Mohon tunggu...
Kris Wantoro Sumbayak
Kris Wantoro Sumbayak Mohon Tunggu... Guru - Pengamat dan komentator pendidikan, tertarik pada sosbud dan humaniora

dewantoro8id.wordpress.com • Tak limpah materi, tapi membeli buku. Tak pintar, maka terus membaca.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Kriteria Pemimpin ala Jokowi, Masyarakat Harus Berhati-hati

28 November 2022   22:50 Diperbarui: 28 November 2022   23:15 234
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pemimpin yang wajahnya banyak kerutan dan yang mulus | foto: BPMI Setpres via detik.com, ANTARA via kompas.com

Tahun politik di 2024 masih dua tahun lagi. Tapi hawa panasnya sudah menyebar ke banyak media dan kalangan. Beberapa di antaranya Partai Nasdem yang sangat percaya diri mengusung Anies Baswedan sebagai capres. Pemimpin yang hobi jualan agama dan membangun tugu ini sampai safari ke Medan.

Lalu PDIP yang masih menunggu titah sang ibunda, Megawati, yang berhak menentukan calon presiden. Sedang putrinya sendiri, Puan, ikhlas untuk menjadi capres.

Baru saja pemerintah Indonesia dipuji atas keberhasilannya menggelar rangkaian G20 dengan puncaknya di Bali. Negeri kita kembali berduka atas bencana gempa bumi di Cianjur pada 21 November lalu dengan korban meninggal 321 orang dan hilang 11 orang (kompas.com, 27/11/2022).

Hawa panas politik itu pun tak ketinggalan dilontarkan oleh Presiden Jokowi. Dalam acara temu relawan bertema Gerakan Nusantara Bersatu di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta, Sabtu 26/11/2022. Dalam acara tersebut, Jokowi menyebutkan kriteria pemimpin yang layak memimpin Indonesia. Apa saja kriteria pemimpin yang dimaksud Jokowi?

  • Pempimpin harus menyadari mengenai keberagaman Indonesia, yang memiliki 714 suku, lebih dari 1300 bahasa daerah dan agama yang berbeda-beda.
  • Pemimpin yang mengerti apa yang dirasakan oleh rakyat.
  • Pemimpin yang tahu apa yang diinginkan dan dibutuhkan oleh rakyat.
  • Jangan memilih pemimpin yang senangnya duduk di istana yang AC-nya dingin.
  • Pemimpin yang senang dan mau turun ke bawah, mau merasakan keringat rakyat.

Sampai di sini, kriteria yang dimaksud Jokowi bersifat objektif. Harus diakui, banyak kriteria itu ada dalam diri Jokowi sendiri. Alih-alih congkak, Jowoki telah menjadi teladan yang nyata sebagai pemimpin yang menyentuh rakyat.

Jokowi melanjutkan, pemimpin yang baik adalah pemimpin yang mikirin rakyat. Dari muka dan penampilannya saja kelihatan. Pertama, banyak kerut di wajahnya, karena mikirin rakyat. (Wah, lha ini mulai subjektif) Ada juga yang mikirin rakyat sampai rambutnya putih semua. (Makin subjektif) Jokowi sampai mengulang kriteria fisik ini.

Jokowi mengingatkan, kalau wajahnya cling, bersih tidak ada kerutan, hati-hati. Kalau rambutnya putih semua artinya mikirin rakyat ini. Wajah Jokowi banyak kerutan, karena memang dia memikirkan rakyat. Kontras dengan pendahulunya. Tapi rambut putih, itu terlalu subjektif!

Direktur Eksekutif Institute for Democracy and Strategic Affairs (Indostrategic) Ahmad Khoirul Umam menilai Jokowi menyinggung "pemimpin berambut putih" untuk suatu alasan yang jelas. Bagi Umam, Jokowi hendak memberi sinyal dukungan buat orang berambut putih untuk maju pilpres.

Siapa orang berambut putih yang dimaksud? Dari pantauanku ada Ganjar Pranowo, Hatta Rajasa, Basuki Hadimuljono, dan Zulhas. Zulhas ini tidak hanya rambutnya, jenggotnya pun sampai putih! Mungkin karena saking banyak pikiran, termasuk memikirkan putrinya dengan kampanye minyak goreng.

Dari daftar tersebut, siapa kiranya yang paling sreg dengan Jokowi? Hatta? Masa Zulhas? Basuki, rasanya tak minat jadi capres.

Pemimpin berambut putih | foto: Istimewa via detik.com, ANTARA/ Puspa Perwitasari, bisnis.com, suara.com
Pemimpin berambut putih | foto: Istimewa via detik.com, ANTARA/ Puspa Perwitasari, bisnis.com, suara.com

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun