Mohon tunggu...
Teopilus Tarigan
Teopilus Tarigan Mohon Tunggu... Pegawai Negeri Sipil

https://www.youtube.com/channel/UC23hqkOw50KW12-6OHvnbQA

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

4 Strategi Pola Asuh Anak pada PKK dalam Hubungan Paralel dengan Teknik Negosiasi

6 Mei 2020   10:01 Diperbarui: 6 Mei 2020   14:01 146 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
4 Strategi Pola Asuh Anak pada PKK dalam Hubungan Paralel dengan Teknik Negosiasi
kid-eating-sweets-in-kitchen-with-family-3752857 (Photo by Andrea Piacquadio from Pexels)

Saat masih aktif sebagai salah seorang pengurus di Tim Penggerak PKK Kabupaten Karo selama lebih kurang 3 tahun (2006-2009), saya sering ikut melakukan pembinaan kelompok-kelompok keluarga di desa-desa binaan, yang disebut juga desa percontohan PKK. PKK adalah singkatan dari Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK).

Kelompok-kelompok keluarga dalam wadah PKK ini umumnya kebanyakan diwakili oleh perempuan, ibu-ibu, sekalipun mengatasnamakan keluarga. Keluarga sebagaimana umumnya terdiri atas ayah, ibu dan anak-anak.

Satu materi yang selalu menarik untuk dibawakan dalam kegiatan yang lebih menyerupai penyuluhan diselingi diskusi bagi dominan ibu-ibu ini adalah soal Tri Bina. Itu adalah sebuah konsep pembinaan keluarga yang terdiri atas Bina Keluarga Balita (BKB), Bina Keluarga Remaja (BKR), dan Bina Keluarga Lansia (BKL).

Pada sebuah kesempatan pembinaan keluarga melalui kegiatan PKK di Desa Selandi Baru Kec. Payung Kab. Karo, 2006 (Dokpri)
Pada sebuah kesempatan pembinaan keluarga melalui kegiatan PKK di Desa Selandi Baru Kec. Payung Kab. Karo, 2006 (Dokpri)
Khususnya terkait masalah pembinaan anak remaja dalam aspek Bina Keluarga Remaja, selalu menjadi topik yang hangat. Maklumlah, seperti syair lagu bang Roma, darah muda memang darahnya para remaja. Darah muda selalu bersinggungan dengan konotasi yang menantang.

Tantangan pembinaan anak remaja, dalam arti yang sebenarnya, sesungguhnya adalah sebuah tantangan nyata yang terjadi sehari-hari di tengah keluarga-keluarga, di seluruh tempat dan segala zaman. 

Maka tidak heran, tensi pembahasan di antara para ibu yang hadir di setiap acara desa binaan umumnya akan langsung meningkat setiap kali membahas topik ini. Kebanyakan mengutarakan keluhan dan kecemasan.

Membahas soal pembinaan anak remaja, kita juga akan terhubung dengan masalah pola asuh anak dalam keluarga. Dalam hal ini, ada hubungan yang unik antara anak dan orang tua.

Bagaimana seharusnya bersikap sebagai orang tua dan menempatkan hubungannya dengan anak mungkin tidak sama dalam setiap keluarga. Di keluarga A pola ini berhasil, sementara di keluarga B pola itu yang berhasil. Tidak ada rumus pasti soal pola asuh anak, tapi pola asuh anak diyakini akan sangat berpengaruh membentuk masa depan anak.

Dalam penyuluhan tentang pola asuh anak ini, saya sejak awal dalam keterlibatan di tim ini belajar secara mandiri menggunakan bahan-bahan dari buku-buku pedoman PKK yang tebal-tebal dan cukup berumur.

Maklumlah, meskipun banyak dikecam, konsep pembinaan keluarga melalui PKK ini datang dari zaman orde baru yang pada tahun 1980-an telah dianggap cukup berhasil dalam penerapan norma-norma pembinaan keluarga yang mampu menekan laju pertumbuhan penduduk, melalui apa yang disebut sebagai gerakan Keluarga Berencana.

Pada sebuah kesempatan pembinaan keluarga melalui kegiatan PKK di Desa Selandi Baru Kec. Payung Kab. Karo, 2006 (Dokpri)
Pada sebuah kesempatan pembinaan keluarga melalui kegiatan PKK di Desa Selandi Baru Kec. Payung Kab. Karo, 2006 (Dokpri)
Meskipun sesekali diberikan juga bimbingan teknis atau sosialisasi kepada anggota pengurus dalam kegiatan-kegiatan baik di tingkat kabupaten maupun tingkat provinsi, tapi saya meyakini tidak pernah mendapatkan asal istilah 4 pola asuh anak yang kami gunakan dalam pembinaan kelompok keluarga itu. Keempat model pola asuh itu terlihat identic dan paralel dengan teknik negosiasi dalam komunikasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x