Mohon tunggu...
Arum Sato
Arum Sato Mohon Tunggu...

pembelajar

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Eksplorasi Bumi demi Kemandirian Migas Indonesia

17 September 2016   23:10 Diperbarui: 19 September 2016   09:10 0 1 0 Mohon Tunggu...
Eksplorasi Bumi demi Kemandirian Migas Indonesia
Marjolijn Wajong, Executive Director Indonesian Petroleum Association serta Taslim Z. Yunus, Kepala Bagian Hubungan Masyarakat SKK Migas. Keduanya merupakan nara sumber saat Kompasiana Nangring “Ada Apa dengan Investasi Hulu Migas Indonesia” pada 26 Agustus 2016, di Rarampa Culinary Restaurant, di Kawasan Blok M, Jakarta Selatan. Foto: Arum Sato

Minyak dan gas (Migas) menduduki posisi utama atau primer di Indonesia sebagai sumber energi favorit. Belum ada sumber energi alternatif lain yang mampu atau setara kedudukannya dengan ke-favorit-an migas.

Kebutuhan minyak dan gas dalam negeri semakin pesat, meningkat dari tahun ke tahun. Di tahun 2014 saja, kebutuhan Bahan Bakar Minyak (BBM) sudah mencapai lebih dari 1,9 juta barel per hari.

Di satu sisi, ketersediaan akan minyak dan gas semakin menurun. Cadangan minyak di Indonesia saat ini sebesar 3,7 miliar barel. Jumlah cadangan tersebut jauh di bawah Venezuela dengan cadangan 298,3 miliar barel, dan Arab Saudi dengan cadangan 267 miliar barel.

Di lain pihak, minyak dan gas adalah sumber energi terbatas, tak terbarukan. Karena, untuk mendapatkan migas perlu investasi yang mahal. Selain itu juga dibutuhkan waktu yang tidak sebentar untuk mengambilnya dari perut bumi. Sebagai contoh wilayah kerja Cepu, membutuhkan waktu 15 tahun untuk bisa berproduksi, sejak ditemukan tahun 2001 lalu. Juga, kilang gas alam cair Tangguh (Papua) membutuhkan waktu 16 tahun untuk bisa berproduksi.

Untuk mendapatkan Migas, selama ini pemerintah melakukan kontrak kerja sama, melalui mekanisme lelang maupun penawaran langsung, dengan sistem tender. Kontraktor Migas yang memenangkan penawaran langsung dan lelang tersebut, akan membuat kontrak kerja sama dengan SKK Migas. Kontraktor migas bekerja mengeksplorasi di bawah pengawasan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas). 

Namun iklim investasi minyak dan gas sedang lesu. Terbukti tahun 2015 lalu tidak adanya investor yang mengambil tender yang ditawarkan oleh pemerintah. Hal ini dipicu oleh anjloknya harga miyak bumi dunia sehingga menyurutkan para pelaku industri migas.

Selain faktor harga, yang tak kalah menyurutkan adalah aturan-aturan yang wajib dilaksanakan oleh para investor, kalau mereka menang lelang.

SKK Migas adalah lembaga yang menjadi pelaksana lelang tersebut, bersama kontraktor Migas. SKK Migas bertugas sebagai pengawas dan pengendali kegiatan usaha hulu Migas di Indonesia, sejak dari eksplorasi hingga eksploitasi. Kontraktor Migas bekerja sesuai dengan kontrak kerja sama yang disepakati dengan SKK Migas.

Kondisi ketahanan migas Indonesia serta tantangan saat ini. Gap antara kebutuhan dan ketersediaan cukup besar sehingga perlu dicari solusi lain. Foto: slide SKK Migas
Kondisi ketahanan migas Indonesia serta tantangan saat ini. Gap antara kebutuhan dan ketersediaan cukup besar sehingga perlu dicari solusi lain. Foto: slide SKK Migas
Ada dua tahap utama di hulu Migas. Pertama adalah Eksplorasi Migas. Ini adalah tahapan, di mana berbagai industri di hulu Migas melakukan pencarian sumber-sumber minyak dan gas, di seluruh wilayah Indonesia. Pencarian tersebut mengacu kepada wilayah tertentu yang terindikasi memiliki kandungan minyak dan gas. Bila ditemukan sumber minyak dan gas yang memiliki nilai ekonomi untuk ditambang, barulah masuk ke tahap kedua yaitu Eksploitasi Migas. Ini tahapan penyedotan minyak dan gas dari perut bumi.

Karena tumpang tindihnya berbagai aturan antar institusi pemerintah, kadang tahap Eksplorasi tak bisa langsung dilakukan, menunggu semua perijinan selesai. Padahal, semakin lama tertunda, waktu Ekplorasi dan Ekspoitasi juga semakin pendek. Dan meskipun waktu untuk berproduksi berkurang, itu tak mengurangi biaya operasi yang harus dikeluarkan oleh para kontraktor Migas.

Saat ini di Indonesia memiliki 289 wilayah kerja. Dari 289 wilayah kerja, terdapat 85 wilayah kerja yang akan berproduksi. 85 wilayah kerja tersebut terdiri dari 67 wilayah kerja dalam tahap produksi serta 18 wilayah kerja dalam tahap pengembangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x