Mohon tunggu...
SISKA ARTATI
SISKA ARTATI Mohon Tunggu... Penulis Pemula

Bergabung sejak Oktober 2020. Antologi: 💗Kutemukan CintaMU 💗 Aku Akademia, Aku Belajar, Aku Cerita 💗150 Kompasianer Menulis Tjiptadinata Effendi 💗 Ruang Bernama Kenangan. Penulis bisa ditemui di akun IG: @siskaartati / @siska_mentorpaytren

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana

Mungkin Dia Bukan Untukmu

17 Februari 2021   15:53 Diperbarui: 17 Februari 2021   15:54 95 15 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mungkin Dia Bukan Untukmu
Ilustrasi gambar:https://www.idntimes.com

Assalamu'alaikum wr.wb.
Pada Adikku Tsurayya tercinta
Di kamar kost-nya yang damai

Hai, sayang! Apa kabarmu, Cah Ayu?
Jangan kebanyakan ngemil, yo Dek, ntar kamu endut lho! Wuiiz, Mbak sampai pangling liat fotomu, cepluk sangat pipimu sekarang. Siap-siap Mbak sun abis ya pas lebaran nanti. Moga aja gak nyusut selama puasa. Hehehe.

Dek, Mbak Karin alhamdulillaah sehat, kabar baik, begitu juga dengan Mas Bagas, Alam, dan Bayu. Si mungil Tary sedang kurang sehat, beberapa hari lalu sempat batuk pilek. Padahal sepekan lagi jadwal dia imunisasi lagi. Doakan aja agar keponakanmu kembali pulih, ya.

Mbak berharap, kamu juga sehat, Cah Ayu. 

Suratmu yang lalu membuat Mbak terkejut. MasyaAllah, lha agendamu di kampus kok segunung, tho. Hehehe. Jangan diforsir dong, tubuhmu kan butuh istirahat. Mbak sih seneng dan ngedukung aja apapun kegiatanmu, asal kamu hepi ngejalaninnya, menambah wawasan dan memperluas pertemanan. Tugas kuliah juga segera diselesaikan sebelum kamu umek njlimet dengan kegiatan lainnya.

Inget, Dek, tugas utamamu belajar, lekaslah selesai tepat waktu. Soal keinginanmu untuk sambil kerja, Mbak mendukung, asal kamu bisa membagi waktu dengan baik. Ambil kerja paruh waktu, atau ngelesin anak-anak di sekitar tempat kost-mu, Dek. Bahasa Inggrismu kan lumayan. Atau ngajar ngaji di lingkungan mushola atau masjid kampus. Minta izin dulu sama pengurusnya ya. Buat pengalaman kerja, Dek.


Eh, jangan-jangan kamu ambil segitu banyak agenda, karena untuk melupakan Nata?

Mbak Karin paham, Dek Rayya. Berusaha ngertiin kondisi hatimu saat ini. Takmudah melupakan seseorang yang telah membersamai kita yang dirasa penuh cinta, mewarnai hari-hari kita siang dan malam. Olala, kemana gerang suasana ceria yang biasanya menyunggikan senyuman? Ketika ia hilang dari pandangan, terbang entah kemana, meninggalkan sedih, luka perasaan, mata terus berlinang.

Oi, Rayya adik Mbak sayang.
Jangan terlalu larut dengan patah hatimu, Dek. Nikmati sekadarnya saja. Mbak Karin kan juga pernah ngalamin begitu sebelum berjodoh dengan Mas Bagas. Dan, justru adek yang menghibur dan menyemangati Mbak, kau masih ingat kan, Dek? Terpuruk karena cinta itu gak enak blas.

Mbak Karin gak ingin kamu larut dalam kekecewaan hanya karena putus sama Nata. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
17 Februari 2021