Mohon tunggu...
Widha Karina
Widha Karina Mohon Tunggu... Crumbs Appreciator

hanya ambisius pada hal-hal yang krusial saja. misalnya: bobok siang. | seni | sejarah | sosial politik | budaya | lingkungan | buku dan sastra | traveling | mencatat, menertawakan keseharian dan menjadi satir di widhakarina.blogspot.com dan instagram.com/widhakarina

Selanjutnya

Tutup

Puisi Artikel Utama

Aku Kehabisan Anggur

20 Juli 2020   23:15 Diperbarui: 22 Juli 2020   18:09 386 42 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Aku Kehabisan Anggur
Sumber ilustrasi: Pexels | ELLE HUGHES

"Aku kehabisan anggur."

Kalimat itu mampir di ponsel saya kurang lebih 10 tahun lalu.

Dalam hening yang panjang, saya balas SMS itu dengan kalimat yang saya sesali di tahun keempat sejak SMS itu dikirimkan. Salah satu kalimat terbijak yang pernah saya lontarkan seumur hidup.

"Setahuku anggur yang paling baik akan dikeluarkan terakhir."

Kalau dipikir-pikir, kok bisa ya "seorang saya", menjawab begitu?

Dan homili pada suatu sore mengirim kembali memori tersebut. Saya terhenyak mendengar kalimat serupa. Kali ini, rasanya ingin sekali membalasnya dengan kata-kata, "Akupun. Akupun."

--

Jikalau hidup laksana sebuah pesta dan sajian di dalamnya ialah alasan untuk kita tetap bertahan di pesta tersebut, apakah anggur, kue, dan musikmu di dunia ini? Apakah pesta yang kehabisan "amunisi" lantas membuatmu kuyu "tak bergizi" sehingga tak kuat memenuhi tawaran menari, menghadapi basa-basi, dan obrolan peer group yang dengan semangatnya ngrasani Sang Mempelai, bergosip tentang biaya dekorasi?

Jika pekerjaanmu, studi, relasi, dan keluargamu laksana sebuah pesta, apakah yang bisa membuatmu kehilangan nutrisi untuk bangun setiap pagi, tersenyum kepada keluargamu, melakukan rutinitas yang tak lagi ada roh-nya, dan pulang kembali ke hunian yang mungkin mulai enggan kau sebut sebagai rumah?

Sumber ilustrasi: Pexels | PIXABAY
Sumber ilustrasi: Pexels | PIXABAY
Dan mengapa kita membutuhkan alasan untuk melakukan itu semua?

Pada kesempatan lain saya tercenung di muka sebuah toko barang bekas. Menyaksikan pemiliknya dan entah siapa lagi 3 orang lainnya, mengangkat artefak peradaban yang akan dijual. Banyak tanya menyeruak: berapa besar keuntungannya? Apakah cukup untuk membayar jasa angkut pada 3 orang lainnya?

Apakah kegembiraan yang didapatnya setiap hari cukup untuk membuatnya semangat bangun pagi, naik sepeda berkilo-kilo, membuka rolling door tokonya yang penuh karat, lalu diam menunggu satu pelanggan per hari, yang malah menawar 50% dari banderol harga yang ditetapkan?

Apakah yang sepadan dengan ancaman tetanus, jenuh berpadu trenyuh, dan masa tua yang susah-payah.

Apa, Pak Tua, makna "anggur" dalam hidupmu?

"Harapan." Kata orang bijak di suatu waktu.

Harapan sejenis apa? Apakah sejenis harapan yang petugas statistik katakan ketika mereka membahas "Harapan hidup di Indonesia meningkat, bonus demografi mengemban tugas yang kian berat"?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x