Mohon tunggu...
Paelani Setia
Paelani Setia Mohon Tunggu... Sosiologi UIN SGD

Peminat Kajian Sosial, Politik, dan Pendidikan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Memahami Masyarakat Digital: Ciri dan Tingkatan

4 Juli 2020   13:44 Diperbarui: 4 Juli 2020   13:40 155 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memahami Masyarakat Digital: Ciri dan Tingkatan
Ilustrasi: thedigitalsociety.info

Manusia sebagai makhluk sosial melakukan interaksi dengan manusia lainnya. Melalui interaksi ini suatu masyarakat terbentuk. Masyarakat ialah kumpulan manusia yang hidup dalam suatu wilayah dan memiliki tujuan hidup bermasyarakat.

Dalam sejarahnya interaksi manusia identik dengan hubungan sosial dinamis yang dilakukan secara langsung (tatap muka) melalui komunikasi atau kontak sosial yang bertujuan mengirimkan pesan agar dipahami oleh kedua belah pihak. Namun demikian, interaksi semakin hari semakin berkembang dan tidak hanya bersifat langsung.

Pada abad ke-21, penggunaan teknologi informasi dan komunikasi yang digunakan untuk berinterkasi oleh manusia dengan manusia lainnya memunculkan jenis masyarakat baru. Suatu masyarakat yang identik dengan corak berinteraksi menggunakan teknologi digital, yang disebut masyarakat digital.

Lantas, apa yang dimaksud dengan masyarakat digital?

Masyarakat Jejaring

Manuel Castells seorang profesor Sosiologi dari University of Catalunya, Spanyol menulis buku yang digunakan oleh sarjana sosial dalam mengamati perubahan perilaku dan interaksi manusia modern, yang berjudul The Network Society: A Cross-cultural Perspective (2004).

Dalam bukunya Castells menggunakan istilah kelahiran masyarakat abad 21 dengan masyarakat jejaring (network society). Masyarakat jejaring adalah masyarakat yang struktur sosialnya adalah jaringan dengan mikro-elektronik berbasis informasi digital dan teknologi komunikasi.

Adanya teknologi digital sebetulnya bertujuan untuk efisiensi dan produktifitas manusia. Teknologi digital yang biasa kita temukan sehari-hari adalah smartphone (gawai) dan komputer. Melaui kedua alat tersebut sebuah pekerjaan menulis misalnya, bahkan bisa cepat dan hasilnya lebih bagus dari menulis manual di kertas.

Lebih jauh, melalui teknologi digital pula manusia dapat dengan mudah berinterkasi dengan manusia lain bahkan hingga ke belahan bumi manapun. Ataupun mencari dan menemukan informasi yang diinginkan sesuai kebutuhan dimana pun dan kapan pun.

Dengan demikian, masyarakat digital identik dengan kebiasaan interaksi dengan media baru melalui konsep metode baru dalam berkomunikasi di dunia digital dan memungkinkan orang-orang dari kelompok-kelompok kecil berkumpul secara online, berbagi, menjual, dan menukar barang serta informasi.

Implementasinya masyarakat digital melakukan interaksi tidak hanya bertatap muka, hadir secara fisik, ragawi, seperti masa lalu, tetapi virtual melalui media sosial bernama WhatsApps, Facebook, Twitter, Instagram, Telegram, dan sejenisnya atau sering disebut media dalam jaringan (daring).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x