Mohon tunggu...
Taufiq Rahman
Taufiq Rahman Mohon Tunggu... profesional

Menyukai Kesunyian dan Estetika Masa Lalu, Kadang-kadang menjadi Pecinta Kopi, Mantan Engineer dan Titik titik.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Be There or Be Square

29 Mei 2020   18:16 Diperbarui: 29 Mei 2020   18:07 40 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Be There or Be Square
socialsciencespace.com

Sore kemarin, sembari menyesapi kopi setengah manis, di kedai yang tak jauh dari kostel yang saya sewa, seperti daun mimosa pudica yang sedang melayu, dahiku sedikit mengernyit mendengar mas Bas mengenalkanku kosakata yang, bagiku, benar-benar baru kudengar: be there or be square.

Sore itu, saat kopi dan jajanan kecil di meja kayu mulai habis, kami mendadak malah memulai membahas kebijakan "the new normal" yang digaungkan pemerintah yang menuai polemik dan menjadi topik hangat perbincangan publik. Dan, lantas, terlontarlah kosakata be there or be squaritu.

Seperti sudah banyak diketahui, Presiden Jokowi mengutip pernyataan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mengajak warga Indonesia untuk beradaptasi dan hidup berdampingan dengan Covid-19. Istilah kerennya: 'the New Normal', yakni kehidupan baru yang mengadaptasi situasi pascapandemi. Kehidupan yang menerima kenyataan.

Seperti juga sudah disampaikan sebelumnya, WHO juga mengatakan bahwa Covid-19 diyakini tidak akan pernah hilang dari bumi, seperti halnya HIV. Maka, mau atau tidak, suka atau tidak, kita memang harus mulai bersiap melihat dunia yang berubah.

Tetapi, apakah tulisan saya ini akan membahas (kembali) polemik the new normal itu?

Tidak. Sama sekali tidak.

Seperti judul di atas: saya hanya ingin sedikit membahas tentang kosakata yang, bagi saya, terdengar baru:  be there or be square.

"Be there or be square itu semakna dengan: kita harus memiliki rencana A dan rencana B," katanya mas Baskoro. "Jangan hanya diam dengan rencana A semata. Atau, malah, tidak punya rencana. Risiko itu tidak mungkin dihilangkan. Tetapi, risiko itu bisa dikendalikan."

"Atau bisa juga dimaknai sebagai apakah kita harus pergi atau melakukan sesuatu atau memilih hanya mempertahankan keadaan."

"Sebagian orang, atau bahkan banyak orang, tampak lebih senang dengan tidak melakukan apa-apa atau hanya mempertahankan keadaan. Atau bisa kita sebut dengan konvensional. Tidak punya rencana dan gamang," sambung mas Bas.

Mendengar kata-katanya mas Bas yang terakhir, entah bagaimana saya tiba-tiba mendadak ingat mas Pram, teman saya yang entah bagaimana kabarnya ia sekarang. Sedikit kisah tentang mas Pram sudah pernah saya tulis di artikel saya sebelumnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN