Mohon tunggu...
Ruang Mimpi Kak Ayid
Ruang Mimpi Kak Ayid Mohon Tunggu... Wiraswasta - Ruangmimpikakayid.wordpress.com

Sebuah ide jika tak segera dicatat hanya akan seperti pesawat yang melewati segitiga bermuda, Setelah menghilang sulit untuk ditemukan kembali. Ilmu adalah buruan dan tulisan adalah pengikatnya. Bingung mau nulis apa biar penuh aja kolom Bio nya.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Cara Brilian Mengenali "Hoaks Sains dan Teknologi" Melalui Sosialisasi Migrasi TV Digital

19 Agustus 2021   15:01 Diperbarui: 19 Agustus 2021   15:12 65 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cara Brilian Mengenali "Hoaks Sains dan Teknologi" Melalui Sosialisasi Migrasi TV Digital
Warstek.com

19 Agustus 2021 | Sayidah Zulfa

Hasil Survey di 34 provinsi kepada 1.670 responden dengan judul laporan "Status Literasi Digital Indonesia 2020" yang dilakukan oleh Katadata Insight Center (KIC) menyimpulkan kemampuan literasi pengguna internet di Indonesia masih rendah. KIC bekerja sama dengan SiBerkreasi dan Kementrian Komunikasi dan Informatika dalam penyusunan survey literasi digital dan kemampuan masyarakat Indonesia dalam mengenali hoaks digital.

Dalam survey tersebut 74,7 persen responden mengakses Internet dari rumah, sebanyak 88,8 persen responden mengaku pernah menyebarkan hoaks, dan 68,4 persen responden menyebarkan hoaks dengan alasan hanya meneruskan berita yang tersebar tanpa memikirkan berita tersebut fakta atau hoaks.

Pada 13 Desember 2017 Kominfo menginformasikan sebanyak 800.000 situs teridentifikasi sebagai penyebar hoaks. Meski jumlah pengguna internet mencapai 73 persen dari 271 juta jiwa penduduk Indonesia, namun survey UNESCO tentang minat membaca masyarakat Indonesia berada di angka 0,001 persen. Dengan kata lain dari 1.000 orang hanya 1 orang yang memiliki minat membaca. Salah satu isu hoaks yang paling banyak beredar di masyarakat meliputi isu politik, kesehatan, dan agama yang sangat bertolak belakang dengan konsep metode ilmiah khususnya di bidang sains dan teknologi.

Berdasarkan hasil survey KIC di atas Indonesia merupakan pasar ekonomi digital raksasa yang terbesar di Asia Tenggara, namun sangat disayangkan kesimpulan serupa juga disampaikan oleh World Digital Competitiveness Ranking, Indonesia menempati rangking ke-56 dari 62 negara dengan daya saing digital yang rendah di skala Internasional.

Kabar baik dari Indonesia dalam program migrasi TV digital yang disosialisasikan Kementrian Komunikasi dan Informatika yaitu penjabaran detail terkait alasan ilmiah perlunya segera menindak cepat pemadaman siaran TV analog untuk memajukan ekonomi digital Indonesia dengan memanfaatkan sumber daya frekuensi untuk kualitas penanyangan televisi yang lebih bersih, jernih, dan canggih serta mengoptimalkan fasilitas transformasi digital yang memadai untuk pengguna internet Indonesia.

Topik utama yang dibahas Kominfo dalam program pendigitalisasian TV Analog adalah efisiensi frekuensi pada pita 700 MHz. Pemanfaatan gelombang radio secara aktif banyak dipergunakan untuk kemajuan di bidang teknologi dan informasi. Penerapan teori gelombang elektromagnetik sejak dulu terus dikembangkan oleh banyak fisikawan agar berguna bagi kehidupan manusia.

Fisika merupakan ilmu sains yang paling mendasar. Ilmu ini sangat fundamental untuk diketahui oleh masyarakat untuk mengurangi paparan hoaks teknologi yang sering beredar di dunia maya. Alasan pentingnya migrasi ke era TV digital diharapkan dapat meningkatkan literasi masyarakat agar dapat berfikir logis, kritis, dan sistematis. Penemuan ini diharapkan dapat membuat masyarakat lebih mensyukuri berbagai kenikmatan teknologi yang dihasilkan dari alam untuk kehidupan sehari-hari.

Beralihnya siaran TV analog ke TV digital memberi kesempatan kepada pemerintah untuk dapat segera mengoptimalkan pengelaran teknologi jaringan 5G yang sedang berkembang di zaman modern saat ini. Serangkaian teori ilmiah telah diperhitungkan dengan cermat oleh para ilmuwan sehingga dengan terciptanya teknik multiplexing yang diterapkan pada siaran TV digital, masyarakat Indonesia dapat turut merasakan dinamika teknologi digital pada era baru penyiaran televisi yang lebih bersih, jernih, dan canggih.

Pada tahun 2021 Penduduk di Indonesia terdiri dari 271.349.889 jiwa. Prestasi anak bangsa telah banyak mengharumkan nama negara pada bidang teknologi digital skala Internasional. Meski demikian jika mengacu pada persentase survey UNESCO tentang minat membaca masyarakat Indonesia, maka hanya 271.350 orang di Indonesia yang memiliki minat membaca, tentu tidak semua orang tertarik untuk membaca atau mempelajari sains dan teknologi khususnya berkaitan dengan teori fisika.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan