Wahyu Sapta
Wahyu Sapta Kompasianer

Menyatulah dengan alam, bersahabatlah dengan alam, ikuti alirannya, lalu kau rasakan, bahwa dunia itu indah, tanpa ada suatu pertentangan, damai, nyaman, teratur, seperti derap irama alam berpadu, nyanyian angin, nyanyian jiwa, beiringan, dekat tapi tak pernah berselisih, seimbang, tenang, alam, angin, jiwa, mempadu nyanyian tanpa pernah sumbang...

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Cinta Pertama Tersapu Ombak dan Cinta Sejati Ada di Hati

14 Februari 2018   20:45 Diperbarui: 14 Februari 2018   20:49 586 12 8
Cinta Pertama Tersapu Ombak dan Cinta Sejati Ada di Hati
Ilustrasi: dokpri.

Cinta pertama, ya? Aduh, jika ngomongin tentang cinta pertama, berasa gimanaaa... gitu. Hem, cinta pertama itu, manis bagai coklat. Renyah bagai kripik jagung. Indah bak di taman bunga. Wangi, semerbak harum. Eit... tapi kadang pahit saat ada cemburu. Ya, cemburu itu sedih. Saat tahu, orang yang di cintai dekat dengan orang lain. Apalagi orang itu lebih cakep, lebih pintar dan lebih segalanya. 

Cinta pertama, tentu saja awalnya ketertarikan secara fisik. Pada pandangan pertama, kecantikan atau ketampanan yang menawan hati. Selanjutnya kebaikan, lalu fokus utama yang ada dalam pikiran, adalah dia. Dan anehnya, dia ada di mana-mana. Di buku pelajaran, ada dia. Di kamar saat sendirian, ada dia. Saat sedang makan, ada dia. Saat belajar, ada dia. Pokoknya, dia merajai pikiran, deh. Hehehe....

Biasanya, cinta pertama, ada saat masih remaja. SMA, umur 17 tahun misalnya. Tiba-tiba ada perasaan aneh yang tak biasa. Ingin selalu dekat dengan dia yang di jatuh cintai pertama kali. Tiba-tiba pula jadi kepo tentang segala tentang dia. Banyak mencari informasi tentang dia. Lalu saat tahu, eh, mendekati dia sebanyak mungkin. Namanya juga jatuh cinta. 

Terus, saat tahu tidak bertepuk sebelah tangan, bahagianya melebihi saat mendapatkan nilai seratus mata pelajaran matematika. (Hehehe.... kalau yang ini sih lebay...). Maksudnya, bahagia banget begitu...

Lalu jadian. Eh, jadian itu yang kayak apa sih? Jadian itu, semacam pernyataan, bahwa dua hati yang jatuh cinta tadi, jalan bareng. Lebih dari sekedar teman biasa, karena ada unsur saling suka dan ketertarikan. Tidak serius banget sih, tidak lantas berpikiran untuk menikah, mengarungi bahtera rumah tangga dan punya anak. 

Namanya juga remaja. Bisa dekat dengan orang yang dijatuh cintai saja, sudah merasa senang. Berasa dunia milik berdua. Yang lain, nggak kelihatan. Mungkin baru bersembunyi. Hehehe...

Namanya cinta pertama, masih remaja. Rasa suka dan ngambeknya fifty-fifty. Kadang senang banget. Kadang ngambek dan nggak mau bertemu. Tetapi jika tidak bertemu, jadi rindu. Lalu baikan lagi. Jalan bareng lagi. Hahaha... 

Tetapi, namanya remaja dan masih sekolah, tetap harus memikirkan sekolah. Belajar lebih utama. Apalagi saat harus menjalani ujian akhir sekolah. Kalau berpikiran tentang dia terus, kapan belajarnya? Kalau nilai turun gara-gara cinta kan dimarahi orang tua. 

Lalu, saat lulus sekolah SMA, meneruskan kuliah. Ternyata, tidak satu sekolah lagi. Beda tempat beda kampus. Jika awalnya masih bisa komitmen tetap saling suka, tetapi karena jauh, jadinya galau. Ragu-ragu tentang kepastian cinta. Putus deh.. Patah hati? Ya iya lah. 

Patah hati itu tidak nyaman. Ingin marah, pada siapa. Ingin teriak, malu dong. Paling banter juga jadi kurus. Hehehe... atau bahkan jadi gemuk karena banyakan makan es krim buat ngilangin galau. 

Tapi, jangan sedih. Perasaan tidak nyaman karena patah hati, akan hilang seiring waktu. Berangsur-angsur lupa dengan kegiatan-kegiatan yang menggunung. Fokus pada belajar, fokus pada teman lainnya. Banyak bergaul dan berteman. Tidak menutup hati dan tidak trauma untuk jatuh cinta lagi. 

Pada saatnya, akan menemukan cinta yang sejati. Apa cinta sejati? Cinta sejati itu cinta yang sesungguhnya. Cinta sempurna, yang bisa menjadi teman hidup selamanya. Tak harus merupakan cinta pertama. Tetapi cinta sejati untuk selamanya. Cinta sejati bisa jadi berisi pengabdian pada orang yang dicintai. 

Cinta pertama, boleh tak lupa. Tetapi cinta sejati lebih indah. Cinta pertama boleh tersapu ombak di lautan, tetapi cinta sejati akan ada di hati. 

Jika cinta pertama tak bisa diraih, akan tergantikan oleh cinta sejati. 

Cinta pertama memang indah dan manis, tetapi cinta sejati, indah dan manis plus selamanya.

Ah, sudahlah, nggak ada habisnya bicara tentang cinta. 

Dan ketika cinta itu adalah sebuah pengabdian, cinta itu tak melulu hanya manis dan indah, akan tetapi cinta juga melalui onak dan duri. Setelah beberapa jalan dilalui, akhirnya cinta akan ada pada puncak kebahagiaannya. Keindahan dan buah manis datang, onak dan duri akan pergi.


Semarang, 14 Februari 2018.