Mohon tunggu...
Weinata Sairin
Weinata Sairin Mohon Tunggu... Pemuka Agama - Teologi dan Aktivis Dialog Kerukunan

Belajar Teologia secara mendalam dan menjadi Pendeta, serta sangat intens menjadi aktivis dialog kerukunan umat beragama

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Menikmati Masa Tua

27 Oktober 2021   08:16 Diperbarui: 27 Oktober 2021   08:19 87 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

hidup ini bergerak
tidak diam
menunggu godot
atau meratapi nasib
sambil memuntahkan
diksi keluhkesah
seperti baheula
di zaman batu
atau zaman jahiliyah
hidup ini mengalir
dan berubah
seperti fatwa heraklitos
jika takada gerak
bisa terjadi pembusukan
seperti sampah-sampah
di kali ciliwung
jikq nirgerak
bisa juga tercekik kematian
seperti jantung yang diam
itu tanda kematian
bukan pseudo kematian
tapi kematian absolut

pada mulanya kita
adalah kanak-kanak yang lugu
yang hidup sepenuhnya dituntun ayah ibu
sejak mentari pagi bersinar
hingga malam melarut
orangtua tidak hanya menimang-nimang bayinya
sambil berkata klise :" ini anak siapa, cantik sekali"
tetapi juga memberi susu
makanan bergizi
mendidik dan mengajar kita
mengayomi kita
mendongeng edukatif sebelum tidur

hidup ini bergerak amat dinamik
kita merampungkan studi
kita menikah
orangtua menuntun kita hingga jenjang pernikahan
kita meniti karir
lalu masa tua
menjemput kita
pelan-pelan
dan kita seperti diamuk amnesia
tatkala tenaga makin kurang
nafsu nyaris habis
termasuk nafsu makan
di alkitab orang- orang dizaman itu
ada yang berusia ratusan
 tahun
wow jika usia kita seperti itu kita bisa alami berpuluh-puluh presiden

kita yang kini berada pada posisi masa tua
diatas enampuluhtahun
nikmatilah hidup ini sepenuhnya
makin sering berdoa
membaca kitab suci
memuji nama Tuhan
makin memperkuat kehidupan keluarga
hidup dalam posisi stand by untuk menjawab panggilan Tuhan
hidup dalam ketaatan dan penaklukan diri
kepada Tuhan
jauhi komplain, keluhkesah dan hal-hal mubazir-negatif
apresiasi pasangan,anggota keluarga, rekan-rekan
ungkapkan senantiasa diksi elegan
makin banyak memberi dan menopang kehidupan sesama
nikmati masa tua dengan sukacita, pengharapan, semangat dan hikmat!

Jakarta, 26 Oktober 2021/pk. 4.20
Weinata Sairin

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan