Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis - Dosen

Konsultan di DSS Consulting & Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK, Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) & Edukator Dana Pensiun. Mahasiswa S3 Manajemen Pendidikan Unpak. Pendiri TBM Lentera Pustaka. Ketua Ikatan Alumni Bahasa dan Sastra Indonesia (IKA BINDO) FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Sekjen IKA FBS UNJ (2013-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis & Editor dari 30 buku. Buku yang telah cetak ulang adalah JURNALISTIK TERAPAN & "Kompetensi Menulis Kreatif", Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis". Pendiri & Kepala Program TBM Lentera Pustaka di Gn. Salak Bogor. Owner & Education Specialist GEMA DIDAKTIKA, Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA, Pengurus Asosiasi DPLK Indonesia (2003-Now). Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Manusia Belum Cukup, Too Much of Anything Will Definitely Kill You

24 Januari 2020   21:35 Diperbarui: 24 Januari 2020   21:29 95 3 0 Mohon Tunggu...
Manusia Belum Cukup, Too Much of Anything Will Definitely Kill You
Foto: Dokumentasi Pribadi

Siapa sih orang paling kaya di dunia ini?

Mungkin sebagian besar jawab, Bill Gates. Bisa juga konglomerat papan atas Indonesia. Atau Christiano Ronaldo. Atau artis ini dan itu. Jawaban yang tidak salah. Tapi belum tepat. Wajar, karena kekayaan di benak banyak orang. Ukurannya harta duniawi.

Jadi, bila belum kaya maka belum cukup. Sebutlah manusia belum cukup.

Kawan saya yang bilang. Selagi masih hidup di dunia, mana ada sih yang cukup. Atau selagi masih jadi manusia pasti tidak akan pernah cukup". Iya juga ya, manusia mana sih yang merasa cukup? Seperti pekerja di sana, bilang "sudah cukup". Pekerja di sini bilang "belum cukup". Sementara pekerja yang hilir-mudik bilang "tidak akan pernah cukup". Jadi bingung, cukup itu ukurannya apa dan siapa ya?

Pantas, kebencian dan sindirian tidak pernah berakhir, Mungkin karena belum cukup. Sekalipun pemilu sudah selesai. Jago-nya sudah ngopi bareng, pendukungnya belum cukup-cukup. Manusia belum cukup namanya.

Cukup itu bukan soal materi melulu. Tapi cukup itu soal hati.

Cukup itu cukupan. Merasa cukup dengan nikmat Allah alias qona'ah. Dan merasa cukup memang ada di hati. Bukan di harta, apalagi di orang lain. Karena manusia yang tidak pernah merasa cukup, pasti selalu menuruti hawa nafsunya. Susah untuk tenang dan tenteram, Penuh kegelisahan. Hingga lupa untuk berbuat kebaikan. APalagi menolong orang lain yang membutuhkan.

Manusia belum cukup sering lupa. 

Cukup atau tidak itu sudah dikehendaki-Nya. Karena semua sudah ada dalam ketetapan-Nya. Merasa cukup, maka tidak berlebihan dan tidak berkekurangan. Cukup hatinya, cukup pikirannya, dan cukup perasaannya. Tidak lebih tidak kurang, cukupan.

Kata Pak Sindhunata, "Manusia harus rumongso karo ragane". Artinya, harus tahu diri dengan raganya. Karena merasa besar itu salah, merasa kecil itu keliru. Maka harus sedhengan (cukupan). Sebab sedhengan itu bisa masuk dalam hati siapa saja; tidak kebesaran dan tidak kekecilan.

"Too much of anything will definitely kill you".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x