Mohon tunggu...
Warkasa1919
Warkasa1919 Mohon Tunggu... Lelaki Pendayung Sampan

Aku percaya setiap orang pasti memiliki cerita sendiri-sendiri di dalam hidupnya. Kata orang, setiap cerita pasti ada akhirnya, namun dalam cerita hidupku, akhir cerita adalah awal mula kehidupanku yang baru. https://warkasa.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Novel

Aku dan Sang Waktu

18 Oktober 2018   12:53 Diperbarui: 13 November 2018   19:21 0 17 6 Mohon Tunggu...
Aku dan Sang Waktu
olahan gambar pribadi

Bagian Sepuluh

Politik Rasa Tempe

Kembali ke Dunia Politik

Tanpa terasa sudah lumayan jauh kami berjalan meninggalkan wanita tua yang sedang menari sambil terus bernyanyi mengikuti hentakan irama musik di balik dinding tinggi yang tak berujung di Alam Hayalan sana.

Dibelakang sana. Tepatnya dipersimpangan jalan yang tadi kami lalui, tadi mataku sempat melihat papan informasi yang bertuliskan Dunia Politik 5 Km disertai tanda panah yang menunjuk kearah tempat dimana kami berada saat ini.

Wanita cantik berwajah pucat tanpa riasan makeup ini terus mengajakku berjalan menyusuri jalanan dunia politik yang ujungnya entah dimana.

Disalah satu pinggir jalanan kota didalam dunia politik yang saat ini terlihat mendung dan sedikit ber-angin itu. Samar-samar mataku menangkap wajah seseorang yang sepertinya pernah kulihat di media televisi sedang duduk sambil bercengkrama dengan rekan-rekannya disalah satu kedai Kopi yang sepertinya cukup terkenal di kota ini.

sarapan-soto-rp-5-000-di-solo-sandiaga-uno-singgung-tempe-setipis-atm-tribunnews-com-5bc86a66c112fe7035705aca.jpg
sarapan-soto-rp-5-000-di-solo-sandiaga-uno-singgung-tempe-setipis-atm-tribunnews-com-5bc86a66c112fe7035705aca.jpg
“ Bukankah itu calon wakil presiden yang beberapa waktu lalu sempat meminta masyarakat untuk tidak mencemooh atau mem-bully pernyataan-nya mengenai tempe setipis ATM ? “

Tanyaku pada wanita berkulit hitam manis disampingku ini sambil menunjuk seorang lelaki berusia sekitar 49 tahun yang namanya kala itu menjadi perbincangan masyarakat Jakarta ketika ia memilih terjun ke dunia politik dan maju sebagai kandidat wakil gubernur di DKI Jakarta kala itu.

“ Iya..” Jawabnya pelan, sambil melihat kearah orang yang kutunjuk barusan. Lalu sambil terus berjalan dia melanjutkan ucapan-nya.

“ Dia adalah salah satu calon wakil presiden yang beberapa waktu yang lalu menyampaikan soal kondisi nilai tukar rupiah anjlok hingga nyaris menembus Rp 15 ribu per dolar Amerika, tapi yang menjadi sorotan kala itu adalah saat ia menyebut irisan tempe yang ukurannya serupa dengan kartu ATM.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x