Mohon tunggu...
vincentius EkaPutra
vincentius EkaPutra Mohon Tunggu... Lainnya - penulis

selamat datang, terimakasih telah berkunjung

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Simbol Kebudayaan dalam Rumah Adat Suku Nias

20 Oktober 2021   08:27 Diperbarui: 20 Oktober 2021   08:34 432 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Simbol Kebudayaan Dalam Rumah Adat Masyarakat Suku Nias


ABSTRAKSI
Manusia adalah makhluk yang hidup dan memiliki budaya-budaya masing-masing.
Kebudayaan adalah bagian dari kebiasaan-kebiasaan dari manusia yang mencangkup mengenai
pengetahuan, kepercayaan, seni, moral, hukum dan adat istiadat dalam hidup
bermasyarakat.Dalam budaya masyarakat Nias ada rumah adat yang sering disebut sebagai Omo
Niha, artinya adalah rumah adat, rumah adat ini menggambarkan identitas dari suku Nias, sebab
rumah adat ini memancarkan simbol yang menyentuh keberadaan suku Nias yang hidup dan
bertahan nya adat istiadat dari suku tersebut.Rumah adat Nias mengandung nilai-nilai yang
menyentuh realitas hidup dari masyarakat Nias, seperti nilai religius, sosial dan nilai estetika.
Perwujudan merupakan sarana untuk mencapai tujuan yang fundamental yang dimana terciptanya
kondisi yang harmonis yang menyangkut hubungan manusia dengan alam dan yang Ilahi.


Keywords: Pengetahuan, Kepercayaan, Seni, Moral dan Adat Istiadat


PENDAHULUAN
Manusia adalah makhluk yang berbudaya yang di mana manusia selalu memanfaatkan
akal dan budi nya untuk menciptakan suatu kebahagiaan. Kebahagiaan manusia tersebut
menciptakan suatu yang baik, benar dan adil. Kebahagiaan tersebut dilakukan secara turun
temurun sehingga menciptakan kebiasaan dalam hidup bermasyarakat dan terbentuklah suatu
budaya. Budaya terbentuk dari banyak unsur yang begitu rumit, baik dari sistem agama, politik,
suku, adat istiadat, bahasa, bangunan dan karya seni.
Salah satu dari wujud konkret kebudayaan ialah rumah. Rumah dalam segi kebudayaan
merupakan ekspresi dari budi manusia yang di mana kebudayaan tersebut berfungsi sebagai
komunikasi dan merupakan landasan sebuah pemahaman yang dapat dimengerti. Struktur rumah
adat Nias disusun atas dasar nilai-nilai dan pandangan kosmologi masyarakat Nias


RUMAH ADAT MASYARAKAT NIAS
Pulau Nias merupakan pulau yang berada di Sumatra Utara, pulau Nias dikenal sebagai
pulau yang penuh dengan kebudayaan, seperti lompat batu, tari tarian daerahnya, ragam
bahasanya, rumah adatnya dan terlebih tempat wisata nya, sehingga daerah tersebut membuat daya
Tarik bagi para wisatawan baik dari local maupun internasional
Rumah adat Nias atau sering disebut orang Nias sebagai ‘Omo Niha’ merupakan salah satu
ciri dari masa dimana masyarakat penghuni pulau Nias mulai mengalami perkembangan,
kemajuan dan pengetahuan yang tinggi dari sebelum-sebelumnya. Pengetahuan mereka dapati
melalui kelompok yang datang dari tempat lain. Di pulau Nias ini rumah adatnya juga bterbagai
atas dua jenis, yakni: omo sebuah (rumah raja) dan omo hada (rumah rakyat) dalam dua jenis
rumah adat ini kelihatan nampak sekali perbedaan antara rumah sang raja dan rumah rakyat biasa.
Rumah sang raja itu biasanya terletak di tengah perkampungan tersebut.
POLA PERKAMPUNGAN
Kampung di masyarakat Nias biasanya disebut bonua, bonua merupakan suatu satuan
sosial yang tertinggi dalam masyarakat Nias tersebut. Dalam masyarakat Nias, istilah bonua
bukan hanya sebuah perkampungan saja tetapi mencakup lebih luas lagi, yaitu dunia atau langit.
Dalam masyarakat Nias ada tata tertib sosial yang dibatasi oleh norma-norma yang berlaku dalam
bonua yang ditetapkan dalam fondrako.
Setiap perkampungan yang berada di daerah Nias berbeda satu dengan yang lainnya. Pola
perkampungan Nias selatan berbeda pula dengan perkampungan di wilayah Nias Utara. Pola
perkampungan Nias Selatan berbentuk silang atau L atau T.5 perkampungan di Nias Selatan berada
di atas perbukitan, hal ini di buat oleh masyarakat setempat agar susah diserang oleh musuh.
Rumah-rumah di daerah tersebut memiliki akses dari rumah yang satu kerumah yang lainnya, hal
ini dimaksudkan agar mempermudah untuk berkomunikasi antara keluarga.
Sedangkan perumahan di daerah Nias Utara sebagian besar berada pada pesisir pantai.
Desa-desa di daerah Nias Utara mempunyai suatu bentuk yang sangat terbuka. Rumah disusun
secara berkelompok dalam desa kecil atau tersebar ke beberapa desa.

OMO NIHA MENGGAMBARKAN ONO NIHA
Niha berarti manusia yang memiliki rumah khusus ‘Omo Niha’ di ibaratkan sebagai
manusia yang memiliki dunia terkecil yang nyata dimana ia dan keluarga nya melangsungkan
kehidupan dan peradabannya sebagai masyarakat suku Nias. Omo Niha juga disebut sebagai tubuh
manusia sehingga beberapa bagiannya menggunakan istilah anatomi tubuh manusia.


POLA ARSITEKTUR RUMAH ADAT NIAS
Pada saat kelompok imigran datang ke wilayah Nias mereka membawa berbagai bentuk
pengetahuan dan ketrampilan, mereka tidak langsung mendirikan tempat untuk tinggal secara
permanen karena mereka kekurangan bahan untuk membangun sebuah rumah, akan tetapi mereka
sudah memiliki konsep arsitektur hunian. Kelompok imigran ini juga membutuhkan beberapa
waktu untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan yang baru.
Kebutuhan hidup sesuai dengan situasi alam dan kearifan yang telah mengakar dalam hati
mereka ekspresi kan dalam membangun tempat hunian. Dalam pembangunan tempat hunian
memakan waktu dan proses yang cukup panjang, proses pengerjaan dilakukan dari generasi ke
generasi yang menyebar ke wilayah yang berbeda pula. Bentuk baru dari bangunan yang mereka
hasilkan tersebut menjadi bagian dari pembentukan identitas masing-masing kelompok dan
menandai perkembang zaman.
Hasil wujud kebudayaan material terwujud dalam rumah adat tidak boleh dipandang dari
sisi fisiknya saja.akan tetapi dari segi arsitektur nya begitu banyak ide-ide bahkan boleh dikatakan
bahwa rumah itu sendiri menjadi gudang ide atau gagasan dan pemikiran sarana ekspresi seni,
pengetahuan yang sangat sistematis dan kemudian menjadi pangkalan kelestarian dari tradisi.


WARGA SETEMPAT ADALAH KUNCI KESINAMBUNGAN PEMBANGUNAN
Warga setempat berpikir bahwa mereka tidak berurusan dengan perawatan dan
pemeliharaan jalan dan aset desa lain.6 Kebiasaan masyarakat disana menganggap bahwa urusan
jalan adalah urusan pihak yang berwajib seperti pemerintah, organisasi-organisasi masyarakat
daerah, sehingga mereka tidak peduli akan jalan yang sudah rusak, itulah pemikiran masyarakat di
daerah tersebut. Terkadang pembangunan menjadi hambatan dari pihak pemerintah sendiri,
beginilah cara pemerintah mendapatkan uang akan tetapi pembangunan tidak berjalan. Namun jika
pembangunan telah rampung oknum pejabat tersebut mengambil nama dan muka supaya terkenal,
mereka mengklaim bahwa pembangunan tersebut berasal dari mereka.


FUNGSI
Berdasarkan bentuk kesenian, arsitek memiliki keunggulan bukan hanya pada semata-mata terletak pada estetikanya, melainkan di tentukan oleh fungsional.7 Dalam keragaman bentuk
atau keseluruhan rumah adat Nias tidak hanya dibatasi oleh objek atau seni ukir lainnya agar
kelihatan indah. Dari setiap bentuk rumah adat tersebut memiliki fungsi dan makna tertentu
meskipun tidak kelihatan secara fisik. Pada umumnya rumah adat masyarakat Nias berbentuk
panggung yang yang cukup tinggi, bentuk tersebut memiliki makna bagi mereka agar terhindar
dari sega mara bahaya yang akan menimpa mereka. Akan tetapi hal ini masih belum cukup , maka
pintu utama masuk ke rumah dai bawah, hal ini dimaksudkan agar lebih mudah mengontrol
ancaman baik dari manusia maupun hewan lainnya. Itu adalah ciri khas dari rumah bangsawan, akan
tetapi bagi masyarakat biasa memasuki lewat pintu samping. Hal ini juga menandakan identitas
profesi bagi suku Nias.
Dalam rumah adat Nias ada batu alas yang dapat menopang bangunan dan menahan
bangunan pada saat terjadi goncangan gempa bumi atau menahan kekuatan gempa. Karena itu
tiang pancang tidak di tanamkan ke dalam tanah.Tanah dan bangunan adalah bangunan yang tidak
menyatu.selain itu batu alas berfungsi juga sebagai memperpanjang usia umur tiang utama agar
tetap utuh dan tidak kontak dengan air. Ini adalah sikap antisipasi masyarakat Nias terutama
terhadap ancaman binatang atau ancaman lainnya, seperti bencana alam.
Dalam bangunan tradisional budaya Nias memiliki konstruksi atap yang melengkung, bahan
dasar atap dari rumah ini adalah terbuat dari hasil alam yaitu Rumbiah. Akibat curah hujan tinggi
dan musim kemarau tidak berakibat dibagian dalam rumah dan membuat perputaran udara didalam
rumah tersebut


RAGAM BENTUK
Arsitektur dalam rumah adat Nias terbagi dalam empat bentuk. Pertama adalah rumah
adat di Gomo kabupaten Nias Selatan, berbentuk segi empat. Bentuk ini dapat di temukan di Nias
Tengah. Kedua rumah adat Nias di daerah sungai Idanoi Gawo dan Idanoi Mola, yang berbentuk
persegi empat. Bentuk ini dapat di temukan di daerah Gido kabupaten Nias. Yang ketiga, rumah
adat Nias di kabupaten Nias Utara dan Nias Barat. Rumah ini berbentuk bulat yang disebut omo
asali bowo. Yang keempat bentuk rumah adat ini juga ditemukan di kabupaten Nias selatan yakni
di desa-desa Nias Selatan.


RAGAM HIAS
Rumah adat Nias dilengkapi dengan sejumlah ragam hias yang diukir dan di pahat pada
dinding, tiang maupun pada peralatan lainnya. Ragam hias ini diwujudkan dalam berbagai corak
atau bentuk dengan nama-nama berbeda. Dalam pembuatan ragam hias ini menunjukkan status
sosial pemiliknya dalam masyarakat.
Ragam hias dalam rumah adat Nias dapat dikelompokkan menjadi tiga yakni ragam
bercorak flora, ragam bercorak fauna dan ragam hias corak perhiasan dan peralatan. Masing-masing memiliki ragam, fungsi dan makna dalam rumah adat tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan