Mohon tunggu...
S. Eleftheria
S. Eleftheria Mohon Tunggu... Lainnya - Mengabadikan pikiran melalui tulisan

Shyants Eleftheria adalah seseorang yang hanya ingin dikenal lewat tulisannya saja. Wanita kelahiran 9 Mei di salah satu kota kecil di Sumatera bagian Selatan ini mempunyai gelar Sarjana Teknik Kimia dari Universitas di Yogyakarta. Sedari kecil dia sudah mulai menunjukkan minatnya pada dunia literasi dan menyukai tema apa pun yang dianggapnya menarik untuk ditulis.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Konsep Child Free Mengoyak Kegigihan Para Pejuang Dua Garis

29 Agustus 2021   16:45 Diperbarui: 31 Agustus 2021   00:26 158 10 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Konsep Child Free Mengoyak Kegigihan Para Pejuang Dua Garis
ilustrasi pasangan yang memutuskan child free by pixabay

Sebuah statement kontroversial disuarakan Gita Savitri baru-baru ini ramai menuai polemik pro dan kontra. Saya tidak akan mengulas keputusan Youtuber tersebut terkait ucapannya tentang ketidakinginan memiliki anak---child free---kendati dia telah berumah tangga. 

Biarlah, itu hak dia dan pasangannya. Hanya, ketika keputusannya itu disampaikan ke ranah publik, setuju atau tidak, pemikiran tersebut secara praktis menuai kericuhan khalayak ramai karena bisa memberikan impact atau pengaruh pemikiran kepada pasangan muda lainnya.   

Di Indonesia, istilah child free sendiri masih terkesan tabu. Berbeda dengan masyarakat di luar negeri yang sudah lama mengenal istilah ini, kultur masyarakat kita---yang sebagian besar masih berpegang erat pada norma dan budaya kolektif---akan memberikan stigma negatif terhadap pelaku child free. 

Menurut masyarakat yang kontra, penolakan atas kehadiran buah hati dianggap sebagai suatu pembangkangan terhadap nilai-nilai agama dan norma-norma sosial. 

Memiliki anak justru merupakan sesuatu yang sudah pakem dari pasangan suami istri. Maka itu, ketika keputusan child free didengungkan oleh mereka yang setuju, konsep itu lantas dianggap oleh mereka yang kontra sebagai konsep aneh dan jelas menyalahi fitrah diri sebagai manusia. Bukankah gambaran konsep rumah tangga ideal itu terdiri atas bapak, ibu, dan anak?

Para pendukung child free tentu lebih mudah menerima berbagai faktor alasan yang diutarakan pelaku konsep ini---mulai dari faktor ekonomi, sosial, bahkan psikologi. 

Berbagai alasan yang kerap diungkapkan mereka, salah satunya yaitu adanya kekhawatiran akan kondisi masa depan perekonomian dunia sehingga memicu rasa takut dalam hal memenuhi kebutuhan hidup sang anak kelak. 

Kemungkinan alasan lainnya yaitu adanya pengalaman traumatis di masa kecil sehingga mereka khawatir tidak akan bisa menjadi orang tua yang baik, apalagi di era yang sangat riskan ini.

Jika beberapa alasan menyebabkan pasangan suami istri itu akhirnya menyepakati keputusan child free, lantas bagaimanakah kita melihat fenomena ini dari sisi pasangan suami istri lainnya yang pada kenyataannya justru harus berjuang gigih agar bisa memiliki seorang buah hati?

Konsep child free olah-olah menorehkan luka kepada para pejuang dua garis (baca: tanda positif kehamilan). Bayangkan, disaat sebagian pasangan suami istri berjuang keras agar bisa memiliki anak, sebagian lainnya malah menolak. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan