Mohon tunggu...
fanky christian
fanky christian Mohon Tunggu... Full Time Blogger - IT Specialist, DCMSolusi, EventCerdas, StartSMEup, JesusMyCEO, ICT4CC, 521Indonesia

IT Specialist, khususnya infrastruktur, aktif di beberapa Asosiasi IT, suka mengajar dan menulis, fokus kepada IT , enterpreneurship, content marketing. Mengembangkan Daya Cipta Mandiri Group, EventCerdas, 521Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

Mengapa Mereka Berhenti Bekerja?

26 Juli 2022   08:05 Diperbarui: 26 Juli 2022   08:15 186 11 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Dalam pengalaman ber'usaha' dua puluh tahun ini, selalu ada pertanyaan yang muncul setiap kali ada karyawan mengajukan resign, ya, mengapa mereka resign, mengapa mereka berhenti bekerja.

Pertanyaan ini selalu berusaha saya jawab dengan mengadakan sesi diskusi dengan karyawan yang akan resign. Meskipun ada juga yang resign nya tidak berhasil bertemu dengan saya secara empat mata, dan ini rata-rata adalah karyawan bermasalah. 

Mengapa mereka berhenti bekerja. Ini alasannya umum secara global , tapi juga mirip dengan kondisi yang ada di Indonesia.

Pertama, kurangnya jenjang karir. Bagi perusahaan besar, kelihatannya ini bukan masalah, tapi ternyata tidak. Waktu saya bekerja di perusahaan besar, saya juga merasakan tidak bisa bergerak pindah dari satu posisi ke posisi lain, karena rumitnya jenjang karir. Bagi perusahaan kecil seharusnya lebih mudah. Maka di tempat saya, yang perusahaan kecil, saya bisa meminta orang pindah dari satu posisi ke posisi lain, dalam rangka jenjang karir. Tentu banyak alasannya. Nah, alasan ini menempati juga peringkat pertama. Terutama bagi orang-orang yang menurut mereka, karirnya sudah mentok. Karena tidak ada jenjang lagi diatasnya. 

Sebenarnya tidak melulu urusan jenjang karir, namun lebih tepatnya besarnya tanggungjawab. Karyawan berprestasi, pasti tanggung jawabnya besar, dan ini sejujurnya juga adalah jenjang karir. 

Kedua, gaji kurang sesuai. Alasan kedua ini paling mudah digunakan untuk menyatakan diri keluar dari perusahaan, oleh karena ada yang berani membayar mereka lebih tinggi. Alasan ini saya pahami, karena tidak mudah memang menaikkan gaji orang. Dan juga bukan karena mereka dibayar lebih tinggi, lalu kita menahan mereka. Membiarkan mereka pergi karena alasan ini juga tidak ada masalah. Bila mereka rasakan ternyata di tempat lain, gajinya besar tapi lebih stress, sangat mungkin mereka kembali lagi. Dan ini kejadian bukan? Tidak sedikit mereka akhirnya melihat, gaji bukan segalanya. 

Ketiga. kurangnya perhatian atasan, terutama pemilik. Bagi perusahaan besar, mungkin sulit kelihatan, tapi dari kebijakan perusahaan akan kelihatan apakah mereka perhatian terhadap karyawannya. Bagi perusahaan kecil, ini lebih mudah dilihat. Kedekatan leader, pemimpin, direktur dengan timnya merupakan kekuatan tersendiri bagi karyawan/ tim. Maka memiliki atasan, pemimpin, leader, dan pemilik yang kurang bisa menginspirasi mereka, sering menjadi alasan mereka pindah. 

Keempat, pekerjaan kurang berarti. Lucu ya, tapi ini yang terjadi. Ada yang bekerja di startup kecil, tapi mentereng, dikenal dimana-mana, jauh lebih bangga. Dibandingkan bekerja di perusahaan besar tapi tidak jadi siapa-siapa. Latar belakang perusahaan, kejelasan visi dan misi, hingga pemimpin menjadikan karyawan memandang pekerjaan mereka menjadi hal yang sangat penting. Posisi pekerjaan juga kadang kurang diperhatikan. Perusahaan besar membuat nama posisi yang begitu menarik, padahal kerjanya ya biasa saja. Dibandingkan perusahaan kecil, namanya General Manager, padahal kerjanya dari A-Z. Pekerjaan dan posisi kadang diperhatikan orang. 

Kelimat. Pekerjaan diluar ekspektasi. Diminta mengerjakan A, ternyata A-Z. Pekerjaan di luar ekspektasi sering terjadi. Dan ini umumnya di perusahaan kecil / startup. Tapi di perusahan besar, tentu sangat spesifik, SOP jelas. Menjadi rumit bila karyawan yang merasa tertekan karena hal ini, sehingga mereka tidak tahan dan resign. 

Keenam. Rekan kerja yang tidak baik. Ini banyak terjadi. Bekerja tapi tidak nyaman karena rekan kerja yang tidak bisa bekerjasama. Dan ini sangat melelahkan. Pemimpin kadang tidak mau dengar, tidak mau tahu. Sehingga mereka memilih keluar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan