Mohon tunggu...
Seto Wicaksono
Seto Wicaksono Mohon Tunggu... Recruiter

Menulis, katarsis. | Bisa disapa melalui akun Twitter dan Instagram @setowicaksono.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Betapa Sulitnya Memahami Pemikiran Atasan yang Suka Marahin Karyawannya di Muka Umum

26 Februari 2021   23:15 Diperbarui: 26 Februari 2021   23:33 51 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Betapa Sulitnya Memahami Pemikiran Atasan yang Suka Marahin Karyawannya di Muka Umum
Ilustrasi Atasan sedang memarahi karyawannya (The Grindstone via Magazine.Job-like).

Betapa Sulitnya Memahami Pemikiran Bos yang Suka Marahin Karyawannya di Muka Umum

Saya tidak pernah menduga sebelumnya bahwa, menjadi seorang recruiter, artinya saya juga harus siap menerima curhatan dari banyak teman tentang ruang lingkup pekerjaan.

Bagaimana seharusnya bertindak sewaktu ada masalah di kantor, cara menjaga relasi, dan lain sebangsanya. Harapannya agar bisa mendapat solusi, paling tidak insight, melalui brainstorming yang dilakukan.

Dari sekian banyak persoalan yang ada, ada satu hal yang paling familiar bagi saya. Lantaran, hampir selalu dikeluhkan tiap kali teman saya bercerita.

Bukan hanya satu orang, tapi hingga beberapa orang. Masalah yang, sebetulnya terbilang klasik. Barangkali, sebagian karyawan di mana pun juga pernah mengalaminya: dimarahi di depan banyak orang oleh Bos atau Atasan secara serampangan.

Sepengalaman saya selama bekerja beberapa tahun silam saat masih menjadi fresh graduate, saya pun pernah mengalami hal tersebut.

Rasanya betul-betul ambyar. Bikin nggak enak hati dan sedih di waktu bersamaan. Sampai saya mbatin,

"Kok kerja gini banget, ya. Memangnya nggak ada cara yang lebih baik dalam memarahi atau menegur karyawan, gitu?"

Tentu saja, selalu ada cara yang jauh lebih baik untuk menegur staf, tim, bawahan, apa pun istilahnya. Nggak perlu marah-marah di muka umum juga, dong, Bapak/Ibu yang terhormat.

Berbicara secara face to face di suatu ruangan, misalnya. Meski dengan cara yang sama, masih marah-marah atau sejenisnya, paling tidak, tidak sampai membikin orang lain kehilangan muka atau harga diri di depan khalayak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x