Mohon tunggu...
Tikha Novita Sari
Tikha Novita Sari Mohon Tunggu... Tutor Bimbel, Guru privat, Freelance writer

📝 Jatuh cinta sama kutipan ini: "Tau kau mengapa aku sayangi kau lebih dari siapa pun? Karena kau menulis. Suaramu takkan padam ditelan angin, akan abadi, sampai jauh, jauh di kemudian hari." (Pramoedya Ananta Toer)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pameran Naskah Keraton Pengingat Catatan Sejarah

5 April 2019   17:46 Diperbarui: 5 April 2019   22:29 57 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pameran Naskah Keraton Pengingat Catatan Sejarah
Salah satu koleksi manuskrip yang ada di Museum Sonobudoyo. Dokpri

"Merangkai Jejak Peradaban Nagari Ngayogyakarta Hadiningrat berarti mengkonstruksi ingatan historis dan membangkitkan ingatan emosional agar menumbuhkan kesadaran untuk memaknai sejarah secara benar." (Sri Sultan Hamengku Buwono X)

Peringatan Tingalan Jumenengan Dalem atau Ulang Tahun Kenaikan Takhta Sri Sultan Hamengku Buwono X dilaksanakan berdasarkan Kalender Jawa dalam upacara sugengan atau selamatan yang dilanjutkan dengan tradisi Labuhan.

Untuk menyemarakkan peringatan tersebut, sejak 5 Maret hingga 7 April 2019, Kraton Yogyakarta pun menyiapkan sejumlah rangkaian acara. Salah satu acara yang digelar adalah pameran naskah kuno Keraton Yogyakarta. Pameran ini terbuka untuk umum mulai pukul 09.00 WIB. Pengunjung hanya perlu membayar biaya administrasi masuk ke Bangsal Pagelaran.

Kali ini saya berkesempatan mengunjungi pameran bersama teman-teman blogger dari Kompasiana Jogja. Cuaca yang cukup cerah mendukung kegiatan kami hari Jumat siang itu. Setibanya di Keagungan Dalem Bangsal Pagelaran Kraton Yogyakarta kami pun disambut Prajurit Dhaeng yang tengah berjaga di pintu masuk ruang pameran. Setiap pengunjung yang datang pun tidak diperkenankan membawa tas, kamera, atau gawai. Semua harus dititipkan di petugas jaga. 

Di ruang pertama pengunjung akan diperlihatkan replika dari koleksi sepuluh peralatan emas yang khusus digunakan untuk penobatan Raja. Berbagai macam peralatan yang digunakan dalam prosesi penobatan Raja tersusun rapi di Bangsal Pagelaran Keraton Yogyakarta, tepat setelah pintu masuk. Yah, Kraton memang syarat dengan makna dan filosofi begitupun dengan kesepuluh benda berwarna emas yang menjadi simbol dari sifat yang harus dimiliki seorang Raja ketika berkuasa.

Dokpri
Dokpri

Kesepuluh pelambang sifat Raja itu pun dipamerkan sebagai bagian dari peringatan 30 tahun bertakhtanya Sri Sultan Hamengku Buwono X. Setelah itu semakin memasuki ruangan pengunjung akan dimanjakan oleh penampakan beberapa naskah kuno yang ditulis ratusan tahun lalu. Ini adalah kali pertama naskah-naskah asli yang ditulis dengan aksara Jawa tersebut dapat dilihat langsung oleh khalayak luas.

Naskah-naskah yang dipamerkan ini diletakkan di dalam sebuah kotak kaca. Naskah-naskah kuno tersebut berbentuk babad, serat dan cathetan warni-warni dari perpustakaan keraton, KHP Widyabudaya. Sementara teks-teks bedhaya, srimpi, dan pethilan beksan, serta cathetan gendhing berasal dari koleksi KHP Kridhamardawa.

Babad berisi tentang sejarah Kraton Jogja. Sedangkan serat berisi tentang ajaran leluhur yang berkaitan dengan seni dan budaya. Naskah-naskah tersebut dipamerkan dalam 2 ruang pamer yang terpisah. Kabar gembiranya selain pameran naskah dalam bentuk fisik, beberapa naskah yang diserahkan British Library ditampilkan pula di pameran dalam bentuk digital.

Dokpri
Dokpri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x