Mohon tunggu...
Thurneysen Simanjuntak
Thurneysen Simanjuntak Mohon Tunggu... Senang mengajar dan menulis

Masih tetap belajar menulis.....

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Besi Menajamkan Besi, Orang Menajamkan Sesamanya

17 Juli 2018   20:32 Diperbarui: 18 Juli 2018   21:57 1075 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Besi Menajamkan Besi, Orang Menajamkan Sesamanya
Rionanda (sumber gambar : kemdikbud)

Bisakah Anda bayangkan, jika kendaraan yang Anda tumpangi kehabisan bahan bakar di tengah jalan? Apa yang bakalan terjadi? Betul sekali. Kendaraan tersebut akan berhenti bergerak, sebab kendaraan tersebut tidak memiliki energi lagi.

Dulu saya pernah mengalami hal yang sama. Pulang kerja, tiba-tiba kendaraan saya mogok. Setelah cek sana sini, ternyata mobil saya kehabisan bahan bakar. Untungnya, SPBU tidak begitu jauh. Hanya bersekitar 300 meter saja. Hari itu menjadi pembelajaran bagi saya agar tidak lalai memerhatikan bahan bakar lagi, karena bahan bakar itulah yang berubah menjadi energi penggerak.

Sesungguhnya, begitu pula dengan kehidupan kita. Misalnya dalam hal bekerja. Kita butuh energi agar kita tetap bergerak dan antusias bekerja.

Jadi, jangan pernah lalai, jangan pernah kehabisan energi di tengah jalan. Akhirnya kita mandek,  tidak maksimal berkarya. Untuk itu, kita harus mampu mengelola energi yang yang ada dalam diri. Kita harus tahu bagaimana dan kapan me-recharge-nya. Salah satunya adalah melalui orang-orang yang ada disekitar kita tentunya.

Bukan suatu kebetulan kalau seorang rekan guru yang membawakan renungan pagi itu, mengajak kami para guru untuk tetap mempertahankan energi dari awal hingga akhir tahun ajaran agar tetap stabil. Sehingga bisa tetap mengajar dengan antusias.

Rekan guru (sumber gambar : Rudi Wijaya)
Rekan guru (sumber gambar : Rudi Wijaya)
Maklum saja, kami baru selesai liburan sebulan lebih, dan baru beberapa waktu yang lalu (12/7) kembali masuk kerja. Tentunya energinya masih kuat (masih segar).

Biasanya, secara alami energi itu pun lambat laun akan melemah, mungkin karena kesal ketika sudah berhadapan dengan anak didik yang butuh perhatian dan bimbingan khusus. Atau yang lainnya.

Kalau sudah begitu, tentu butuh recharge. Bagaimana caranya ya?

Relasi dengan Tuhan, tentu sebagai sumber energi yang utama. Sebab Tuhanlah yang menggerakkan kita untuk senantiasa mampu berkarya, menanamkan ide-ide baru dalam pikiran, membantu menyelesaikan setiap permasalahan, termasuk membantu dalam mengambil keputusan-keputusan penting dalam pekerjaan.

Tetapi jangan lupa, bahwa Tuhan pun menempatkan orang-orang di sekitar kita sebagai sumber energi bagi kita, sehingga kita bisa tetap bersemangat dalam bekerja.

Sebagai seorang guru, saya pun menyadari bahwa sesama rekan pendidik adalah sumber energi baik bagi saya. Merekalah yang setia menyemangati dan memberi dukungan disaat semangat mulai memudar, memberikan masukan disaat mengalami kebuntuan, dan menginspirasi disaat pikiran butuh ide-ide segar dalam pembelajaran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN