Mohon tunggu...
TauRa
TauRa Mohon Tunggu... Konsultan - Rabbani Motivator, Penulis Buku Motivasi "The New You" dan Pembicara Publik

Rabbani Motivator, Leadership and Sales Expert and Motivational Public Speaker. Instagram : @taura_man Twitter : Taufik_rachman Youtube : Taura_Official email : taura_man2000@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Ini 3 Alasan Kenapa "Tidak Setuju" Itu Bagus

25 Juli 2021   20:19 Diperbarui: 25 Juli 2021   20:26 207 42 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ini 3 Alasan Kenapa "Tidak Setuju" Itu Bagus
 Jadilah "Tidak Setuju" jika itu dibutuhkan (idntimes.com)

Saya tidak bisa membayangkan bagaimana mungkin sebuah organisasi yang punya ratusan kepala hanya bisa "mengangguk" setuju setiap kali pimpinan menyampaikan pendapat. Bahkan, dalam lingkup yang paling kecil sekalipun, keluarga, sulit untuk memahami bagaimana sebuah keluarga selalu sepakat terhadap suatu hal yang sifatnya masih "argumentatif".

Ya, tentu saja bersepakat dalam beberapa hal itu baik. Tapi jangan salah, tidak setuju juga baik dalam beberapa hal. Misalnya, bagaimana mungkin Anda menyetujui anak Anda yang belum cukup umur untuk mengemudi mobil? Rasanya cukup satu contoh saja. Anda bisa mencari ratusan contoh "tidak setuju" lainnya yang justru terkadang lebih baik di banding setuju.

Lalu pertanyaan selanjutnya, kenapa penting untuk "tidak setuju" dengan orang lain? apakah ada alasan "tidak setuju" yang bagus? Tenang. Kita akan coba sedikit mengulasnya. Semoga bisa memancing Anda untuk tidak mudah setuju dengan orang lain.

Baiklah. Markililede (mari kita lihat lebih dekat).

1. Kita Semua Diberikan Anugerah Pikiran

Ketika kita "tidak sepakat", sesungguhnya kita sedang mengajak otak kita bekerja. Tidak sepakat tentu punya konsekuensi yaitu menyampaikan pikiran lain, dan itu bagus. Ini bukan tentang diterima atau tidak pikiran kita, tapi ini tentang menjadi pribadi bersyukur, yaitu menggunakan otak kita sesuai fungsinya untuk berpikir.

Tidak setuju tidak ada kaitannya dengan pembangkangan. Ini hanya tentang pikiran, pendapat dan argumentasi. Selama disampaikan dengan cara yang anggun, maka itu akan menjadi hal yang harus disyukuri oleh siapapun. Kecuali memang Anda berada dalam lingkungan yang tidak mengenal kata "tidak". Saran saya, keluarlah dari "sarang penyamun" itu, atau pikiran Anda yang menjadi korban.

2. Ada Alternatif Ide Pembanding

Coba bayangkan, pada saat Anda "tidak setuju" dengan ide atasan Anda, lalu Anda mengemukakan ide lain yang didengar oleh atasannya atasan Anda dan ide itu diterima, apa kira-kira yang akan terjadi pada Anda dan perusahaan itu?

Ya, Anda pasti akan diapresiasi dan bisa-bisa di promosi jika ide itu ternyata menguntungkan perusahaan. Bermanfaat untuk Anda dan juga untuk perusahaan. Untuk atasan Anda langsung? Jika ia punya karakter yang baik, ia akan menerima dan justru mengapresiasi Anda. Jika sebaliknya, mungkin Anda tidak disenangi dan seterusnya. Ini tipe atasan lama yang sudah usang untuk kita bahas.

3. Setiap Orang Punya Misi Pribadi

Ingatlah selalu kalau setiap orang pasti punya misi pribadi dalam hidupnya. Walaupun bergabung dalam sebuah organisasi, pasti setiap orang punya kepentingannya sendiri. Ini bukan egois. Ini wajar bin pantas alias lumrah. Manusiawi.

Jadi, jangan kaget kalau ada orang yang "tidak setuju" dengan kita dalam beberapa hal, karena dia juga punya misinya sendiri yang ingin dia capai, begitu juga dengan kita. Selama caranya elegan, santun, saling menghargai, maka tidak ada yang salah di sana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN