Mohon tunggu...
WON Ningrum
WON Ningrum Mohon Tunggu... Peace of mind, peace of heart...

Hello. Welcome to my blog. A little bit about me: I live in Indonesia. I have been working in education sectors (secondary and tertiary levels), management, training, as well as humanitarian works. I was particularly building my career as a counselor and a therapy practitioner, and also would like to pursue my specialisation in the field of Special Needs Education in the near future. I like reading, writing, volunteering works and learning new things. That's why I'm keen to consider myself as a lifelong learner.

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Ubah Cara Pandang Melihat Masalah agar Tak Ada Lagi Rasa Pesimis

8 Mei 2020   00:07 Diperbarui: 8 Mei 2020   00:05 37 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ubah Cara Pandang Melihat Masalah agar Tak Ada Lagi Rasa Pesimis
ilustrasi gambar: freepik.com

Ada yang ngerasa gak saat bulan puasa ini kita bisa jadi lebih tenang, lebih sabar, lebih nyaman?

Ya, itu karena kita terkondisikan dengan suasana untuk beribadah puasa dengan semaksimal mungkin. Kalau memungkinkan, dengan puasa tersebut kita juga bisa mendapatkan pahala dan rahmat Allah semaksimal yang bisa kita raih.

Terus, kenapa ya rasa-rasanya baru di bulan puasa ini kita bisa sabar untuk tidak mengeluhkan sesuatu, bahkan untuk sebuah persoalan hidup besar yang mungkin sedang kita alami?

Ya, jawabannya karena ibadah puasa di bulan Ramadan ini sangat istimewa.

Ibadah puasa ini bisa menghalau segala perbuatan yang sia-sia atau perbuatan kita yang tidak terpuji. Tidak hanya di bulan Ramadan, tapi juga ibadah puasa sunah yang kita lakukan di luar bulan Ramadan. Seperti puasa Senin-Kamis, puasa Ayamul Bidh atau puasa (Nabi) Daud.

Sejatinya puasa di bulan Ramadan ingin mengembalikan kesadaran kita bahwa seharusnya di setiap bulan dalam setahun itu sama saja!

Di semua bulan dalam setahun itu kita juga harus tetap selalu sabar, lebih tenang serta tidak usah mengeluhkan persoalan hidup yang kita sedang alami.

Tapi manusia tempatnya lupa. Jadinya, setiap bulan Ramadan ini adalah sebuah "training" dari Allah untuk melatih lagi kesabaran, sikap tenang dan khusyuk serta tidak gampang mengeluh, apalagi menyerah!

Coba bayangkan, jika perusahaan saja setelah mengirimkan pegawai/karyawannya untuk training, misalnya dalam upaya untuk meningkatkan produktivitas dan kebahagiaannya selama 1 bulan penuh, maka output yang diinginkan pemilik perusahaan itu tentunya adalah para karyawan yang sudah terlatih itu akan siap mengimplementasikan ilmu yang didapatkan selama training selama bekerja di perusahaan itu. Dan kalau perlu, aplikasi ilmu itu bisa tetap berlanjut bahkan ketika karyawan itu sudah tidak bekerja di perusahaan itu lagi.

Berbicara mengenai masalah hidup.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN