Mohon tunggu...
Vina Fitrotun Nisa
Vina Fitrotun Nisa Mohon Tunggu... Penulis - Blogger yang pengen jadi womanpreneur

Mulai segala hal dengan tekad dan bismillah

Selanjutnya

Tutup

Indonesia Lestari Pilihan

Saatnya Indonesia Praktikkan Diplomasi Ala MLM dalam Presidensi G20

31 Juli 2022   20:59 Diperbarui: 31 Juli 2022   21:22 82 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber Foto: setkab.go.id

Tahun 2022 merupakan tahun bersejarah bagi Indonesia, sebab tahun ini untuk pertama kalinya Indonesia memegang Presidensi G20. Sebagai tuan rumah, Indonesia akan menjadi penyelenggara berbagai forum internasional yang digelar sepanjang tahun.

Dengan ini, setidaknya Indonesia akan dibanjiri oleh sekitar 20 ribu delegasi dari 180 event. Dalam  kegiatan G20 terdapat istilah finance track dan sherpa track. Finance track merupakan jalur yang membahas terkait ekonomi dan keuangan. Forum ini akan dihadiri oleh para Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Indonesia negara anggota G20. Sementara itu, sherpa track adalah jalur yang membahas tentang ekonomi non keuangan.

G20 adalah geng negara-negara yang sangat penting bagi dunia, karena ia mencakup 60% populasi dunia dan 75% perdagangan global. Meskipun begitu, G20 yang sebagian besar merupakan negara industri, selain memberikan kontribusi dalam pertumbuhan ekonomi global, juga merupakan penyumbang emisi terbesar di dunia. Pada tahun 2014, negara-negara G20 selain Uni Eropa tercatat berkontribusi sebesar 74,9% terhadap emisi dunia.

Forum internasional merupakan ajang dimana negara-negara saling berdiskusi mengenai berbagai permasalahan yang sedang dihadapi, kegiatan ini umumnya disebut sebagai aktivitas diplomasi dan aktornya dikatakan sebagai diplomat. Dalam arti luas, sebenarnya dilomasi tidak hanya dapat diartikan sebagai proses komunikasi yang dilakukan oleh aktor sebuah negara kepada aktor negara lainnya. Diplomasi, juga dapat dilakukan oleh sesama aktor di sebuah negara.

Pemerintah Indonesia contohnya, dapat melakukan diplomasi kepada rakyatnya. Diplomasi dalam hal ini merupakan proses komunikasi dan alat politik agar seseorang atau sekelompok memahami sebuah tujuan. Diplomasi pemerintah kepada rakyatnya sangatlah penting, terutama diplomasi mengenai arah kebijakan jangka panjang Indonesia yang sulit dipahami.

Berkaitan dengan ini, dibawah pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin, Indonesia berambisi menjadi negara berpendapatan tinggi pada tahun 2045. Untuk mencapai visi itu, Indonesia menjadikan transformasi ekonomi sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi. Salah satu strategi dalam transformasi ekonomi yang sedang disusun pemerintah adalah mengimplementasikan ekonomi hijau, dimana salah satu aspeknya adalah transisi energi.

Transisi energi adalah beralihnya penggunaan energi yang berasal dari fosil kepada energi terbarukan. Sektor energi sangatlah krusial bagi prekonomian sebuah negara, karena energi dapat menggenakkan berbagai bisnis dan industri lainnya.

Indonesia merupakan negara yang memiliki cadangan energi terbarukan melimpah di dunia. Tercatat Indonesia memiliki 40% cadangan panas bumi dunia. Disamping itu, Indonesia juga memiliki potensi tenaga surya mencapai 50 GW.

Berdasarkan data dari Bappenas, dalam transisi energi sendiri, Indonesia telah menetapkan target dalam penggunaan energi terbarukan sebesar 30% pada tahun 2045 dan penurunan emisi gas rumah kaca sebesar 45% pada tahun 2050.

Selain bagian dari visi Indonesia, transisi energi juga merupakan salah satu fokus pembahasan dalam forum G20. Karena, negara-negara anggota G20 pun sama-sama sudah memiliki perencanaan dan komitmen dalam penggunaan energi terbarukan serta penurunan emisi. Masalahnya, banyak orang yang belum mengetahui dan memahami tentang kerangka berpikir dari kebijakan jangka panjang ini. Sementara itu, memahamkan kerangka berpikir kepada negara anggota G20 yang mencakup 60% penduduk dunia merupakan tantangan tersendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Indonesia Lestari Selengkapnya
Lihat Indonesia Lestari Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan