Mohon tunggu...
Sofiandy Zakaria
Sofiandy Zakaria Mohon Tunggu... Dosen - Pensiunan PNS Badan Pengembangan SDM Dep. KIMPRASWIL/ Dep. PU. Dosen Prodi Ilmu Komunikasi FISIP-UMJ 1989-2022. Dosen Fakultas Psikologi UIN Jakarta 2007-sekarang

Menulis dan mengajar di bidang: psikologi komunikasi dan psikologi konsumen/perilaku konsumen. Olah raga Tenis, Sepeda, berenang dan jalan kaki

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Wartawan Itu Serba Alias

21 Agustus 2022   18:30 Diperbarui: 22 Agustus 2022   06:19 129 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Gaung kiprah wartawan media konvensional arus utama (mainstream ), terutama surat kabar, majalah, radio dan televisi di perkotaan , terkesan mulai redup,  karena mendapat gempuran  dan serangan dahsyat dari kalangan generasi yang sangat cekat, cepat dan gesit, yaitu  wartawan-wartawan medsos

Secara usia, wartawan-wartawan medsos umumnya berasal dari  kalangan generasi milenial dan Z, yang banyak menjadi crazy rich atau mungkin juga ada yang tergolong  generasi strawberry.

Alamiah kiranya, wartawan media konvensional, banyak yang sudah menjelang tua, bahkan bisa jadi telah memasuki usia kategori sepuh. Mereka adalah campuran generasi Baby boomers dan generasi X. Wartawan-wartawan sepuh umumnya bisa jadi sedang atau sudah mengalami degradasi fisik dan psikologis: lebih memikirkan hal-hal yang lebih jauh dan panjang ke masa depan. 

Atau sebaliknya mungkin hanyut akan bayangan kejayaan masa lalu. Dinamika penyesuaian emosi dan tindakan-tindakannya pun cenderung semakin lamban.

Kendati demikian, wartawan-wartawan  jadul yang terkesan  mulai menurun pengaruhnya bahkan mungkin sudah banyak yang tidak dikenal khalayak luas, ternyata masih banyak pula yang masih eksis dan memiliki jaringan kuat dan  luas dengan banyak kalangan pengambil keputusan dan kekuasaan, yang menyentuh sektor kebijakan politik, ekonomi, sosial, budaya dan agama.

Wartawan media arus utama dianggap umum identik dengan pers, karena secara kelembagaan satu sama lain tidak bisa dipisahkan. Wartawan itu adalah ujung tombak pelaksana tugas sekaligus representasi aspirasi dan kebijakan perusahaan pers tempat bekerja para wartawannya. Istilah wartawan dan pers meski kerap  digunakan campur aduk, tapi tidak  menimbulkan salah paham di  antara para penggunanya. 

Secara normatif  yuridis, Undang-undang pers no. 40 tahun 1999 menggariskan dan menegaskan, bahwa pers adalah lembaga sosial dan wahana komunikasi massa yang melaksanakan kegiatan jurnalistik meliputi mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah dan menyampaikan informasi, baik dalam bentuk tulisan, suara, gambar serta data dan grafik maupun dalam bentuk lainnya dengan menggunakan media cetak, media elektronik dan segala jenis saluran yang tersedia.

Kalangan terdidik atau akademisi dan bahkan pemimpin-pemimpin negara sering menyebut  fungsi wartawan sebagai pendidik, pembina sekaligus pengontrol akan aktivitas masyarakat, bahkan penjaga perilaku kekuasaan hampir di semua tingkatan dan lingkungan.

Ternyata dalam kenyataan pelaksanaannya,  pers tidak hanya sekadar lembaga sosial, tapi sudah jauh berkembang menjadi lembaga bisnis yang padat teknologi dan modal juga padat karya dari berbagai kalangan yang begitu heterogen. Terlebih lagi setelah komunikasi massa mutakhir, banyak menggunakan perangkat keras dan lunak teknologi digital.

Pekerjaan wartawan itu menjadi semakin unik. Bukan hanya sekadar mencari data dan informasi, tapi juga merangkai dan menyampaikan semua data yang diperolehnya menjadi informasi yang harus menarik, baik dan benar serta bermanfaat untuk khalayak yang membutuhkan. Selain itu, proses pekerjaannya pun menuntut banyak pertimbangan yang terkait dengan beragam kepentingan dan kebutuhan. 

Bukan hanya kepentingan dan kebutuhan hajat hidup orang banyak saja, tapi juga kepentingan dan tuntutan pihak-pihak lain. Termasuk kepentingan para penguasa dan pengusaha di internal dan ekternal industri media. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan