Mohon tunggu...
Visca
Visca Mohon Tunggu... Lulusan arsitektur Universitas Indonesia, yang walaupun sudah tak berprofesi arsitek, tetap selalu suka menikmati segala bentuk arsitektur. Pernah tinggal di Maroko, Belanda, Thailand, dan tentunya Indonesia.

Traveler. Baker. Crafter.

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Pencinta Drakor, Sudah Tahu Alasan Orang Korea Suka Menumpuk Batu?

11 September 2020   13:32 Diperbarui: 11 September 2020   16:53 840 31 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pencinta Drakor, Sudah Tahu Alasan Orang Korea Suka Menumpuk Batu?
Tumpukan batu di Korea. (Sumber: dokpri)

Bagi penggemar drama seri Korea, pasti tahu kebiasaan orang Korea menumpuk batu. Kebiasaan menumpuk batu ini sebetulnya tak hanya di Korea, tetapi dapat dijumpai di berbagai tempat. Dikenal dengan sebutan "Cairn", yang didefinisikan sebagai tumpukan batu yang dibuat oleh manusia. 

Kata "Cairn" berasal Scottish Gaelic: crn (plural cirn). Tujuan menumpuk batu ini beragam. Dijumpai mulai dari jaman prasejarah hingga sekarang. Di Asia, meletakan tumpukan batu pada makam selain untuk menghalangi pencuri kuburan juga dipercaya untuk mencegah orang yang sudah meninggal bangkit kembali. 

Di negara Skandinavia dan Islandia, cairn digunakan sebagai penanda jejak. Di Greenland, mereka menggunakannya sebagai strategi dalam berburu. Tumpukan batu ini digunakan untuk menciptakan "jalur" yang berguna menggiring hewan sasaran mereka. Suku asli Amerika juga menggunakan hal yang sama pada kerbau

Ovoo, tumpukan batu di Mongolia yang berfungsi sebagai altar yang didedikasikan untuk dewa atau roh leluhur. (Sumber: dokpri)
Ovoo, tumpukan batu di Mongolia yang berfungsi sebagai altar yang didedikasikan untuk dewa atau roh leluhur. (Sumber: dokpri)
Salah satu negara di Asia yang banyak menggunakan cairn adalah Korea. Tumpukan batu ini banyak dijumpai terutama di pedalaman daerah pegunungan, seperti wilayah utara dan selatan Chungcheong, Jeolla Utara, Gangwon and Provinsi Gyeongsang selatan. 

Walaupun juga dapat ditemukan di Pulau Jeju. Di Korea, tumpukan batu ini dikenal dengan nama "Doltap".  Pembuatan Doltap berkaitan dengan San-Shin atau "Penunggu Gunung". 

Doltap ini dimaksudkan sebagai penjaga/pelindung. Mengusir hal-hal jahat, seperti penyakit, kekuatan jahat, kebakaran dan juga serangan harimau. Dan mendatangkan hal-hal baik dan keberuntungan.  

Tumpukan batu ini dapat berbentuk kerucut, silinder atau setangah bola. Didalamnya terdapat berbagai barang yang menyimbolkan doa penduduk desa, seperti  garu yang menyimbolkan "menggaruk" keberuntungan, lima jenis padi-padian untuk mendapatkan panen yang baik, jimat untuk menjauhkan dari hal-hal buruk, arang atau seguci garam untuk mencegah banjir. 

Batu yang diletakkan di gerbang masuk desa, juga memiliki fungsi pragmatis, berguna menjadi senjata yang siap sedia. Ketika musuh datang, warga desa akan melemparkan batu tersebut untuk mengusir musuh. 

Tak hanya itu, Doltap juga dibangun untuk melengkapi fitur geografi yang dianggap kurang menguntungkan. Doltap yang ada di pedesaan ini, dibangun oleh anggota komunitas desa.

Palyongsan Ipgu Doltap Park. (Sumber: travelchangwon.blogspot.com)
Palyongsan Ipgu Doltap Park. (Sumber: travelchangwon.blogspot.com)
Selain doltap yang dibangun di lingkungan pedesaan, ada pula doltap yang diletakkan di gerbang kuil atau di jalur trekking pegunungan. Doltap ini berbeda baik dari segi bentuk maupun alasan pembuatannya. 

Doltap jenis ini lebih sederhana, biasanya hanya terdiri ata beberapa tumpukan batu. Tumpukan batu ini dibuat oleh orang yang lewat di jalur tersebut, sebagai sarana doa-doa pribadi: mengharapkan keberuntungan dan juga menyatakan harapan atau keinginan mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN