Mohon tunggu...
tika habeahan
tika habeahan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Be do the best

MENJADI BERKAT BAGI SESAMA

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Kisah yang Menjadi Kenangan

5 Desember 2022   11:39 Diperbarui: 5 Desember 2022   11:48 95
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Gumpalan awan di langit biru

berkisah tentang cerita kita

saat mengenal tak disengaja

hingga tak menyapa bagai tertelan bumi

Deras hujan seperti air mata

panas matahari seperti merintih

seakan tak cerah lagi wajah mentari

tertutup mendung tak ingin bersinar

Disini kulihat pelangi meski tampak samar

mungkinkah kelak akan memudar

tanya hati dalam diam seolah tak ingin ada yang tahu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun