Mohon tunggu...
Thomas E. Kabu
Thomas E. Kabu Mohon Tunggu... Akademisi dan Literator

Mendidik, Membimbing dan Mengedukasi

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Pengertian Etnomatematika (Matematika dalam Budaya)

7 Mei 2021   06:03 Diperbarui: 7 Mei 2021   13:31 79 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pengertian Etnomatematika (Matematika dalam Budaya)
Gambar: Ilustrasi Etnomatematika


Etnomatematika pertama kali diperkenalkan oleh D'Ambrosio, seorang matematikawan Brasil pada tahun 1977.
Definisi etnomatematika menurut D'Ambrosio adalah: Secara bahasa, awalan "ethno" diartikan sebagai sesuatu yang sangat luas yang mengacu pada konteks sosial budaya, termasuk bahasa, jargon, kode perilaku, mitos, dan symbol.  

Kata dasar "mathema" cenderung berarti menjelaskan, mengetahui, memahami, dan melakukan kegiatan seperti pengkodean,  mengukur, mengklasifikasi, menyimpulkan, dan pemodelan. Akhiran "tics " berasal dari techne, dan bermakna sama seperti teknik. Sedangkan secara istilah etnomatematika diartikan sebagai: matematika yang dipraktekkan diantara kelompok budaya diidentifikasi seperti masyarakat nasional suku, kelompok buruh, anak-anak dari kelompok usia tertentu dan kelas profesional" (D'Ambrosio, 1985). Dari definisi tersebut maka ethnomnatematika memiliki pengertian yang lebih luas dari hanya sekedar ethno (etnik) maka etnomatematika didefinisikan sebagai antropology budaya (culture antropology of mathematics) dari matematika dan pendidikan matematika.

Berdasarkan definisi tersebut, etnomatematika dapat diartikan sebagai matematika yang dipraktikkan oleh kelompok budaya, seperti masyarakat pedesaan, kelompok buruh, anak-anak dari kelompok usia tertentu, masyarakat adat dan lain sebagainya.

D'Ambrosio (1985) menyatakan bahwa tujuan dari adanya etnomatematika adalah untuk mengakui bahwa ada cara-cara berbeda dalam melakukan matematika dengan mempertimbangkan pengetahuan matematika akademik yang dikembangkan oleh berbagai sektor masyarakat serta dengan mempertimbangkan modus yang berbeda dimana budaya yang berbeda merundingkan praktek matematika mereka (cara mengelompokkan, berhitung, mengukur, merancang bangunan atau alat, bermain danlainnya). Dengan demikian, sebagai hasil dari sejarah budaya matematika dapat memiliki bentuk yang berbeda-beda dan berkembang sesuai dengan perkembangan masyarakat pemakainya. Etnomatematika menggunakan konsep matematika secara luas yang terkait dengan berbagai aktivitas matematika, meliputi aktivitas mengelompokkan, berhitung, mengukur, merancang bangunan atau alat, bermain, menentukan lokasi, dan lain sebagainya.

*Sumber: Rachmawati, Inda. 2013. Eksplorasi Ethnomatematika Masyarakat Sidoarjo. [Online]. Tersedia: http://id.scribd.com/doc/99329813/Eksplorasi-Etnomatematika-Masyarakat-Sidoarjo-Journal. [15 Oktober 2013]
Digg Del.icio.us StumbleUpon Reddit.

VIDEO PILIHAN