Mohon tunggu...
W.D. Purwalodra (Second)
W.D. Purwalodra (Second) Mohon Tunggu... Dosen - Let us reset our think for life.

Banyak mimpi yang harus kujalani dengan perasaan syukur dan ikhlas. Mimpi-mimpi ini selalu bersemi dalam lubuk jiwa, dan menjadikan aku lebih hidup. Jika kelak aku terjaga dalam mimpi-mimpi ini, pertanda keberadaanku akan segera berakhir .... dariku Wira Dharmapanti Purwalodra, yang selalu menjaga agar mimpi-mimpi ini tetap indah.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Menjadi Budak-budak Korporat

13 September 2018   22:57 Diperbarui: 15 Mei 2021   22:18 1014 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menjadi Budak-budak Korporat
Foto koleksi pribadi

Oleh. Purwalodra

Selepas SMK kemaren, anak saya bercita-cita ingin bekerja. Menurutnya, dengan bekerja, ia akan mendapatkan uang untuk membeli apapun yang ia mau. Dengan bekerja, ia tidak lagi merengek minta uang kepada orang tuanya, atau dengan bekerja ia bisa melanjutkan pendidikannya yang lebih tinggi. 

Terkait dengan pernyataan yang terakhir ini, saya sedikit berfikir dalam hati, bagus juga ide anak saya ini, jika ia bisa bekerja sambil melanjutkan pendidikan atawa kuliah. Tapi, dimana ada perusahaan yang menghendaki buruh-buruhnya belajar atau kuliah ?!!

Dengan berbagai cara, saya membujuk agar anak saya mau melanjutkan studinya ke perguruan tinggi, dan menunda untuk bekerja di perusahaan. Bahkan, saya berusaha memberikan contoh pada anak-anak dengan menjadi mahasiswa S1 lagi di salah satu perguruan tinggi. Dengan keterbatasan mengungkapkan argumen, saya mengatakan bahwa jika kalian sekarang bekerja di perusahaan, kalian hanya mendapatkan uang, tidak lebih dan tidak kurang. 

Namun, jika kalian ikut saran Bapak untuk mau kuliah, selain uang, kalian akan mendapatkan lebih banyak dari itu, bahkan derajat, kemuliaan dan kebermaknaan hidup di dunia dan akherat akan kalian dapatkan. "Bapak mohon agar kalian tunda dulu bekerja di perusahaan !!?" Itulah permintaan terkhir saya kepada anak kedua saya, dengan harapan ilmunya kelak akan mampu menciptakan pekerjaan bagi dirinya dan orang lain, tanpa nilai-nilai perbudakan yang sudah kasat mata saat ini !!!

Memang semangat industrialisasi yang dipicu oleh energi kapitalisme saat ini, selalu mensyaratkan agar buruh-buruhnya tetap dalam kondisi marginal, dan hampir setiap perusahaan tidak menghendaki buruh-buruhnya melanjutkan pendidikan di Perguruan Tinggi. Mereka harus kerja, kerja dan kerja !!! Fakta ini terlihat, ketika banyak mahasiswa yang saya ampu, mengeluhkan sikap atasan dan kebijakan perusahaannya dalam mempersulit proses perkuliahannya, bahkan mengancam untuk mem-PHK, jika diketahui buruh-buruhnya menjadi mahasiswa.

Saat ini, menjadi buruh, karyawan atawa pegawai di Indonesia harus siap kerja, disiplin, produktif, efektif, efisien dan tetek bengek lainnya. Sementara, pendidikan atawa sekolah  yang dibiayai oleh perusahaan, hanya bertujuan untuk lebih memacu cara kerja buruh, agar lebih disiplin, lebih produktif, lebih efektif, lebih efisien dan lebih-lebih lainnya. 

Pendidikan atau istilah kerennya 'Pengembangan' bagi perusahaan, bukan bertujuan untuk memanusiakan manusia, namun hanya sebatas mengasah 'How to' saja. Karena setiap perusahaan menghendaki para buruhnya tetap seperti robot-robot yang mudah dikendalikan melalui remot control. Inilah budak-budak yang sengaja diciptakan di era modern saat ini. Karena, tanpa perbudakan tak ada modernitas, dan tanpa perbudakan tak ada semangat kapitalisme dan demokrasi di negeri ini.

Kita perlu sedikit memahami, bahwa konsep perbudakan berdiri di atas pengandaian, bahwa ada tingkatan dalam hidup dan kehidupan manusia di dunia ini. Ada kelompok manusia tertentu yang dianggap lebih unggul daripada kelompok manusia lainnya. Maka kelompok yang lebih kuat punya hak untuk menindas kelompok yang lebih tak berdaya. Perbudakan tidak hanya menjadi biasa, tetapi menjadi keharusan alamiah ??!

Di dalam masyarakat kita, yang katanya perbudakan telah dihapus di atas dunia. Namun fakta sehari-hari mengatakan berbeda. Masih banyak saudara-saudara kita di pelosok tanah air yang hidup dengan pendapatan amat rendah, bahkan tak dibayar, setelah bekerja seharian untuk pihak yang berkuasa alias majikan.

Bahkan, masih banyak orang yang merasa, bahwa dirinya lebih mulia dan memiliki hak lebih banyak dari orang lainnya. Arogansi tercium di mana-mana, walaupun sesungguhnya arogansi itu tidak punya dasar yang bermakna. Yang berkuasa secara uang, politik, ataupun agama merasa berhak untuk bertindak seenaknya. Mereka menindas orang-orang yang lemah, tanpa pernah merasa bersalah !!!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN