Mohon tunggu...
Wulan Saroso
Wulan Saroso Mohon Tunggu... Lainnya - educator, mompreneur, sosio developer

istri dan ibu, pendidik informal, mompreneur, sosio developer suka membaca, menulis, bikin kue, berbagi ilmu

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Karena Menghargai adalah Pekerjaan Sepanjang Hayat

5 September 2021   16:08 Diperbarui: 5 September 2021   16:15 90 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Pemuda itu miskin dan tak punya kelebihan apalagi keahlian. Bukan ahli ilmu yang piawai mengajarkan dan mensyiarkan ilmunya. Bukan ahli manajemen yang bisa mengelola organisasi dan sumber daya manusia. Bukan ahli kepemimpinan yang mampu memimpin dan menginspirasi. 

Bukan ahli strategi yang bisa memberi banyak ide dan bersiasat. Pemuda itu cuma punya tenaga yang dibaktikan kepada sosok yang dicintainya, Rasulullah Muhammad shallalahu 'alaihi wa sallam.

Rabi'ah bin Ka'ab tak punya pekerjaan lain selain melayani keperluan sehari-hari Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam, dari bangun tidur hingga tidur kembali. Bahkan tak jarang ia duduk di depan pintu rumah Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam menunggu bila saja tiba-tiba ada kebutuhan beliau yang harus dipenuhi.

Pemuda miskin itu menetap di Shuffatul Masjid (emper masjid), bersama-sama dengan kawan senasibnya, yaitu orang-orang fakir dari kaum Muslimin. Masyarakat menyebut mereka "dhuyuful Islam" (tamu-tamu) Islam. Bila ada yang memberi hadiah kepada Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam, biasanya beliau hanya mengambil sedikit lalu selebihnya diberikan kepada mereka.

Dedikasi Rabi'ah bin Ka'ab dalam melayani keperluan Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam membuat beliau ingin membalas budi. Maka ditanyalah Rabi'ah apa yang dia inginkan. Mendengar pertanyaan orang yang dicintainya, Rabi'ah meminta waktu sejenak untuk mencari jawaban. 

Dalam perenungannya, ia sempat terpikir ingin meminta diberi kekayaan agar terlepas dari kefakirannya. Tapi kemudian pikiran itu ditepiskannya jauh-jauh. Akhirnya ia kembali ke Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam dan menjawab bahwa ia minta didoakan untuk bersama beliau di surga.

Mendengar jawaban Rabi'ah, Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam bertanya lagi. Namun jawaban Rabi'ah bin Ka'ab tetap sama. Maka Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam pun menjawab, ""Kalau begitu, bantulah aku dengan dirimu sendiri. Perbanyaklah sujud."

******
Banyak peran manusia di dunia dengan segala macam bentuknya. Ada yang terlihat, terkenal, mengagumkan bahkan mempesona. Ada yang tersembunyi, tersimpan, biasa saja bahkan cenderung tak menarik. Namun pada kenyataannya semua peran itu dibutuhkan dalam setiap sisi kehidupan.

Rasanya tak mungkin semua manusia menjadi pemimpin atau manajer atau penceramah kondang atau pengusaha kaya atau penulis ternama atau pejabat publik atau segala peran yang dikenal dan dikagumi.

Rabi'ah bin Ka'ab bukanlah Abu Bakr, bukan pula Umar bin Khattab, bukan pula Khalid bin Waleed, bukan pula Ibnu Abbas, bukan pula Usman bin Affan, bukan pula Ali bin Abi Thalib. Ia cuma asisten rumah tangga Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam. Pekerjaannya mengurusi tetek bengek keperluan sehari-hari. 

Namun apa yang dilakukannya sangat mendukung kehidupan Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam. Walaupun tak ada manusia lain yang berdecak kagum melihat dedikasi dan pekerjaannya, namun Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam sangat berterimakasih padanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan