Mohon tunggu...
Willi Andy
Willi Andy Mohon Tunggu... Wiraswasta - Hidup dengan cinta dan kasih sayang

Berjuang dengan sungguh-sungguh tanpa lelah dan penuh perhatian

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Kiat agar Tidak Terjadi Quiet Quitting vs Quiet Firing di Dunia Kerja

23 September 2022   15:08 Diperbarui: 24 September 2022   06:30 663 46 17
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi meeting antara karyawan dan atasan. | Sumber Freepik.com.

"Quiet Quitting vs Quiet Firing". Kalimat yang sangat terkesan agak "strong".

Quiet Quitting awalnya memang adalah suatu filosofi tentang tindakan bekerja yang seperlunya sesuai jobdesc. Tidak melebihi kompensasi dan aspresiasi atasan atau perusahaan di mana seorang bekerja.

Filosofi ini diangkat kembali dan menjadi suatu tren yang hangat untuk dibahas dan bahkan diterapkan oleh para pekerja.

Dan belakangan ini artinya menjadi berubah. Artinya menjadi "Diam-diam untuk berhenti atau berencana untuk berhenti dari pekerjaan yang sekarang digeluti". Tentu ini sah dan wajar saja.

Quiet Quitting (dalam makna yang sesungguhnya) sebenarnya memiliki banyak kelebihan dan manfaatnya. Apalagi jika kita bekerja di perusahaan yang besar. Di mana sistem manajemen dan pola kerja sudah terbentuk dan terstruktur dengan rapi dan baik.

Penulis memiliki pengalaman tersendiri sewaktu bekerja di perusahaan yang seperti itu. Penulis bekerja sesuai dengan posisi, jobdesc dan waktu yang sudah ditentukan.

Pada saat pertama kali penulis mulai kerja di sana beberapa bulan, penulis suka membantu rekan kerja dari departemen yang berbeda. Penulis membantu mereka setelah tugasnya selesai.

Ini adalah inisiatif dari penulis sendiri untuk membantu. Beberapa kali penulis bekerja lewat waktu yang telah ditentukan karena membantu rekan kerja. Seharusnya penulis sudah clock out jam enam pagi tepat tapi karena membantu rekan, maka clock out menjadi ekstra setengah jam.

Apakah saya melakukan hal yang baik dan benar saat itu? Tentu saja itu baik tetapi belum tentu benar di mata atasan atau perusahaan tersebut.

Jika waktu ekstra saya dihitung, maka saya seharusnya mendapatkan gaji melebihi standar tetapi penulis hanya mendapatkan gaji yang sesuai dengan waktu yang sudah disepakati di awal interviu kerja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan