Mohon tunggu...
Wawan Maulana
Wawan Maulana Mohon Tunggu... Cheerful person

Teknologi adalah salah satu kunci masa depan jika digunakan dengan baik.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Temuan Baru tentang Black Hole Supermassive M-87, Berkaitan dengan Covid-19?

17 April 2021   07:02 Diperbarui: 17 April 2021   07:10 132 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Temuan Baru tentang Black Hole Supermassive M-87, Berkaitan dengan Covid-19?
imaged by the Chandra X-ray Observatory. Image credit: NASA/CXC/Villanova University/J. Neilsen.

Data baru yang dirilis oleh tim yang terdiri dari ratusan ilmuwan internasional memberikan pemahaman yang lebih komprehensif tentang Black Hole supermassive di jantung galaksi M87 dan sistem yang diberdayakannya.

Dilansir dari sebuah video dramatis yang mengumumkan temuan tersebut memberikan "wawasan yang tak tertandingi" ke dalam Blackhole dan menunjukkan bahwa pengamatan juga dapat membantu meningkatkan tes dari Teori Relativitas Umum ahli matematika Albert Einstein.


"DATA SATELIT NASA DAPAT MENDETEKSI SATU TAHUN VOLCANIC UNREST SEBELUM ERUPSI"

Untuk mengukur dan mengamati perilaku Blackhole ini, para peneliti mengumpulkan informasi dari 19 observatorium, menggunakan citra dari Teleskop Luar Angkasa Hubble (HST) NASA, Observatorium Sinar-X Chandra, Observatorium Swift Neil Gehrels, Array Teleskop Spektroskopi Nuklir (NuSTAR), Fermi Teleskop Luar Angkasa Sinar Gamma dan Event Horizon Telescope (EHT).

Pada 2019, para ilmuwan merilis gambar Black Hole pertama kalinya di galaksi M87 - berjarak 55 juta tahun cahaya dari Bumi - menggunakan EHT.

Seorang rekan penulis laporan tentang kumpulan data baru yang diterbitkan dalam The Astrophysical Journal Letters, National Astronomical Observatory of Japan's Kazuhiro Hada, mengatakan kepada NASA bahwa gambar tersebut telah menginformasikan pekerjaan mereka.

"Kami tahu bahwa gambar langsung pertama dari Black Hole akan menjadi terobosan," katanya dalam rilis Rabu. "Tapi untuk mendapatkan hasil maksimal dari gambar yang luar biasa ini, kami perlu mengetahui semua yang kami bisa tentang perilaku Blackhole pada saat itu dengan mengamati seluruh spektrum elektromagnetik."

Misalnya, badan antariksa mengatakan pada bulan Maret bahwa Chandra X-ray Observatory telah menemukan bukti adanya semburan partikel yang berasal dari Black Hole supermassive yang tumbuh cepat.

Para astronom telah mempelajari jet yang bergerak hampir dengan kecepatan cahaya melintasi jarak yang sangat jauh dan NASA mengatakan bahwa jet dari M87 menghasilkan cahaya di seluruh spektrum elektromagnetik, menunjukkan bahwa setiap Blackhole memiliki pola unik berdasarkan intensitas cahaya yang dihasilkannya.

"Mengidentifikasi pola ini memberikan wawasan penting tentang sifat Blackhole (misalnya, putaran dan keluaran energinya), tetapi ini merupakan tantangan karena polanya berubah seiring waktu," kata NASA dalam pernyataan itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN