Mohon tunggu...
wawan s
wawan s Mohon Tunggu... Buruh - Belajar menulis

Belajar menulis. Menulis sambil belajar

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Teori Dimensi Identitas

19 Desember 2021   11:37 Diperbarui: 19 Desember 2021   11:59 683
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Filsafat. Sumber ilustrasi: PEXELS/Wirestock

Iddntitas adalah bagaimana seseorang memandang dirinys sendiri dan pandanga  apa yang ia harapkan dari orang lain atas dirinya. Identitasitu merupakan sesuatu yang sangat mungkin untuk berubah. Jike demikian, apakahperubahan identitas itu merupakan sesuatu yang berjalan secara otomatis ataukahtidak. Apakah menjadi orang dewasa itu perlu diperjuangkan ataukah sudahotomatis, jika sudah berumur pasti memiliki identitas orang dewasa.

 

Sayamengambil teori James E. Marcia. Marcia membagi dimensi proses identitasmanusia menjadi dua, yaitu eksplorasi dan non komitmen. Dimensi eksplorasimenyatakan bahwa identitas bisa dipahami dan di raih. Sedang dimensi nonkomitmen adalah sebaliknya, identitas tidak berhasil di raih.

 

Dimensieksplorasi terbagi dua. Pertama adalah ketika orang berusaha mencariidentitasnya dan menemukan identitas tersebut. Ia menemukan sendiri konsepidentitas yang pas untuk dirinya. Tentu untuk bisa sampai menemukan identitas,perlu usaha dalam mencari. Kedua adalah mencari dan mengadopsi. Orang sama-samaberusaha mencari. Tapi ia menemukan konsep identitas yang sudah ada dalam suatugrup. Ia tinggal mengadopsi identitas yang ada dalam grup tersebut. Identitasgrup yang dimaksud bisa identitas keluarga, identitas sekolah, identitaskelompok bermain dan grup yang lain.

 

Dimensi nonkomitmen juga terbagi dua. Pertama, ketika orang semula ingin mencari. Tapi iatidak ingin membuat pilihan konsep identitas seperti apa yang ingin digunakan.Akhirnya ia tidak menemukan konsep identitas untuk dirinya. Kedua, ketika orangsama sekali tidak melihat perlunya mencari identitas.

 

Martin& Nakayama menulis bahwa identitas dibuat sebagai bagian dari diri ("self")dan bagian dari keanggotaan suatu grup. Dewasa ini ada banyak grup dankomunitas. Sebagian diantaranya tidak mempersulit datangnya anggota baru.Terutama grup media online. Dalam media online, anggota kelompok bolehmenyamarkan identitasnya. Bahkan bisa membuat identitas yang sama sekali barubagi yang bersangkutan. Talama & Ligoro mengatakan bahwa komunikasiberdasar teks dan visual dengan cara yang baru ini, yaitu media online, akanberdampak terhadap identitas individu. 

 

Ketikasetiap interaksi selalu ada konteks interaksi dan peran pihak-pihak yangberinteraksi. Konteks dan peran yang ada tidak untuk mendiskripsikan identitas,namun untuk mengkonstruksikan identitas. Maka avatar yang dipilih dalam mediaonline, tidak akan mempengaruhi representasi identitas namun merupakan bagiandari konstruksi identitas. Avatar akan menambah atau mengurangi bagian dariidentitas.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun