Mohon tunggu...
Ina Tanaya
Ina Tanaya Mohon Tunggu... Penulis Lepas, Blogger dan Bidang Sosial

Blogger, Penulis , Traveller

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Dampak Besar Ekonomi Indonesia terhadap Penandatangan RUU Demokrasi Hongkong oleh Donald Trump

28 November 2019   18:42 Diperbarui: 29 November 2019   06:02 366 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dampak Besar Ekonomi Indonesia terhadap Penandatangan RUU Demokrasi Hongkong oleh Donald Trump
sumber: medcom.id

Hampir 6 bulan kerusuhan Hongkong belum juga mereda.  Para demostran yang mengatas namakan pro demokrasi itu menuntut agar  ekstradisi yang dilakukan oleh Pemerintah China itu tidak dilakukan.

Hongkong memang sebuah koloni yang diserahkan oleh Inggris di tahun 1997  kepada  China. Sejak saat itu Hongkong secara otonomi memang mandiri, tetapi masih dibawah kekuasaan China. Hong Kong sering disebut dengan negara dua sistem. Memiliki otonomi tetapi tetap harus tunduk kepada China.

Berdalih untuk penyelamatan status  Hongkong Khusus ini, parlemen dan senat Amerika membuat  RUU Demokrasi Hongkong. Diharapkan dengan adanya RUU Demokrasi Hongkong perdamaian para demostrans dapat cepat terselesaikan setelah hampir 6 bulan.

Sikap politik berdampak luas baik terhadap para demostran Hongkong yang merasa dapat angin karena mendapat dukungan dari HAM Amerika Serikat.   Apalagi  Donald Trump akhirnya menyetujui untuk menanda-tangani RUU Deomokrasi Hongkong.   

Penandatangan RUU menjadi UU oleh Donald Trump justru memperburuk hubungan Amerika Serikat dengan China. China sangat berang sekali atas tindakan Amerika yang seakan mencampuri urusan dalam negeri China.

China segera urung untuk melanjutkan persetujuan untuk mengatasi perang dagang antara China dan Amerika Serikat.  Perang dagang ini merugikan China karena dikenakan tariff dari beberapa produk China.   

Beberapa kali China dan Amerika Serikat mencoba untuk melakukan pendekatan untuk mengakhiri perang dagang ini . Akibat dari perang dagang Amerika Serikat dan China membuat pelambatan ekonomi makin besar.   

Di akhir tahun, sebenarnya diharapkan perang dagang dapat diakhiri, namun, sayang akhirnya China harus memulai lagi gencatan senjata untuk tetap melakukan perang dagang. Pelambatan ekonomi global menurut IMF sudah makin turun dari 3,2 % menjadi 3%. 

Ada dua faktor yang mempengaruhi perang dagang, faktor pertama adalah ekonomi  dan kedua adalah kinerja global.   Ekonomi China akan melambat dari prediksi yang sebelumnya, akhirnya mempengaruhi permintaan barang export dari Indonesia.   

Kinerja expor 2019 Indonesia akan turun baik dari segi volume dan segi harga.  Pertumbuhan export Indonesia akan turun. Pelambatan pertumbuhan ekonomi global yang terus menurun ini telah dipertegas oleh IMF, pertumbuhan ekonomi China turun dan belum bisa beralih dari pelambatan. Akhirnya mempengaruhi kinerja ekspor Indonesia ke China dan secara global.

Ekonomi Indonesia di kuartal III menunjukkan kurang baik dari target yang ditetapkan.   Hal ini tercermin dari pertumbuhan ekonomi pada kuartal III-2019 tidak mampu mencapai 5.5%.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN