Mohon tunggu...
Sigit Budi
Sigit Budi Mohon Tunggu... Blogger ajah

blogger @ sigitbud.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Jauhi Sikap Emosional Saat Ajukan KTA

15 September 2018   21:33 Diperbarui: 16 September 2018   11:31 0 12 0 Mohon Tunggu...
Jauhi Sikap Emosional Saat Ajukan KTA
Kredit Tanpa Agunan (dok.tribunnews)

Neraca keuangan pribadi atau rumah tangga sering tak berimbang sehingga untuk mewujudkan impian atau kebutuhan mendesak sehingga sering tertunda pemenuhannya. 

Pasalnya mesti menabung dulu atau menunggu rejeki nomplok agar bisa mewujudkan impian tersebut, seperti berlibur, renovasi rumah atau kebutuhan mendesak lainnya seperti berobat, biaya sekolah, memperbaiki kendaraan bermotor. Solusi cuma satu, yakni mencari dana cepat, tapi syarat dan ketentuannya tidak memberatkan keuangan kita.

Saat ini banyak bank menawarkan Kredit Tanpa Agunan (KTA) dengan persyaratan administrasi dan verifikasi data cepat. Ada baiknya kita melakukan pengecekan penawaran-penawaran yang masuk agar tidak memberatkan di kemudian hari. 

Untuk syarat administrasi biasanya mudah untuk dipenuhi, dan selama data kita valid dan tidak ada masalah kredit di bank lain, niscaya pengajuan akan disetujui.

Persoalannya tak berhenti disitu, calon nasabah seyogianya juga meneliti besaran bunga KTA dan sifat bunga yang ditawarkan, bersifat tetap (flat) atau tidak tetap (fluktuatif). Seorang teman bercerita, kebetulan pernah perlu dana cepat untuk renovasi rumah. Ketika seorang agen penjualan bank menawari KTA, tanpa pengecekan dan perbandingan tawaran itu diterima karena ingin buru-buru mendapatkan dana tunai.

Setelah persyaratan kredit dipenuhi sesuai permintaan bank, akhirnya KTA disetujui dan dana siap dicairkan, pihak mengajukan menyodorkan kontrak kredit. Dalam kontrak tersebut dicantumkan bunga pinjaman bersifat tetap selama tiga kali angsuran, selanjutkan mengikuti harga pasar bunga.

Teman saya tadi tidak memperhatikan klausul tersebut, dia pikir selisihnya tak seberapa. Setelah tiga kali angsuran baru terasa, ternyata nilai rupiah antara cicilan ketiga dan keempat cukup besar, pasalnya cicilan keempat mengikuti bunga pasar. Teman saya tadi mengeluh, mau protes ke bank tak bisa karena sudah terikat dengan perjanjian kredit, mau tak mau mengangsur sampai lunas.

Belajar dari kasus ini, sebelum mengajukan KTA sebaiknya bersikap hati-hati (prudent) sebelum mengajukan KTA, berikut tiga hal yang perlu anda perhatikan sebelum mengajukan KTA.

Pastikan Dana Bermanfaat

Banyak orang mengajukan KTA tanpa mengetahui dengan pasti tujuan penggunaan dana yang dipinjam, berbagai alasan bisa muncul antara lain: ikut-ikutan teman kantor, ada sales menawari, ingin pegang uang tunai, dan lain-lain. 

Tak jarang, setelah kredit disetujui dan dana cair penggunaannya tak sesuai rencana awal, misalnya untuk sekedar membeli barang tak dibutuhkan atau keperluan lain. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x