Susi Ernawati
Susi Ernawati

Perempuan Jepara yang suka jalan-jalan dan menulis apa yang dirasa. "Adakalanya kita perlu melihat lebih dekat apa yang kita rasa jauh. Karena dunia menawarkan diri untuk dijelajah. Vivre pour Vivre

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Mau Wisata Bebas Gadget? Ke Desa Tempur Jepara Saja!

24 Januari 2017   12:23 Diperbarui: 24 Januari 2017   12:40 2952 2 2
Mau Wisata Bebas Gadget? Ke Desa Tempur Jepara Saja!
Dok.pribadi

Ada beberapa orang yang memang kecanduan gadget sehingga bingung bagaimana cara mengatasinya. Adapula tipe yang jika berlibur ingin bebas gadget maupun internet. Bagi kelompok kedua ini, saya punya satu destinasi wisata asyik, yaitu desa Tempur. Desa ini membantumu bebas dari gadget yang membutuhkan kuota internet. Untuk berkomunikasi, ada satu provider yang bisa digunakan, yaitu Indosat.

Apa yang bisa dilakukan di desa ini?

1. Indahnya sawah terasering desa Tempur

Desa Tempur adalah desa wisata alam yang cukup lengkap. Ketika mulai memasuki desa kita sudah disuguhi pemandangan alam yang sangat indah. Bukit hijau menjadi latar belakang sawah terasering yang dibelah sungai Kali Ombo yang berbatu-batu. Semua wisatawan yang datang selalu dibuat takjub oleh keindahan alami desa Tempur.

2. Bermain di sungai

Desa Tempur dilewati 2 sungai yang berasal dari gunung Gunung Muria. Namanya Kali Ombo (di dukuh Miren) dan Kali Gelis (di dukuh Karang Rejo). Sungai-sungai ini merupakan sungai berbatu yang tersusun secara alami. Alirannya cukup deras sehingga wisatawan perlu berhati-hati menjaga keselamatannya. Wisata sungai yang paling digemari berada di bawah jembatan penghubung desa Tempur dengan desa lain. Di sini ada sebuah warung yang selalu siap melayani pembelinya dengan aneka minuman hangat serta camilan dengan harga normal.

Dok.pribadi
Dok.pribadi
3. Wisata kebun kopi

Wisata kebun kopi berada di dukuh Duplak, dukuh tertinggi di desa Tempur. Lokasinya menanjak sejauh 3 KM dari desa. Dukuh ini memiliki area kebun kopi yang sangat luas. Bersantai di sekitar pepohonan kopi yang berbentuk unik dengan bau wangi bunga kopi yang menguar sangat menenangkan jiwa. Apalagi ada beberapa area kebun kopi yang sangat dekat dengan perbukitan yang menyuarakan nyaringnya nyanyian belalang. Jangan cemas datang sendiri, lokasi perkebunan sangat dekat dengan rumah warga.

4. Kuliner kopi di dukuh Duplak

Di dukuh Duplak ada sebuah kedai kopi yang menjadi andalan warga dan wisatawan. Beberapa jenis kopi dapat dipesan di sini. Menu andalannya adalah kopi petik merah yang dipetik saat benar-benar berwarna merah dan kopi lanang. Kedai ini juga menjual kopi dengan kemasan besar maupun kecil.

Dok.pribadi
Dok.pribadi
5. Candi Bubrah dan Candi Angin

Bagi penyuka hiking, ada 2 candi di atas bukit yang dapat dikunjungi. Candi Bubrah dan Candi Angin. Keduanya berada di jalur yang sama. Kedua candi ini sudah diberi jalan setapak bersemen sehingga mudah dilalui. Jarak tempuhnya sekitar 2 jam jalan kaki. Jalanan menuju ke sana sangat indah dan melewati beberapa kebun kopi warga. Wangi bunga kopi yang lembut dan suara berisik belalang membuat wisatawan sangat menikmati perjalanan. Perjalanan pertama akan sampai di candi Bubrah terlebih dahulu. Candi Angin dapat dicapai dengan mendaki 30 menit lagi.

6. Sumur Batu Tua juga menjadi daya tarik tersendiri . Di dukuh Duplak (naik 3 km dari desa Tempur) terdapat sebuah sumur tua yang bentuknya mirip batu dengan 2 lubang. Sumur tua ini dipercaya sebagai lesung peninggalan Dewi Nawangwulan . Masyarakat percaya bahwa dahulunya di desa mereka tinggal bidadari bernama Dewi Nawangwulan yang kisahnya kita kenal.

Itulah 6 jenis wisata yang pernah saya nikmati di desa Tempur. Sebenarnya masih ada bumi perkemahan, kolam pemancingan serta kolam Nawangwulan. Padahal dalam 3 bulan ini, saya sudah ke sana 3 kali. Namun karena saya belum pernah mencobanya, saya tak dapat menuliskannya di sini. Semoga lain kali saya dapat ke desa ini lagi. Saya menyukai alam dan kehidupan desa yang tenang. Apalagi di sini keinginan saya menengok media sosial, grup whatsapp atau bermain game online langsung sirna karena tak ada akses internet. Adakalanya sinyal edge tertangkap, cukuplah untuk melihat chat whatsapp, namun godaan memegang smartphone kecuali tidur bisa sirna. Saya memang sudah kecanduan gadget sehingga hampir sulit melepas ponsel pintar saya barang sebentar jika senggang.


Dok.pribadi
Dok.pribadi
Mengapa kita sulit mendapatkan sinyal di desa ini?

Desa tempur berada di tengah-tengah pegunungan Muria. Sebagian besar peneliti menyimpulkan bahwa desa ini merupakan kaldera gunung Muria Purba yang berukuran cukup besar. Sejak ledakan terakhir, gunung ini seakan tertidur dan membentuk beberapa gunung kecil. Desa Tempur berada ditengah-tengah barisan 7 gunung kecil yang termasuk dalam pegunungan Muria. Adapun 7 gunung (atau bukit?) yang sekaligus menjadi pembatas desa adalah Gunung Ngaringan, Gunung Tugel, Gunung Gajah Mungkur (utara), Gunung Kukusan (timur), Gunung Tunggangan, Gunung Sapto Renggo (nama lainnya Puncak 29 – Puncak Songo Likur) dan Gunung Candi Angin (Barat).

Sejauh yang saya ketahui, di desa ini hanya ada 1 menara milik Indosat. Saya yang menjadi pemakai setia Telkomsel sebagai komunikasi harus pasrah tanpa sinyal sama sekali. Bahkan paket internet indosat saya juga tak terjangkau sinyal karena saya lebih sering tinggal di dukuh Duplak (3 KM di atas desa Tempur). Tetapi saya justru sangat menikmati ketiadaan sinyal ini dan lebih menikmati liburan.

Ayo… kita ke wisata alam Tempur agar bisa merasakan sensasi bebas gadget. Seperti saya yang dalam 3 bulan sudah ke sana 3 kali karena sering kangen. Hehehe.