Mohon tunggu...
shinta tedjaningsih
shinta tedjaningsih Mohon Tunggu... Lainnya - work at travel industry

Happy wife happy mom likes traveling, hiking, cycling and photograph

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Menggapai Atap Dunia, Everest Base Camp 5365m

23 Juli 2021   22:44 Diperbarui: 24 Juli 2021   21:33 1021 10 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menggapai Atap Dunia, Everest Base Camp 5365m
Foto perjalanan pulang. Dokumentasi pribadi

Tak terbayangkan sebelumnya bahwa kami akan pergi ke Everest walau hanya sekedar sampai ke  Base Camp nya saja. Perencanaan perjalanan dilakukan berbulan-bulan sebelumnya. 

Melatih stamina fisik dan mental, bersepeda naik turun bukit, berenang , lari . dan treadmill  jadi menu sehari hari, selain  persiapan perjalanan : transportasi dan akomodasi juga berbagai persyaratan lainnya seperti ijin-ijin termasuk asuransi. Rencananya kami akan melakukan perjalanan tersebut selama 16 hari, yaitu 12 hari treking ditambah perjalanan Bandung-Kathmandu pulang pergi selama 4 hari.

Kami dibantu oleh lokal agen kami di Kathmandu untuk mempersiapkan segala macam kebutuhan pendakian seperti akomodasi, pengaturan guide, porter, suplai makanan dan ijin ijin yang disiapkan di Kathmandu. 

Dia berulang ulang menyampaikan bahwa trek ini aman. Pertanyaan-pertanyaan tak habis habisnya  mengenai equipment yang harus kami bawa, persiapan fisik , AMS (Accute Moutain Sikcnes)  juga ketinggian yang tidak biasa yang acap jadi momok bagi kami yang notabene tidak akrab dengan daerah ketinggian. Dia menjawab dan memastikan selama kita mengikuti semua arahan darinya, insya allah semua aman.

Everest Base Camp adalah route klasik, tempat tujuan akhir para trekker yang tak punya  keahlian khusus untuk mendaki kecuali mampu berjalan kaki, mental kuat dan "berfoto selfie",  juga tanpa memerlukan peralatan pendakian yang banyak . 

Karena kalau mendaki lebih ke atas lagi dari Base Camp, maka kita akan dicatat sebagai bagian dari "orang-orang gila" sejati yang mencoba menaklukan ego diri, menafikan akal sehat, menembus segala batas-batas kemampuan fisik dan mental manusia  mencapai ujung dunia, titik tertinggi .

Tantangan EBC  adalah "hanya" treking berjarak 65km dari  ketinggian 2790m menuju 5365m, namun turun naik nya ekstrim, jadi  maklum saja kalau trek tersebut  dilakukan dalam kurun waktu 8 hari naik dan 4 hari turun  termasuk 2 hari aklimatisasi. Para operator atau guide tidak pernah mau melalukan lebih singkat dari sini, karena akan sangat membahayakan bagi pendaki jika tidak cukup aklimatisasi.

Nama  Everest diambil dari nama seorang surveyor yang berasal dari Inggris George Everest yang  menemukan dan membuat pengukuran puncak gunung ini ketika beliau melakukan penelitian di India pada kurun waktu 1806-1813.

Sebelumnya hanya dikenal dengan nama Qomolangma yaitu sapaan sang gunung bagi penduduk di sisi utara ( Tibet side )  yang berarti "ibu semesta" dan Sagarmatha yang berarti "dahi semesta " yaitu  nama yang diberikan kepada gunung ini oleh penduduk di daerah Selatan ( Nepal side )

Kami berangkat dari Bandung  menggunakan Malindo Air melalui  Kuala Lumpur  dan tiba di  Kathmandu malam hari. Setiba di bandara Tribhuwana aura pendakian sudah terasa melihat banyaknya antrian pendatang dengan gaya casual dan menggendong ransel, 

Kami harus mengurus visa on arrival dengan  beberapa opsi tentang pembayaran mulai dari yang 7 hari, 15 hari, sebulan dan lain lain. Kami membayar visa USD 25 untuk 15 hari, memang pas pasan untuk menghabiskan waktu di Nepal. Semoga saja tidak ada penerbangan yang delay terutama kekhawatiran tentang penerbangan lokal  pergi pulang dari Kathmandu-Lukla dan sebaliknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN