Mohon tunggu...
Wijaya Kusumah
Wijaya Kusumah Mohon Tunggu... Guru - Guru Blogger Indonesia

Teacher, Motivator, Trainer, Writer, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, dan Workshop Tingkat Nasional. Sering diminta menjadi pembicara atau nara sumber di bidang ICT,Eduprenership, Learning, dan PTK. Wijaya adalah Guru SMP Labschool Jakarta yang doyan ngeblog di http://wijayalabs.com, Wijaya oleh anak didiknya biasa dipanggil "OMJAY". Hatinya telah jatuh cinta dengan kompasiana pada pandangan pertama, sehingga tiada hari tanpa menulis di kompasiana. Kompasiana telah membawanya memiliki hobi menulis yang dulu tak pernah ditekuninya. Pesan Omjay, "Menulislah di blog Kompasiana Sebelum Tidur". Hp. 08159155515 email : wijayalabs@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Wow 13 tahun di Kompasiana, Emang Sudah Dapat Apa?

24 Oktober 2021   02:14 Diperbarui: 24 Oktober 2021   06:03 598 12 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Saya termasuk salah satu kompasianer yang paling lama sekali. Masih setia menulis hingga hari ini. Tetap konsisten menulis hingga saat ini dan sampai nanti. Ayo terus menulis di Kompasiana baik sekali.

Tak terasa sudah 13 tahun menulis di Kompasiana. Ada teman baru di sana. Juga ada teman lama yang masih setia menulis di Kompasiana. Mereka betah berlama-lama di Kompasiana.

Emang sudah dapat apa menulis di Kompasiana? Begitulah seorang kawan bertanya kepada saya. Baiklah saya ceritakan saja. Supaya anda tahu mengapa saya masih setia. Bukan sekedar mengubah noise menjadi voice. Tapi saya merasa tulisan saya menjadi bermakna. Setidaknya buat diri saya.

Sudah beberapa kali akun Saya ditegur oleh admin baru Kompasiana. Alhamdulillah masih bisa dikembalikan akunnya. Sebab saya merasa tak punya salah apa apa. Setiap ketentuan Kompasiana selalu saya ikuti aturannya.

Menjadi konten kreator bukan perkara mudah di sana. Kompasiana mengajarkan saya untuk menjadi konten kreator yang jujur dan apa adanya. Cukup lama belajar di Kompasiana. Wow tak terasa sudah 13 tahun lamanya. Sebuah tempat saya belajar merakit kata. Saya menjadi penggemar kata-kata bermakna. Jadilah saya penjual jasa dalam bidang bahasa.

Saya masih ingat ketika pertama menulis di Kompasiana. Pepih Nugraha membuat Kompasiana ini terus tumbuh dan berkembang. Perkembangannya luar biasa dan saya sangat suka inovasinya. Iskandar Zulkarnain terus melanjutkan perkembangan Kompasiana. Saya ikuti terus hingga estafet diberikan kepada Nurullah.

Kompasiana mengajarkan saya arti sebuah kesetiaan. Banyak tempat menulis diciptakan orang. Tapi Kompasiana selalu tetap berada di dalam dekapan. Itulah buah cinta yang telah bersemi di hati seseorang.

Kompasiana telah mengajarkan saya untuk menulis setiap dan membuktikan apa yang terjadi. Mantra ajaib ini membuat saya memiliki branding sendiri. Buku buku tercipta dari menulis di Kompasiana. Seorang kawan yang baik hati membantu saya mewujudkannya.

Di Kompasiana saya menemukan banyak kawan. Mereka adalah para relawan yang suka berkorban. Dunia Maya menyatukan hati kami. Kompasiana telah mempertemukan kami. Suka dan duka kami temui di dalam Kompasiana yang tak pernah tidur.

Kompasiana telah menjadi tempat di hati para blogger negeri ini. Mereka menulis dari apa yang disukai dan kuasai. Banyak kanal dibuka sesuai hobi dan minat masing-masing. Saya memilih kanal edukasi yang selalu ada di hati.

Semoga semakin banyak orang yang setia kepada Kompasiana. Terus menulis dan bercerita. Semua berita ditulis dengan karya nyata. Kita sebagai pembaca pasti menyukainya. Tulisan yang baik pasti akan menemui takdirnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan