Mohon tunggu...
Save Master
Save Master Mohon Tunggu... -

Kanal tulisan-tulisan untuk perjuangan #SaveMaster.\r\nIngin tulisanmu dimasukkan disini? \r\n\r\nKirim ke tulisan.savemaster@gmail.com.\r\n\r\nCek @SaveMasterID

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Sekolah Master, Apa Kabarmu?*

8 Januari 2015   15:29 Diperbarui: 17 Juni 2015   13:34 972 6 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sekolah Master, Apa Kabarmu?*
14206841551411977656

[caption id="attachment_389371" align="aligncenter" width="624" caption="Bangunan Sekolah Masjid Terminal di Depok. (Kompas.com/Robertus Belarminus)"][/caption]

“Kami pergi berjalan, menuju ke sekolah, untuk masa depan, hidup kami yang cerah

- Masjid Terminal -**

Lima hari lalu, aku mendapat pertanyaan dari kawanku, “Kamu tahu sekolah Master?” tanyanya, “Ya, aku tahu. Memangnya kenapa?” kujawab.

***

Siang ini adalah hari ketiga di tahun 2015. Aku terlambat 17 menit untuk datang memenuhi janji dengan kawanku itu di Takor, FISIP UI (maaf ya). Tidak lain tidak bukan, tujuan kami hari ini adalah berkunjung ke sekolah Master. Sebenarnya… aku tidak terlalu tahu tentang sekolah ini. Aku hanya membaca tentangnya beberapa kali di artikel-artikel yang kutemui di internet (di waktu senggang tentunya). Hasilnya, aku tahu bahwa sekolah ini telah berdiri (atau didirikan) sekitar 14 tahun (2014-2000=14). Dalam artikel-artikel disebutkan bahwa Pak Nurohim adalah orang yang ada di balik ide besar berdirinya sekolah Master ini. Dan siang ini kami akan menemui beliau, katanya “ada yang mau saya ceritakan”.

Senyum sumringah dan tangan hangat Pak Nurohim (atau Bang Rohim, biar akrab) langsung menyambut kami di pelataran sekolah Master. Baru saja kami duduk, Bang Rohim langsung menyediakan air minum untuk kami (Bang Rohim tau aja kalau udara Depok ini kering). Setelah berbincang lama, aku mendapat informasi tambahan tentang sekolah ini. Rupanya dalam perjalanan sekolah Master terjadi beberapa kali tantangan. Salah satu tantangannya adalah posisi sekolah Master terhadap aturan mengenai peruntukan fungsi lahan.

Menurut Pemerintah Kota (Pemkot) Depok, lahan yang kini berdiri sekolah (gratis) Master bukanlah lahan yang diperuntukkan untuk kegiatan pendidikan. Jika mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Depok sebelum kepemimpinan Nur Mahmudi sebagai wali kota, lahan tersebut diperuntukkan sebagai area ruang terbuka hijau. Namun ketika Nur Mahmudi menjabat, peruntukan lahannya beralih menjadi wilayah untuk kegiatan ekonomi dan bisnis. Dengan berlandaskan aturan tersebut, pada semester awal tahun 2013, sekolah ini terancam akan digusur. Namun upaya penggusuran tidak berlancar mulus, berbagai pihak dari masyarakat melakukan penolakan atas keputusan penggusuran ini melalui gerakan #SaveMaster. Hingga akhirnya sekolah Master tetap berdiri kokoh hingga sekarang.

Rupanya perasaan senang karena sekolah ini tidak jadi digusur tidak bertahan lama. Menurut Bang Rohim, sekitar dua bulan lalu ia mendapat kabar yang mengejutkan bahwa sekolah Master akan tetap digusur. Untuk mengetahui persisnya, Bang Rohim mengajak kami berkeliling. Tempat pertama yang ditunjukkan Bang Rohim adalah beberapa bangunan di samping jalan masuk ke Terminal Depok (ada di sebelah kiri jalan layang Arif Rahman Hakim). Tempat tersebut merupakan bangunan yang diperuntukkan sebagai asrama bagi sukarelawan-sukarelawan yang mengajar di sekolah Master. Asrama ini pada awalnya didirikan dengan maksud meringankan biaya pengeluaran dari sukarelawan yang didominasi oleh mahasiswa dari berbagai kampus. Banyak dari sukarelawan tersebut yang berkediaman jauh dari sekolah Master, sehingga akan lebih baik jika mereka bertempat tinggal di sekitar sekolah Master. Tanah yang ditempati oleh bangunan asrama merupakan tanah sekolah Master seluas 500 m2.

Di samping tanah tersebut juga ada bangunan dan tanah yang dimiliki oleh warga sekitar. Tempat ini akan menjadi salah satu lokasi yang akan digusur oleh (entah) perusahaan atau pemerintah dan kemudian akan diperuntukkan sebagai jalan masuk ke wilayah Terminal Depok. Menurut keterangan yang kami himpun, upaya pembebasan untuk lahan ini masih belum selesai mengingat belum adanya kesepakatan harga penggantian. Salah satu warga mengatakan kepada kami bahwa ia baru akan melepas tanahnya jika dihargai 25 juta rupiah per meter persegi. Tentunya hal ini membuat perusahaan keberatan, menurut mereka, harga yang harus dibayarkan adalah harga tanah yang sesuai dengan NJOP sesuai dengan pemerintah, yaitu sekitar 3-6 juta per meter perseginya.

Perusahaan berdalih bahwa sebenarnya mereka dapat saja segera menggusur tanah tersebut walaupun tidak dicapai kesepakatan karena tanah tersebut akan digunakan untuk kepentingan negara (lalu kenapa tidak Pemkot yang melakukan negosiasi?). Sebagai jalan tengah, pihak sekolah Master tidak keberatan dengan digusurnya asrama mereka dengan syarat pihak (lagi-lagi entah) perusahaan atau pemerintah menyediakan tanah dengan ukuran sama, yaitu 500 m2 dan berlokasi di dekat sekolah Master, yaitu tanah kosong di samping kanan Masjid Baru atau di sebelah kiri Masjid Baru. Pihak sekolah Master tidak menuntut kepada perusahaan atau pemerintah untuk juga membangun asrama di lokasi baru sebagai pengganti akan digusurnya asrama yang kini berdiri. Pihak sekolah Master hanya berharap syarat yang mereka berikan dapat dipenuhi dan mereka akan membangun asrama baru dengan biaya sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan