Franchise Indonesia
Franchise Indonesia Legal Profesional

One Stop Franchise Servise

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

5 Prinsip dalam "Franchise" yang Perlu Diikuti

12 Juni 2018   11:41 Diperbarui: 12 Juni 2018   12:04 465 0 0

Sejak awal awal waralaba ada konstanta tertentu yang tidak pernah berubah. Saya menyebut ini sebagai Prinsip Waralaba. Mereka mewakili fondasi di mana setiap sistem waralaba yang sukses dibangun. Jika pemilik waralaba dipandu oleh prinsip-prinsip ini, mereka dapat yakin bahwa sistem waralaba mereka akan tumbuh dan berkembang. Meskipun mungkin sulit untuk selalu mematuhi prinsip-prinsip ini, franchisor harus melakukan segala upaya untuk membangun dan mengembangkan waralaba mereka berdasarkan prinsip-prinsip ini.

Semakin saya membantu orang lain untuk berhasil, semakin saya berhasil." Pendiri Ray Kroc McDonald's

Jika setiap pemilik waralaba mengikuti prinsip-prinsip ini dari desain dan awal waralaba mereka untuk pertumbuhan dan pengembangannya, waralaba mereka akan berkembang.

1. Mengungkapkan manfaat berinvestasi dalam waralaba tanpa mengucilkan

Dalam pemasaran dan penjualan waralaba jujur dan hindari menciptakan harapan palsu. Setelah 35 tahun dalam industri waralaba, salah satu kesalahan paling sering yang pernah saya lihat, adalah menyiratkan bahwa mencapai kesuksesan waralaba lebih mudah daripada yang sebenarnya. Lebih baik kehilangan kandidat untuk representasi atau pengungkapan yang jujur, daripada mendapatkan franchisee baru berdasarkan harapan yang tidak realistis.

2. Melatih dan siapkan waralaba baru dengan benar Semua franchisee baru harus dilatih dengan baik dan siap sepenuhnya untuk mengendalikan waralaba baru. Beberapa waralaba startup berhemat dalam pelatihan, karena kurangnya modal atau untuk menghemat uang. Jika pemilik waralaba tidak dapat memberikan pelatihan berkualitas kepada pewaralaba baru mereka, lebih baik menunggu hingga mereka dapat. Setelah pelatihan, mayoritas franchisee baru berdiri sendiri.

3. Franchisors dapat mencapai ROI yang menguntungkan tanpa harus memberikan kinerja yang luar biasa Ketika membangun elemen dari waralaba baru, itu harus terstruktur sehingga franchisee dapat menghasilkan uang. Perusahaan yang menambah biaya royalti dan biaya lain ke dalam operasi perusahaan yang sedikit menguntungkan, akan membuat banyak waralaba baru mereka gagal. Tujuannya tidak bisa lebih jelas.

4. Ukur kinerja waralaba Evaluasi kinerja keuangan waralaba secara terjadwal. Tanpa mengetahui bagaimana kinerja franchisee, akan sulit jika tidak mustahil untuk mengetahui seberapa baik kinerja program waralaba secara keseluruhan. Tanpa pengetahuan ini, seorang pemilik waralaba akan kekurangan informasi yang dibutuhkan untuk membuat keputusan strategis yang penting.

5. Pikirkan keuntungan jangka panjang dibandingkan dengan manfaat jangka pendek

Sebelum membuat keputusan penting yang akan memengaruhi pewaralaba, penting untuk mengukur secara akurat dampak perubahan yang akan terjadi pada masing-masing waralaba dan jaringan secara keseluruhan.

Waralaba tetap menjadi model bisnis yang sukses, di mana individu dapat memiliki dan mengoperasikan bisnis mereka sendiri dengan merek yang diakui di bawah ketentuan perjanjian waralaba. Sayangnya, tidak semua franchisee mampu mencapai tingkat kesuksesan yang sama dan beberapa gagal.

Alasan kegagalan terkadang merupakan tanggung jawab masing-masing pemilik waralaba sementara yang lain karena kekurangan pemilik waralaba. Jika pemilik waralaba berusaha mengikuti Lima Prinsip Waralaba, maka peluang untuk sukses bagi mereka dan pewaralaba mereka akan meningkat. 

Dengan menggunakan prinsip-prinsip ini sebagai panduan, mereka akan menetapkan jalur bagi para franchisor untuk mengikuti. "Berikan setiap orang kesempatan untuk memiliki sepotong kue. Jika pai tidak cukup besar, buat kue yang lebih besar."Dave Thomas, pendiri Wendy