Mohon tunggu...
Wiwin Zein
Wiwin Zein Mohon Tunggu... Non-Partisan.

Tinggal di Cianjur

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Partai Politik (Masih) Memerlukan Tokoh dengan Nama Besar?

3 Maret 2021   22:29 Diperbarui: 5 Maret 2021   09:10 353 41 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Partai Politik (Masih) Memerlukan Tokoh dengan Nama Besar?
Ilustrasi para pemilih (sumber: pixabay.com/mohamed_hassan)

Pernahkah kita membayangkan bagaimana seandainya PDI Perjuangan jika di dalamnya tidak ada nama Megawati Soekarnoputri, apakah partai politik tersebut akan menjadi sebuah partai politik yang besar

Bagaimana pula jadinya jika di dalam Partai Gerindra tidak ada nama Prabowo Subianto, apakah partai itu akan bisa sebesar sekarang?

Demikian pula kita bisa membayangkan hal yang sama untuk partai politik lainnya. Seperti Partai Demokrat misalnya, apakah partai berlambang bintang mercy itu akan pernah menjadi partai politik terbesar di Indonesia jika tidak ada nama Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di dalamnya?

Diakui atau tidak baik PDI Perjuangan, Partai Gerindra, atau pun Partai Demokrat ketiganya pernah atau masih menjadi partai politik besar di tanah air karena pengaruh nama besar pendiri dari partai politik tersebut. 

Tanpa nama Megawati Soekarnoputri di PDI perjuangan, tanpa nama Prabowo Subianto di Partai Gerindra, atau tanpa nama SBY di Partai Demokrat, mungkin ketiga partai politik itu hanya menjadi partai medioker saja dalam perpolitikan Indonesia.

Bahkan tidak menutup kemungkinan ketiga partai politik itu hanya akan menjadi cameo dalam perpolitikan Indonesia seperti halnya banyak partai politik lain yang tidak memiliki tokoh dengan nama besar. Partai-partai politik itu hanya lahir, ikut Pemilu, dan kemudian hilang kembali.

Kalau arsip Pemilu dibuka kembali, partai-partai politik seperti itu (tidak memiliki tokoh dengan nama besar, kemudian jadi cameo) sangatlah banyak. 

Sebagai contoh di Pemilu 1999 ada Partai Abul Yatama, Partai Solidaritas Uni Nasional Indonesia, dan Partai Pilihan Rakyat, dan lain-lain. Partai-partai politik itu hanya "numpang lewat" karena mereka tidak memiliki tokoh dengan nama besar.

Kemudian di Pemilu 2004 misalnya ada Partai Merdeka, Partai Persatuan Daerah, atau Partai Perhimpunan Indonesia Baru, dan lain-lain. 

Partai-partai politik itu juga hanya "numpang lewat" karena mereka tidak memiliki tokoh dengan nama besar.

Begitu pula di Pemilu 2009, Pemilu 2014, dan Pemilu 2019. Partai-partai politik yang tidak memiliki tokoh dengan nama besar itu hanya hadir untuk sekedar ikut Pemilu dan setelah itu hilang "tanpa kesan".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN