Mohon tunggu...
Uci Anwar
Uci Anwar Mohon Tunggu... Penulis

Karena Hidup Harus Bermanfaat.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Perempuan-perempuan Perkasa dari Banten

6 November 2019   21:54 Diperbarui: 6 November 2019   22:20 177 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perempuan-perempuan Perkasa dari Banten
Dokumentasi pribadi

Selama menunggu pemberangkatan kereta rel listrik (KRL) alias commuter Line arah Serpong, hari ini Rabu, 6 November 2019, saya terheran heran. 

Kereta di siang bolong menjelang pukul 11.00 masih melompong di Stasiun Tanah Abang, namun di tiap ujung kursi, tempat duduk favorit saya, selalu sudah ada terisi penumpang. 

Sempat saya telusuri dua gerbong, posisi favorit itu sudah diduduki para perempuan yang berbahasa tubuh lelah, menyender, mencoba tidur, dan seragam membawa keranjang-keranjang besar kosong, atau paling tidak keresek-keresek lusuh, entah apa isinya. 

Mereka mengambil posisi itu untuk memudahkan keranjang mereka dari jangkauan, dengan cara menyimpannya dekat pintu kereta.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Sekilas mudah sekali ditebak, mereka kaum pedagang, menenteng keranjang kosong  tanda dagangan sudah laris manis. Ada seorang yang membuka hp, namun hanya sebentar, hp lalu dia simpan di tasnya, dan mencoba tidur seperti yang lainnya.

Rasa penasaran saya terjawab. Saya beruntung, di Stasiun Palmerah, seorang perempuan berbaju dan berkerudung merah duduk di sebelah saya. 

Dia meletakkan keranjangnya di dekat pintu masuk kereta, di sebelah keranjang milik perempuan yang tertidur di depan saya. Maka berceritalah dia dengan sukarela, setelah sebelumnya meyakinkan saya bahwa dia senang mendapat teman berbincang, dan tidak keberatan tidak tidur di kereta demi rasa ingin tahu saya.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Uriah, demikian nama perempuan manid berusia 48 tahun ini, biasanya membalas waktu tidurnya di kereta, sejak stasiun Palmerah hingga Maja, stasiun tujuannya. 

Dia asli Maja, tepatnya dari kampung Sempureun, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten. Aktivitasnya sudah sejak pukul 3 dini hari. Menyiapkan barang dagangannya, untuk kemudian bergegas mencegat KRL yang melintas pertama pukul 4.26.

Dua keranjangnya berisi dua jenis barang dagangan. Satu keranjang Peuyeum (Tape Singkong), keranjang lainnya sarat dengan aneka jenis Pisang. 

Barang dagangannya ini akan dijajakannya di pasar Pamerah, Jakarta Barat.  Tepat di bawah tangga naik di pasar tersebut, dia mendapat lapak itu dari teman sekampungnya, yang juga sama sama berdagang di sana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN