkan pihak yang lain. Anda tentu tahu yang saya maksud, bukan?

Sekali lagi, gebrakan awal Risma ini memang mendapat banyak pujian. Bersamaan dengan itu, tiba-tiba saja muncul wacana yang mengatakan Risma adalah figur yang tepat menjadi Gubernur DKI Jakarta. Agak aneh memang. Risma bahkan baru menduduki jabatannya dalam hitungan hari, tapi sebagian netizen sudah berangan-angan hal yang lain dan terlalu jauh.

Menteri Agama yang baru, Yaqut Cholil Quomas atau akrab disapa Gus Yaqut juga sudah langsung "tancap gas" setelah resmi dilantik. Ia menghadiri perayaan malam Natal di salah satu gereja yang cukup historis di Semarang. Ia juga menyampaikan pesan Natal yang oleh kebanyakan kalangan dianggap cukup menyejukkan.

Gus Yaqut secara marathon juga telah bertemu dengan para tokoh agama yang berpengaruh. Tentu saja itu bukan sekadar ajang silaturahmi belaka, melainkan Gus Yaqut sedang ingin meminta dukungan, saran, dan nasihat dari mereka. Harus diakui bahwa tantangan Gus Yaqut memang cukup berat. Peristiwa gesekan dan ketegangan atas nama agama, beberapa kali masih terjadi di negeri ini.

Budi Gunadi Sadikin yang ditunjuk sebagai Menteri Kesehatan menggantikan Terawan Agus Putranto pun demikian. Penunjukan Budi terbilang agak kontroversial. Sebagian kalangan mempertanyakan keputusan Presiden yang melangar "tradisi" menunjuk Budi yang jelas-jelas tak memiliki latar belakang sebagai dokter. Budi memang lebih dikenal sebagai seorang bankir.

Meskipun demikian, sebagian kalangan justru tak mempermasalahkan penunjukan Budi. Salah satu argumen yang dimunculkan bahwa di negara-negara lain, hal tersebut juga sudah dilakukan. Kementerian Kesehatan saat ini dianggap lebih butuh seorang manajer daripada seorang dokter.        

Tantangan besar dan paling aktual yang dihadapi Budi tentu saja berkaitan dengan pandemi Covid-19. Faktanya, tingkat penyebaran virus di negeri ini masih belum menunjukkan tanda-tanda akan menurun. Jumlah pasien yang terpapar virus sudah mencapai ratusan ribu orang. Sementara itu vaksinasi yang diharapkan bisa menjadi jalan penyelesaian masalah, juga harus melalui proses yang rumit dalam tahapan dan teknis pelaksanaannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN