Mohon tunggu...
Weinata Sairin
Weinata Sairin Mohon Tunggu... Teologi dan Aktivis Dialog Kerukunan

Belajar Teologia secara mendalam dan menjadi Pendeta, serta sangat intens menjadi aktivis dialog kerukunan umat beragama

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Negeriku Menangis

6 April 2021   08:22 Diperbarui: 6 April 2021   08:22 126 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Negeriku Menangis
www.cnnindonesia.com via antara

Negeriku Menangis

negeriku kini menangis
airmata keringkerontang
takmampu lagi
menetes
takbisa lagi
menitik membasahi
lembarlembar kehidupan

sudah setahun negeri ini didera corona
lebih sejuta wargabangsa
kehilangan nyawa
puluhan ribu merintihlirih
di ruangruang isolasi

ekonomi terkaparnanar
para pekerja haus dan lapar
kemiskinan mencekik sebagian
lapisan masyarakat
mereka dalam ketamakan dan libido tinggi
asyik korupsi
melahap uang bansos tanpa
berfikir dosa
dan harga diri

rakyat banyak di serang ispa
dan sakit tenggorok
menenggak kehidupan penuh duri dan onak
menghirup udara
berbau busuk
ditengah bau busuk yang mengaliri ruang waktu
para teroris
tetap saja
beraksi mencoba membunuh umat beriman
dengan bom bunuh diri
Tuhan
taktinggal diam
umat beriman
berada dalam
dekap kasihNya

kini warga bangsa
kembali menangis menjerit miris
badai siklon tropis
melumat habis
kawasan NTT dan sekitarnya
banjir bandang,longsor,angin puting beliung, takhanya mengangkat atap rumah dan merobohkan pohonpohon
tapi juga menghabisi lebih 60 an nyawa warga bangsa

kehidupan desa yang guyub, aman, nyaman
tiba-tiba menyemburkan memori traumatik
yang menorehkan luka pedihperih
menyakitkan ruangruang kehidupan

di desa Tamakh, kecamatan Pantar Tengah, Kabupaten Alor, NTT, menyaksikan suasana kematian yang mencekam
seorang anak bangsa melafaz doa :
"Tuhanku, kasihani dan kasihi kami dengan KasihMu yang tiada terbatas, tuntun dan papah kami  dengan Roh Penolong agar kami mampu melewati masa kekelaman ini. Kami yakin dalam kairosMu, kami akan dipulihkan, negeri kami berhenti menangis
dosa dan pelanggaran kami
janganlah Kau ingatingat
tetapi ampunilah dosa kami
dan baruilah kedirian kami!"

Jakarta,6 April 2021/3.38

Weinata Sairin

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x