Mohon tunggu...
Sri Dewi
Sri Dewi Mohon Tunggu... Nama Sri Dewi

Nama Sri Dewi tempat tgl lahir Bagan Batu 09 Oktober 1997, hobi membaca dan Menulis

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Berbangga atau Kembali Berbenah? Mengingat Ketika Indonesia Tidak Lagi Menyandang sebagai Negara Berkembang

22 Januari 2021   15:29 Diperbarui: 22 Januari 2021   15:52 74 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berbangga atau Kembali Berbenah? Mengingat Ketika Indonesia Tidak Lagi Menyandang sebagai Negara Berkembang
Contoh Negara Maju. sumber.Kompas.com

Saat Presiden Donald Trump mengumumkan bahwa Indonesia telah di coret dari daftar Negara Berkembang sejak tanggal 10 Februari 2020 di sebuah kantor perwakilan dagang AS (USTR). Tentunya membuat publik bertanya-tanya perihal apa yang telah disampaikan oleh Presiden Amerika Serikat tersebut. Karena berdasarkan perhitungan Badan Pusat Statistik (BPS). Dimulai sejak tahun 2015 pertumbuhan ekonomi di Indonesia yaitu di level angka 4,88%, kemudian di tahun 2016 mengalami kenaikan hingga 5,03%, lalu di tahun 2017 mengalami peningkatan hingga 5,07%, dan di tahun 2018 juga mengalami kenaikan menjadi 5,17%, namun di tahun 2019 yang lalu pertumbuhan ekonomi mengalami penurunan menjadi 5,02%. Itu artinya bahwa pertumbuhan ekonomi saat ini belum cukup mumpuni bila dikatakan bahwa Indonesia sudah menjadi Negara Maju.

Ditambah lagi sejak periode tahun 2019 tepatnya di akhir bulan Desember yang lalu Indonesia mengalami musibah dengan masuknya Wabah Virus Corona atau yang sering disebut COVID-19, tidak hanya dari sektor ekonomi Indonesia mengalami kemerosotan yang cukup signifikan. Dan Wabah Corona tersebut  juga menyerang berbagai sektor lainnya diantaranya seperti sektor Industri dan Pariwisata Dan juga berdasarkan survei oleh BPS pada tahun 2017. Indonesia sendiri jauh dari 10 daftar urutan Negara Maju, dimana Indonesia menduduki urutan ke-118 dari 189 Negara di dunia, dengan jumlah nominal Produk Domestik Bruto (PDB) yaitu Hanya berkisar 3.847 USD. Tidak demikian dengan Negara Amerika serikat yang masuk ke daftar 10 Negara Maju di Dunia yang menuruti urutan ke-9 dengan jumlah PDB yaitu 60.055 USD.

Lalu mengingat saat Indonesia telah dihapus dari daftar Negara Berkembang. Apakah Membuat Indonesia berbangga atau justru malah Indonesia harus lebih ekstra berbenah  untuk membuktikan bahwa Indonesia layak dikatakan sebagai negara maju. Sudah tentu Presiden Republik Indonesia Jokowi optimis bahwa Indonesia kedepannya mampu bersaing baik dalam Sumber Daya Manusia (SDM), dan Sumber Daya Alamnya (SDA).

Lalu indikator apa sajakah yang menjadi penentu bahwa suatu negara dikatakan Negara Maju dan Negara Berkembang ?

Dan layakkah Indonesia Menyandang Sebagai Negara Maju ?

Berdasarkan sebuah lembaga Word Trade Organization (WTO). Atau sebuah organisasi perdagangan internasional sebuah Negara dikatakan Maju apabila beberapa indikator tersebut sudah terpenuhi yaitu :

1. Pendapatan Per Kapita
   Dimana pendapatan per kapita merupakan  
   Indikator terpenting suatu Negara untuk
   Mengukur laju pertumbuhan ekonomi
   Berdasarkan tingginya  jumlah pendapatan
   Perkapita penduduknya.
   Dan tentu hal ini akan meningkatkan
   Jumlah Produk Domestik Bruto (PDB)
   Yang sangat berpengaruh bagi suatu
   Negara sebagai hasil akhir penentuan
   Pertumbuhan Ekonomi Nasional suatu
   Negara. Namun Tanpa didukung dengan
   Kesejahteraan suatu Masyarakat nya.
   Negara tersebut tidak bisa dikatakan
   Sebagai Negara Maju, sebagai contoh
   Masih terjadinya perang saudara yang
   Sudah tentu akan menimbulkan korban
   Jiwa, dan rasa tidak aman.

    Lalu bagaimana dengan peristiwa
   Berdarah yang terjadi baru-baru ini
   Di Indonesia. Sudah tentu kita semua
   Tidak lupa dengan peristiwa terjadinya
   Pertikaian Kelompok Front Pembela Islam
   Dengan Aparat hukum yang memakan
   Korban Jiwa dengan meninggal nya 6
   Anggota FPI yang ditembak oleh aparat
   Tersebut.

2. Jumlah Penduduk Miskin
    Suatu Negara dikatakan Negara Maju
    Apabila jumlah penduduk miskinnya
    Sedikit.

Dan seperti nya kabar gembira akan juga dirasakan di  Indonesia. Dimana menurut BPS
Atau Badan Pusat Statistik bahwa meski
Indonesia di tengah garis kemiskinan tapi
Penduduk miskin mengalami penurunan
Setiap tahunnya. Yaitu di mulai pada
Periode 2012 jumlah penduduk miskin
Mencapai 29,25 juta jiwa atau sekitar
11,96%. dan tahun 2013 turun menjadi
28,17 juta jiwa atau sekitar 11,25%. Dan di
Tahun 2014-2015 mengalami peningkatan
Yaitu 28,28-28,59 juta jiwa, atau sekitar
11.36%-11,22%. kemudian di tahun 2016
Terus mengalami penurunan 28,01 juta
Jiwa atau sekitar 10,86%. Kemudian di
Tahun 2017 turun kembali menjadi 27,77
Juta jiwa, atau sekitar  10,64%. Dan di
Tahun 2018 juga turun menjadi 25,95 juta
Jiwa atau sekitar 9,82%. Dan untuk data
Terakhir yang diperoleh menurut BPS
Yaitu di tahun 2019 jumlah penduduk
Miskin di Indonesia turun di angka 25,14
Juta Jiwa atau hanya sekitar 9.41%.
Itu artinya bahwa jumlah penduduk
Miskin di Indonesia mengalami
Penurunan

Sumber foto.Kompas.com
Sumber foto.Kompas.com
                  

3. Tingkat Pengangguran
    Tingkat pengganguran juga menjadi salah
    satu indikator dalam mengukur suatu
    Negara dikatakan layak menjadi Negara
    Maju. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN