Mohon tunggu...
Hendra Wardhana
Hendra Wardhana Mohon Tunggu... soulmateKAHITNA

Anggrek Indonesia & KAHITNA | Kompasiana Award 2014 Kategori Berita | www.hendrawardhana.com | wardhana.hendra@yahoo.com | @_hendrawardhana

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

KAI Jual Tiket Liburan Murah, Aturan Rapid Antigen Jadi Sia-sia!

26 Desember 2020   13:12 Diperbarui: 27 Desember 2020   21:11 1848 18 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
KAI Jual Tiket Liburan Murah, Aturan Rapid Antigen Jadi Sia-sia!
Ilustrasi KAI (Dok. Shutterstock/Ikhsan Prabowo Hadi) via KOMPAS.COM

Aturan atau kewajiban rapid antigen yang  dimaksudkan untuk menekan keinginan masyarakat berlibur saat Natal dan tahun baru kini kehilangan esensi. Salah satunya karena KAI justru memberikan diskon besar untuk perjalanan jarak jauh. Seolah-olah memberikan kemudahan untuk orang berlibur. Bertolak belakang dengan harapan pemerintah agar masyarakat menunda liburan.

Apa yang dikhawatirkan mengenai ego sektoral dan ketidakkompakan dalam merespon kegentingan pandemi Covid-19 seperti diprediksi dalam tulisan "Lagi-lagi Tak Kompak soal Rapid Antigen", akhirnya terbukti.

Ironi, KAI BIG SALE di tengah pandemi yang semakin genting! (Ig KAI121_).
Ironi, KAI BIG SALE di tengah pandemi yang semakin genting! (Ig KAI121_).
Setelah Satgas Covid-19 mengeluarkan Surat Edaran No. 3 tahun 2020 yang di dalamnya menetapkan kewajiban melakukan tes rapid antigen bagi pelaku perjalanan, Kementerian Perhubungan pun mengeluarkan edaran terbaru.

Namun, beberapa isinya justru melemahkan edaran Satgas Covid-19. Sebab Kemenhub memberikan toleransi dan pelonggaran perjalanan. Antara lain, pengguna kendaraan pribadi tak diwajibkan tes rapid antigen. Demikian pula pelaku perjalanan di daerah aglomerasi seperti Jabodetabek dan Jateng-DIY yang tidak dikenakan syarat menunjukkan surat hasil rapid antigen.

Hasilnya selama 23-24 Desember 2020 lebih dari 350.000 kendaraan meluncur keluar dari DKI melalui tol. Jumlahnya hampir dipastikan terus bertambah sampai mendekati pergantian tahun.

Kontradiksi tersebut menegaskan adanya masalah serius dalam sinkronisasi kebijakan penanganan pandemi di Indonesia yang berlarut-larut. Pemerintah terkesan tidak serius membatasi mobilitas masyarakat. Sebab satu aturan pengetatan dapat dengan mudah dilonggarkan dengan edaran-edaran lainnya. Akibatnya kewajiban rapid antigen menjadi tak terlalu efektif dalam membatasi pergerakan masyarakat. 

Diskon pandemi! (IG KAI121_)
Diskon pandemi! (IG KAI121_)
Apalagi, hanya sesaat setelah keluarnya edaran Kementerian Perhubungan, PT. KAI justru menawarkan diskon tiket besar-besaran melalui program KAI BIG SALE.

Ambil contoh kereta Gajahwong yang tiket eksekutifnya dipangkas dari Rp450.000 menjadi hanya Rp220.000. Kemudian Senja Utama Jogja dan Fajar Utama Jogja didiskon dari Rp500.000 menjadi Rp240.000. Malabar dari Rp530.000 menjadi Rp310.000. Kemudian Taksaka dari Rp510.000 menjadi Rp240.000 dan masih banyak lagi.

Penjualan tiket murah oleh KAI tersebut pantas dikritik. Terutama karena harga tiket rute perjalanan dari dan menuju Jakarta serta kota-kota besar di Jawa Tengah dan Jawa Timur mendapat diskon hingga lebih dari 50% untuk keberangkatan 20 Desember 2020-6 Januari 2021. Selain itu KAI juga menggunakan kalimat yang kurang etis dan tak selaras dengan himbauan pemerintah agar masyarakat menunda liburan.

"Siapkan tiket libur Natal dan tahun baru kamu bersama keluarga sekarang. Tunggu apalagi, buruan sebelum kehabisan. Kapan lagi kan, bisabeli tiket peak season dengan harga murah?"

Begitulah KAI menawarkan tiket murahnya di musim libur akhir tahun ini. Seolah mencerminkan ketidakpekaan terhadap penularan Covid-19 yang semakin tinggi dan tak terkendali, terutama di daerah-daerah tujuan wisata. Saat pemerintah berusaha menahan masyarakat agar tetap di rumah, KAI justru merayu masyarakat untuk berlibur dengan tiket murah.

Diskon besar demi melayani liburan (IG KAI121_).
Diskon besar demi melayani liburan (IG KAI121_).
Besarnya diskon yang diberikan KAI membuat orang tak lagi mempermasalahkan biaya tes rapid antigen. Sebab diskon tiket jauh lebih besar dari biaya rapid antigen.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x